30 Januari 2009

Masa Masa Indah Sehabis Tebar Angpao

Hihi.. Judulnya lucu ya. Masa Masa Indah sih buat Axel, kalo Mami mah masa-masa suram deh. Huahaha.. ya iyalah. S-E-C-A-R-A, anak mami baru satu, lhah anak orang bejibun. Hhoho, papi.. papiii... ayo mari kita programkan yah. Pokoknya SinCia tahun depan udah harus ada dua ya. Eh, jangan deh. SinCia 2 tahun lagi aja deh. Soalnya kalo tahun depan, kasian si Axel. Mami belum puas main ama Axel.

video

Untungnya ya, Axel pinter banget. Diajarin kionghi sekali ajah udh bisa. hihi.. (kalo urusannya ama pendapatan keuangan, mami bawaannya mau ketawa mulu yach). Jadi pas ke rumah Opa, semua pada kasih angpao, soalnya Axel lucu banget, bisa kionghi terus tangannya ngulur minta angpao sambil teriak, "Ta..Ta..". Sayangnya ini yang divideoin kagak ada yang lagi begitu. Abisnya sekarang susah banget mau videoin Axel. Baru liat mami pegang HP ajah, udh nyamper minta HP-nya.

Hasil jarahan dibuat untuk beli baju ama celana hari2nya Axel. Pas lagi di Toko Audrey (ITC Cempaka), Axel liat sebuah botol. Entah apa yang menarik dari botol ini. Botolnya warna kuning biru. Tapi Axel tereak2 minta. Huah? 45 ribu? Buset. Apaan sih tuh?? Ga tahunya itu fingerfood buat baby, merek Graduates keluaran Gerber. Yah.. akhirnya mami beliin deh. Untuk ukuran kantong mami sih agak mahal yah. Tapi kalo Axel suka, ya udahlah. Lagian dari duit angpao ini. Hasilnya... on the way back home dari Carefour ajah udh abis 3 genggam (berarti kira2 30 butir lebih). Memang enak sih. Bentuknya bintang2 kecil2 rasa pisang. Wangi banget.

Ampe rumah, begini nih gayanya.

video

Sekarang udh agak gedean, Axel tambah jail deh. Bisa deketin mami, pura2 minta dipeluk. Tapi pas mau dipeluk, Axelnya malah lari. Sambil cengengesan gitu, sambil mesem2 ngeliatin mami. Terus ga lama, belaga lagi minta dipeluk, terus kabur lagi. Dasar jail.

Kalo ditanya, Axel mau mannnn..... DI. Tuh, pinternya. Bisa jawab DI. Kalo disuruh berhitung, langsung deh mulutnya komat kamit sambil tangannya bentuk pistol gitu. Ceritanya dia lagi berhitung pake tangan, tapi masih kaku kali yaaa... hehe.. Ga apa ya Nak. Namanya juga lagi belajar.

29 Januari 2009

Ultah, SinCia and si Botax again.




Uhm.. mulai deh males posting. hihi.. Emang gue ini orangnya bosenan sih, jadi harap maklum deh. Temen2 udh pada tereak2 di facebook, minta diupload foto2 pas reunian. Lha ini lagi males. Mana kemaren memory card dari kamera dibawa ke kantor, ga tahunya ga bisa kebaca. Heran. Tapi dimasukkin ke lapotop si papi, baik2 aja.

Axel akhirnya botak lagi. huhhh....

Buat adikku yang ganteng yang lagi menimba ilmu di Jepang, SELAMAT NGILER RIA ya. hihihi.... I wish U were here.

Buat para pembaca, kalau liat blognya berantakan karena gambar2 begini, harap maklum juga deh. Soalnya mami ini agak gaptek. Ga ngerti deh ngubah2. Yang ada, digeser2, malah fotonya pada ilang. Udh ya, terima aja apa adanya.
Kalo mau liat gambar yang lebih gede, tinggal di klik aja di masing2 gambar. Keliatan jelas kok kegantengan anak gue, cantiknya si mami dan hebohnya si papi. hihi..








23 Januari 2009

HAIIIIIIIIIIIII

tut..tut..tut..tut...
Jam menunjukkan pukul 6 pagi. Weker sudah berbunyi memanggil manggil Mami Axel untuk segera bangun, mandi dan bergegas ke kantor mencari sesuap nasi dan segenggam berlian.

"Hoahemmm... Masih ngantuk nih", begitu yang ada di pikiran si Mami Axel.
"5 menit lagi ah".

Padahal si Axel mah udah bangun. Lagi males2an juga, sama kaya maminya. Demen guling guling di ranjang. Enak. Dingin.

Jam 6.15 maminya loncat bangun. Terus bilang ama Axel, "Nak, buka kaos kaki sendiri ya. Terus nanti turun ranjang, hati2 ya. Mami mau masak bubur dulu ke dapur. Muach. Muach".

Turunlah si mami ke dapur sambil teriak, "Ikaaaa... Axel udh bangun".

Si Mami mulai sibuk bikin bubur, meres juice pir ama sunkist buat si Botax.

Ga lama, Axel masuk dapur sama si Ika, sambil angkat tangannya tinggi tinggi dan bilang, "eiiiiiii", dengan suaranya yang merdu dan halus. Maminya kesenengan dan nyengir sampe giginya kering.

Memang selama ini, setiap kali liat Axel kalo baru pulang, Mami selalu angkat tangan sambil bilang, "Haaiiii.. Haloo.. Apa kabar, anak Mami?". Rupanya Axel udah bisa ngikutin ya. Baguz.. Baguzz... Anak pinterrr...

Hari ini rencananya, Mami harus ajarin kionghi ampe bisa. Hihi.. Soalnya, hari Senin kan SinCia. Axel harus bantuin Mami nodong angpao ama orang-orang, untuk membantu agar dapur Mami tetap berasap sampai tgl 30 January nanti. hihihi....

22 Januari 2009

Bad Temper

Udh beberapa hari mau posting, kagak ada waktu. Payah nih.

Hari Senin mau ke kantor, banjir. Mommy jadinya bikin donat aja deh di rumah, main2 guling2 ama Axel.

Hari Selasa Rabu, biasa deh, awal minggu pasti kerjaan numpuk, apalagi hari Seninnya kagak masuk. Hari ini juga liat tumpukan PO, huahh.. mau muntah rasanya. Jadi pagi2 mommy paksain dulu deh posting. Ntar blog-nya keburu berkarat.

Minggu terakhir ini, Axel kok tempernya jadi jelek ya. Kenapa sih kamu, Nak?? Kenapa suka marah2? Heran mami. Perasaan mami ga pernah ngajarin kamu jadi galak gitu. Mami juga ga pernah mukul kamu. Kenapa sih kamu suka mukul Mbak Ika kalo lagi kesel?? Memang Ika suka mukul kamu ya?? Atau gara2 Ika suka cium2 kamu ampe kamu marah2??

Jangan donk, Xel. Kalo kamu udh ada maunya, pasti deh kamu tereak ahhh ahhh sambil marah banting2 tangan kamu. Payah ah. Mami kan sedih kalo liat kamu begitu. Terus kalo maunya ga kesampaian, langsung deh belaga nangis (huhuhu tapi kagak ada air mata... ketahuan banget tuh boongnya..hihi).

Cepet gede ya, Nak. Jangan nakal begitu ah. Mami ga suka kamu kaya begitu. Kalau mau minta apa2, bilang dengan nada yang manis, "Mbak, minta donk plisssss". Gitu ya. Mommy loves U.

20 Januari 2009

Reunian



Hari Minggu, tgl 18 January lunch time, jadi juga tuh reunian ama temen2 SD. Kebayang ga sih, udah 15 tahun lebih kagak ketemu. Pas ketemu lagi, semuanya udah gembrot. Udh tuwir. Hihihi...
Hampir ajah tuh reunian jadi disaster. Mungkin gue juga panik kali ya. Soalnya biasanya kalo ada party gitu, gue masak 2 macem, nyokap masak 2 macem. Lha ini kan acara gue sendiri, jadi nyokap kagak bantuin. Belum lagi gue harus nyiapin makanan kecil untuk dibawa ke kantor hari Senin-nya. Kalo di kantor gue, kalo ultah itu kudu bawa sesajen buat orang sekantor, which is kurleb 125 orang di Cakung. Kalo mampu, ya kudu bawa juga kurleb 150 pcs untuk Tebet. Berhubung gue termasuk yang kagak mampu (mudah2an untuk saat ini doank), gue cuma bawa sekitar 40 biji untuk Tebet, khusus buat orang2 DMP doank yang banyak hubungan ama gue. hihii..
Balik lagi ke acara masak2. Hari Kamis siang udah beli ayam 3 ekor di Carefour. Kamis malam udah siap tuh ayam di mutilasi, masuk ke kulkas. Jumat pagi suruh si Eni ke pasar beli bumbu dll. Jumat malam udh masak ayam goreng. Kan ayamnya kudu dibumbuin, direbus dan diungkep dulu. Hasilnya, hiy... agak getir. Kebanyakan lengkuas kayanya.
Sabtu pagi, gue yang ke pasar. Beli ingredients rendang ama sayur asem. Pulangnya mulai deh bikin sayur asem. Berhasil dengan baik. Pas bikin rendang, udah mau kelar, udah jam 11 siang, baru gue sadar kalo kelapa parutnya kelupaan, kagak diambil sebagian untuk disangrai. Biasanya kalo bikin rendang itu, sebagian kelapa parut gue sangrai terus pas udh mau mateng, gue masukkin ke rendangnya, biar lebih gurih dan bumbunya lebih kental. Sebenarnya sih ga pake juga ga apa, cuma kalo udah biasa pake, pas ga ada, rasanya gimanaaaa gitu, kaya ada yang kurang.
Terus bikin puding santan strawbery buat anak kantor. Si Eni gue suruh ngaduk. Pas gue liat lagi, ya ampunnn... over cooking kayanya. Kelamaan mendidihnya. Seharusnya pas mendidih, langsung dimatiin. Lha si Eni diem ajah. Akhirnya pecah pati deh tuh pudding. Udh ga bisa dibikin di cup kecil2, jadinya jelek. Akhirnya gue taro di loyang agar yang gede. Terus bikin lagi deh pake santan Kara. Sebel.
Terus bikin puding tahu. Si Eni juga yang ngaduk. Gue pikir, amannn.... pudding tahu kan ga bakalan pecah pati karena ga pake santan. Mateng, taro di cup kecil, dapet sekitar 60 cup. Eh, ditungguin 3 jam lebih, itu pudding kagak mau ngental. Jadi tetep ajah kaya susu kacang gitu. Payah deh. Terpaksa ditambahin agar dan dimasak lagi. Feeling gue sih kayanya gara2 kurang mendidih tuh. Ampn deh.
Terus bikin jelly. Hiks.. salah milih warna. Ada satu yang warnanya ijo ama kuning, tapi ijonya kebablasan. Jadi kaya cincau ijo2 yang dijual abang2 gerobak tuh. huh!!
Pas hari H, si Eni masak nasi donk. Pake rice cooker donk. Gue udh curiga tuh. Kayanya airnya kedikitan. Kata Eni engga. Ya udahlah. Kalo lu yakin airnya cukup, ya masaklah. Ga tahunya, beneran kedikitan. Itu nasi pas dimakan berasa klutuk klutuk gitu, kaya makan kripik jagung. hoaaaaahemm... jadi cape kan?? Terpaksa sayur asem seember yang gue masak pake panci kukusan, gue pindahin dulu ke tempat lain, cuci panci, baru deh kukus nasi. Fiuh..
Tapi gue hepi sih, sop jagung ama sayur asemnya enak. Ada yang bolak balik nambah. Mantappp...
Seru lho ternyata, ketemu temen2 masa kecil kita. Nongkrong dari jam 11 ampe jam 4 kagak berasa. Dibawain kue ultah lagi. hihi.. udah tuwir banget ya. Mungkin harus dibikin lagi ya teman temin. Soalnya kemaren bikinnya mendadakan, jadi banyak banget yang ga bisa dateng.

16 Januari 2009

Hepi B'Day to Me

Besok gue ultah.



Tuhan,


Makasih ya, saya udah ada sampai hari ini
Makasih, saya punya Axel dan Sonny
Dengan segala kekurangan dan kelebihan mereka
Mereka adalah berkat terindah dalam hidupku



Makasih, saya diberi ortu yang sayang ama saya
Yang bisa dititipin Axel kalo saya kerja
Yang selalu menerima saya, dengan segala kekurangan saya
Yang selalu menopang saya, dikala saya lagi susah



Tuhan,
Saya mau minta sesuatu
Yang wajar2 aja deh
Ga yang aneh2 kok



Yang penting, Axel sehat selalu
Jadi anak yang pinter
Jadi anak yang baik dan penurut
Sayang sama Tuhan dan papi mami dan keluarga



Bimbing keluarga kami Tuhan
Supaya kami dapat menata kehidupan yang lebih baik
Perekonomian segera pulih
Biar Axel bisa segera punya adik



Khusus untuk saya,
Tuhan, saya worry nih ama benjolan di tangan
Kalo Tuhan ijinkan,
Dalam nama Tuhan Yesus,
Hilangin aja



Thank You, my Love Jesus
Saya ga pintar berkata2
Tapi Tuhan tahu kan
apa kata hati saya




Huhuhu... 31 bok....

15 Januari 2009

Hujannn

Hujan brrrrrr.....
Udah tiga hari ujan terus
Banjir mulai tinggi dimana2
Di jalan yang gue lewatin, 2 hari lalu masih oke
Hari ini ternyata udh ada genangan air 40 cm

Dingin brrrrrrr.....
Males bangun
Males kerja
Males ngapa ngapain
Enakan bobo lagi ajah
Pintu teras buka yang lebar
Anginnya asoy geboy
Tapi dipotong gaji 300 ribu??
Bangun dah.. bangunnn....

14 Januari 2009

Si Jail

Sayang sekali, posting2 kali ini ga bisa dilengkapi dengan foto atau video. Soale camera HP mommy lagi rusak. Huh. Papi pelit sih. Udah dibilangin, mami minta ganti HP. Tapi ga mau yang terlalu canggih, soalnya mami ini gaptek, kagak bisa pake HP yang susah2. Tapi dicuekin. Awas aja yah, kalo ntar mami punya duit banyak, mami bakalan beli HP yang cameranya bagus, tapi yang menunya gampang2. Sebel.

2 malam yang lalu, Axel belajar nulis. Mami beliin papan tulis kecil yang bisa diapus2 tuh. Harganya murah. 25 ribu ajah di Giant (tapi mami curiga nih, kalo belinya di emperan Jiung atau di toko khusus mainan di Asemka, kayanya pasti lebih murah deh). Axel lagi demen corat coret. Bisa tahan 1/2 jam duduk nulis2 coret2 sambil mulutnya komat kamit, "ghaaaa...phaaaa....aaaaa". Mungkin lagi ngitung kali ya. Terus ga lama, dari posisi duduk itu, masa tiba2 bisa jadi tengkurap, terus pantat nungging nungging sambil terus nulis oret oret. Ini sih bibit males nih kayanya.

Kemarin pagi juga, lagi duduk di sepeda sambil jerit2 ngenggg ngenggg. Kan di kepala sepeda itu ada boneka kelinci yang ada pencetannya. Kalo dipencet keluar lagu. Masa dipencet pake MULUT???? Aneh kan?? Jadi tangan pegang sepeda, terus mencet lagu pake bibir dimajuin gitu. Busetttt...

Semalam bobo sama mami. Axel meluk guling, mami juga meluk guling, sambil hadap2an tuh. Guling mami kan gede banget. Guling Axel kecil banget. Axel ga mau guling kecil, guling mami direbut deh. Ya udah donk. Tutup mata, bobo. Lhah ini anak, iseng bener. Pertamanya sih belaganya elus2 muka maminya. Disayang sayang. Maminya sih merem melek keasikan. Serasa dininaboboin ama Axel. Eh, ga lama, pake telunjuk garuk2 alis mami. Ga lama, itu telunjuk turun ke idung, korek2 idung mami. Terus lanjut, mata mami ditusuk2, dicongkel2, mungkin maksudnya mau disuruh buka kali yaaaa. Karena dicuekin, telunjuknya iseng, tusuk2 ke mulut mami. Kan itu telunjuk barusan abis masuk idunggg. Yah, capeee dehhhh.

Satu lagi nih, keingetan. Males megang gelas sedotannya. Jadi cuma sedotannya aja digigit, terus gelasnya jadi tergantung2 begitu di mulut. Wuah.. gimana kalo gigi bawah ampe dower Nak??

09 Januari 2009

ALFA MANIAC


Hihi.. biar kata sibuk, ternyata kalo ga posting, rasanya kurang afdol ya.

Semalam pulang dari kantor, Nai2 cerita. Nai2 ajak Axel jalan2 ke toko temennya, letaknya di sebelah kanan toko Nai2. Si Axel kagak mau. Dengan hebohnya, Axel nunjuk2 ke kiri, sambil bilang, "a phaaa". Anak pinter. Rupanya Axel mau minta diajak ke Alfa. hihihi... kaya mami ajah. Dikit2 ke Alfa, dikit2 ke Alfa.



Ngomongin Alfa, jadi inget sesuatu nih. Bulan lalu kan ada beliin Axel gelas sedotan di Giant deket kantor. Harganya Rp 30 ribu. Last week karena kurang kerjaan, jalan2 ke Alfa, iseng2 ngeliat gelas. Niatnya emang mau beliin Axel gelas sedotan 1 lagi. Ternyata!! Ada gelas yang sama kaya di Giant, dan harganya cuma Rp 12 ribu. Huahh... Mami sewot deh.. Ketepu.. ketepu..

Coba liat si Axel, si tukang ketawa. Bandingin foto pas botax ama foto yang lagi di sepeda. Yang di sepeda itu kurus ya? Apa mesti Mommy botakkin lagi ya biar keliatan gendut? Cuma kasian ya kalo botax mulu.

08 Januari 2009

Kebencian di Hatiku

Gue tahu kalo benci itu ga bagus, tapi kalo sebel kesel bete aja boleh ga??

Gue punya Om. Orangnya menyebalkan. Huh!! Mungkin emangnya udh sentimen dari dulu kali ya. Jaman dulu pas gue masih kadang2 tugas ke luar negeri, pernah sekali anaknya gue beliin baju oleh2. Dia malah bilang, "Ngapain beli jauh2, disini juga ada". Lha buset.

Waktu ultah Axel, dia sih emang niatnya baik, mungkin mau gendong Axel. Cuma terjadi kesalahan, yang ada Axel malah kebanting ampe terlentang, jatuh dengan suara gedebuk yang sangat mengerikan. 7 hari 7 malem pikiran gue kagak tenang. Takut kenapa2. Apalagi setelah browsing, kepentok kepala belakang bisa menyebabkan kebutaan.

Dari 2 malam yang lalu, AC kamar ga dingin. Kemaren gue suruh temen gue si Pin2 kirim anak buah untuk cuci AC. Ternyata ACnya bukannya kotor, tapi compressor-nya yang rusak. Menurut blio, kalo masih dalam waktu 3 tahun dari masa pembelian, compressor bisa diganti baru, soalnya garansi compressor 3 tahun. Kalo udh ga garansi, beli baru bisa menghabiskan biaya 1 jutaan.

Om gue ini juga tukang AC. Tapi gue ga mau panggil dia. Why? Reasonnya banyak. Kadang2 suak lama datengnya, karena dia kerja sendiri, cuma pake anak buah 1 orang = 1 motor (kalo temen gue, dia ga kerja sendiri, tapi pake anak buah 10 orang = 5 buah motor). Terus di Om biaya 50 ribu, di temen gue 25 ribu. Yang paling penting, kalo temen gue, kerjanya rapi, bersih, ga bikin kotor kamar setelah cuci AC. Kalo Om gue, fiuh... INI GUE BUKAN BERMAKSUD NGEJELEK2IN SODARA SENDIRI YA, CUMA CURHAT DOANK.

Gue bilang ama nyokap, itu AC kartu garansinya mana? Katanya ada di Om gue. Ya udah, gue telponlah ke HP si Om. Gue ngomong baik2 deh. Ga marah2 kok. Ga tereak2 kok. Asli!!

G: Suk, AC kamar gue rusak. Kartu garansinya ada di mana ya?
O: ACnya kenapa?
G: Kayanya sih compressornya jebol deh
O: Siapa yang bilang?
G: Tukang AC
O: Emang lu suruh siapa servis?
G: Suruh temen baik gue
O: Udh 2 tahun lebih mana ada garansi? Itu bener compressor atau bukan? Besok gue liat dulu aja.
G: Oh, ya udah deh kalo gitu. Besok ya.

Dia pikir HPnya udah mati. Dia lagi di atas motor. Padahal HPnya masih tersambung ama gue. Terus gue denger dia tereak2 cerita ama anak buahnya.

"Abangku itu susah juga. Servis AC udh suruh orang lain, ga bisa benerin, baru suruh saya. Anaknya juga goblok banget. Kenapa juga dia mesti bilang ama saya kalo dia udh suruh orang lain servis. Mestinya kan dia ga usah bilang ama saya, dia servis ama orang lain. Kalo emang sanggup ngurusin sendiri, urus aja sendiri, jangan bikin susah.
Saya ajah service motor, saya tanya biaya berapa, dibilang 20, saya kasih 30. Namanya saya nolongin temen. Saya merasa saya lebih mampu dari dia. Ini sodara, ga mau bantu. Ga menghormati banget, menghina banget. Kenapa mesti bilang kalo dia servis sama orang lain, dll, dll, dll" (yang pada intinya mengulang pokok bahasan diatas : gue goblok, ga mau bantu sodara, menghina dan ga menghormati blio. gue dengerin dia ngoceh ampe 15 menit full, ampe akhirnya gue hang-up karena kuping berasap)

Terus terang ya, kalo menuruti emosi, saat itu juga gue pengen telpon dia lagi. Pengennnnn banget bilang "Eh, gue cuma minta kartu garansi ama bon pembelian. Gue kagak suruh lu dateng service. Ribet lu!!!". Cuma gue yang sekarang ini, masih bisa nahan diri, ga terlalu pengen ngajak ribut orang lain, apalagi sodara. (Mam, jangan suka nuduh saya ngomongnya kasar donk, tukang ngajak orang berantem donk. Saya ini udh berubah. Emang Mama ga liat kalo saya ini sekarang lebih sabar?? Kalo Mama ngomongnya lagi nyebelin, saya juga diem ajah kan?? Kan udah lama juga kan, saya ga pernah ngelawan semua omongan Mama?? Tolong donk Ma, ngertiin gue juga. Jangan terlalu neken gue terus)

Pagi ini blio dateng. Pagi2 banget deh. Udh dibongkar, dia mengiyakan kalo kompressor rusak. Terus dia bilang ke Sonny, "Tanya tuh ama si SeSe (gue), itu compressor mau dipindah ga?". Maksudnya, udh 2 malam ini, gue ama Axel bobo di kamar sebelah. Nah, blio tanya, itu compressor ACnya mau dituker apa engga biar gue ga usah pindah kamar lagi malam ini. Tapi, ngomongnya dengan nada agak sengit dan suara kenceng kali yaaa. Jadinya Axel yang lagi bobo, ampe bangun jerit2. (Tambah keki.com deh gue)

Masih juga ngotot bilang, compressor udh ga garansi. Katanya yang garansi 3 tahun itu compressor lemari es. @#!!@#$!!$! Lha wong gue udh telpon ke bagian services AC General kok. Dan memang diiyakan kalo compressor memang garansi 3 tahun.

Si Om ke rumah mama buat laporan. Katanya dia ada compressor second di rumah, katanya ditukerin dulu. Nanti yang rusaknya, dia mau benerin. Mama bilang ama dia, kalo gue tetep kekeuh nanyain kartu garansi. Eh, dia malah kaya orang tersinggung. Terus dia bilang, dia udh ga mau ngurusin lagi. Dia langsung pulang dan ambil kartu garansi.

Ampe saat ini gue juga masih ga tahu itu kartu garansinya cocok atau tidak. Soalnya kan gue masih di kantor. Bon pembeliannya udah jelas kagak ada. Gue ama nyokap juga jadinya sengit, gara2 ngurusin masalah ini dan akhirnya merembet ke masalah2 lain yang ga ada hubungannya, tetapi akhirnya pada tersinggung sendiri.

Dari pagi gue udh nangis mulu, kagak konsen kerjaan kantor. Bolak balik telpon ngurusin masalah ginian. Gue juga kesel. Bete. Banyak banget masalah yang nekan gue saat ini. Gue ini juga lagi banyak pikiran. Cuma ajah gue tetap cengengesan. Gue pendam dalam hati. Kalo gue pikir2 lagi, sebenarnya bener kata dia sih, gue ini GOBLOK. Ngapain juga ya musingin masalah ginian. Kenapa juga mesti tersinggung. Biarkan saja anjing menggonggong, kafilah berlalu ya. Cape2in kepala gue ajah. Cape2in hati gue. Cape2in mulut ama lidah gue.

God please help me.

07 Januari 2009

Olahraga Pagi


video

Ini nih kegiatan Axel selama liburan Natal kemaren. Setiap pagi jam 7-7.30 jemuran ama maminya di lantai 3.

06 Januari 2009

Beda Persepsi

Ini ada cerita bagus nih.

Ada seorang ayah yang menjelang ajalnya di hadapan sang Istri berpesan DUA hal kepada 2 anak laki-lakinya :

Pertama : Jangan pernah menagih hutang kepada orang yg berhutang kepadamu
Kedua : Jika pergi ke toko jangan sampai mukanya terkena sinar matahari

Waktu berjalan terus. Dan kenyataan terjadi, bahwa beberapa tahun setelah ayahnya meninggal anak yang sulung bertambah kaya sedang yang bungsu menjadi semakin miskin.

Pada suatu hari sang Ibu menanyakan hal itu kepada mereka.

Jawab anak yang bungsu : "Ini karena saya mengikuti pesan ayah. Ayah berpesan bahwa saya tidak boleh menagih hutang kepada orang yang berhutang kepadaku, akibatnya modalku susut karena orang yang berhutang kepadaku tidak membayar sementara aku tidak boleh menagih".
"Juga Ayah berpesan supaya kalau saya pergi atau pulang dari rumah ke toko dan sebaliknya tidak boleh terkena sinar matahari. Akibatnya saya harus naik becak atau andong, padahal sebetulnya saya bisa berjalan kaki saja, tetapi karena pesan ayah itu, akibatnya pengeluaranku bertambah banyak".

Kepada anak yang sulung yang bertambah kaya, sang Ibu pun bertanya hal yang sama.

Jawab anak sulung : "Ini semua adalah karena saya mentaati pesan ayah. Karena Ayah berpesan supaya saya tidak menagih kepada orang yang berhutang kepada saya, maka saya tidak pernah menghutangkan sehingga dengan demikian modaltidak susut".
"Juga Ayah berpesan agar supaya jika saya berangkat ke toko atau pulang dari toko tidak boleh terkena sinar matahari, maka saya berangkat ke toko sebelum matahari terbit dan pulang sesudah matahari terbenam.Karenanya toko saya buka sebelum toko lain buka, dan tutup jauh sesudah toko yang lain tutup."
"Sehingga karena kebiasaan itu, orang menjadi tahu dan tokoku menjadi laris, karena mempunyai jam kerja lebih lama".


MORAL CERITA :
Kisah diatas menunjukkan bagaimana sebuah kalimat di tanggapi dengan presepsi yang berbeda. Jika kita melihat dengan positive attitude maka segala kesulitan sebenarnya adalah sebuah perjalanan membuat kita sukses tetapi kita bisa juga terhanyut dengan adanya kesulitan karena rutinitas kita... pilihan ada di tangan anda.

*Berusahalah melakukan hal biasa dengan cara yang luar biasa*

05 Januari 2009

Kado Natal dari Axel

Uah... haii... posting pertama tahun ini nih. Niatnya sih mau cerita banyak, tapi mami hari ini banyak kerjaan. Adu.. pusink..pusink... Seperti di posting sebelumnya, banyak orang bawel bin cerewet bin ga sabaran merajarela di kantor mami. hihihi... But I really enjoy this job.

Anyway, mami dapet kado istimewa dari Axel. Pas tgl 25 malam, pas mau bobo, seperti biasa Axel ama mami goleran di ranjang. Axel sibuk muter2in ranjang sambil bawa guling, talinya diisep2, sambil main cilukba ama mami. Terus mami bilang "Ayo, bobo. Mami nyanyi ya". Terus maminya nyanyi2 sendiri.

Kira2 15 menit mami nyanyi, Axel tetap guling2an muter2in ranjang, tiba2 Axel berdiri. Terus jalan ke arah mami. Mami kaget donk. Kirain Axel mau ngapain nih? Apa mau turun ranjang lagi? Kan udah pake kaos kaki. Ga tahunya, Axel sambil masih meluk guling, malah membaringkan kepalanya di dada mami.

Wah, maminya meleleh deh. Anak mami udah bisa menunjukkan rasa sayang dengan cara demikian ya. Anak pinter.. anak pinter.. Mami really loves you.

Sampai kemarin malam tgl 4 Januari 2009, kejadian ini tetap berlanjut. Setiap kali Axel merasa siap bobo beneran, Axel bakalan berdiri, jalan ke mami, terus merebahkan kepalanya di dada mami, sambil tangannya kadang2 iseng cubit2 pipi mami. Terus udahannya, baru dia baringan sendiri dan ga lama, pules deh.

Axel juga udah ngerti 2 kalimat perintah, misalnya
- Kalo mau minta cucut (dot), mami suka bilang "minum dulu, terus minumnya taro di ranjang"
- Kalo mau ikut mami pergi, "ambil minumnya, pake topinya"
- Kalo mau mandi, "ambil anduk, buka baju" (Axel heboh kucluk2 jalan ke arah handuk, terus dua tangan diangkat keatas, minta bajunya dibuka)

Yang belon bisa adalah
- duduk diem kalo lagi dipakein baju (haduh... mami harus ikutan muter2in ranjang)
- manggil mami papi (bisanya mamamammm, papapapapappp, MBAK ====> amat sangat fasih sekali, OM ====> lumayan fasih, Ngeng ngeng, brum brum, shhhh)

Sekalian update deh si bocah ini. Umur 14,5 bulan
- makanan utama masih bubur. kalo kita makan, dia mau disuapin nasi dan lauknya, tapi kalo makanan utama dia sendiri, tetap bubur. Kalo dikasih nasi, dilepeh.
- minum susu tetap agak susah
- mulai senang coret2 kertas. tereak2 kalo liat pulpen
- bisa matiin nyalain TV pake remote, bisa nyalain DVD Player (tahu tombol open/ close, nyala/ matiin, ga kaya sebelumnya yang asal tusuk2 pake telunjuk, sekarang neken dengan pasti)
- bisa minum pake gelas cucut lubang empat (malah sekarang bisa ngabisin juice 1 gelas FULL pake gelas itu)
- minum pake sedotan udah bisa dari 2 bulan yang lalu
- jalan udah mulai mantap, mulai bisa lari2 keliling rumah sambil tereak ngeng ngeng
- bisa pake topi sendiri (walaupun masih miring2)
- kalo dipakein baju, tangannya otomatis bisa masukkin sendiri ke lengan baju. Kalo buka celana juga gitu, celana dipelorotin, kakinya otomatis ngangkat sendiri
- bisa bye bye, kiss bye, pura2 ketawa, kasih barang, masukkin sendok ke mulut sambil bilang 'ammmm', bisa bilang 'hmmmmm' kalo makanannya enak, bisa cium pipi, dll, dll
- bisa bilang terima kasih dengan cara dua tangan ditaruh di kiri kanan pipi
- ngerti banget kalo diajak jalan2, bisa duduk diem manis, bisa bilang kalo mau ke Alfa "apha"
- bisa kionghi (kan udh mau sincia lhoo)

Macem2 deh. Kalo lagi ga ada waktu nulis blog, kadang2 suka kepikiran. Kalo udh di depan komputer, suka lupa.

Anyway, besok di update lagi pake video dan foto. Hari ini ga ada foto dan video, soalnya HP mami rusak dan sekarang pake HP baru yang masih kosong. Hohoho...