31 Oktober 2008

2 days count down to THE PARTY






helloww..






Semalam mami udah bikin pudding buah sama risoles lho.






Ternyata ya, bikin pudding buah itu mahal yah. Bayangin deh. 2 liter susu Ultra, gula, buah kaleng (yang gede!), Nata de Coco (yang gede juga!!), dapetnya cuma 30 cup es krim (kecil!!!). Uhm.. Ntar malem kayanya mau bikin pudding coklat saus mocca aja deh. Ga pake buah kaleng, ngirittt..

Baru mulai panik nih. Takut makanannya kaga cukup. Namanya juga pesta yah, susah tentuin pastinya berapa orang yang dateng. Kira2 ajah. Yang penting sih mami udah pesen Hoka Hoka Bento 80 packages. Terus masih ada KFC kan. Soalnya kan waktu itu udah bayar 300rb. Jadi kalo cancel, mau ga mau ya diganti product, duitnya kagak bisa diminta lagi. Curang yah.

Proses persiapan sih udah 30% deh (dikit amat yah??). Undangan udah. Souvenir udah. Hadiah game udah. Mangkuk sterofoam, piring kue, garpu, sendok udah. Semuanya pake yang plastik ajah biar ga usah cuci cuci. Pudding udah, tapi sedikitttt... Udah, ga ada lagi. hihihi.. stress...

Things to do:

  1. Bikin isi risoles (motong wortel fiuhh.. males banget, nyincang daging males juga, diisi ke kulit, dicemplungin ke telor ama tepung panir). Yah kira2 2 jam kerja deh ntar malem.

  2. Goreng risoles. Hari Minggu aja kali yeeee.

  3. Bikin puding coklat. Piece a cake, paling juga 30 menit beres.

  4. Bikin vla mocca. Besok aja, biar lebih fresh.

  5. Rebus ayam plus kupas jagung. Besok ajah. Jadi hari Minggu tinggal dicemplung bareng tepung maizena ama telor. Ceritanya sup-nya diganti Sup Jagung ajah.

  6. Bikin martabak tahu. Besok aja dahhhh....

  7. Bikin brownies. Sabtu malam ajah. Lebih fresh.

  8. Beresin bangku, pasang karpet, ngepel lantai 1 ama lantai 3. Hiks.. ini melelahkannn... sangat sangat sangat melelahkan. huhuhu.... Si Mbak abisnya memang bukan orang yang bersih banget, jadinya kalo dia yang ngepel, tetap aja masih dirtyyy... hhuhu.. oh Tuhan, tolong kirimkan aku seorang pembantu yang baik hati, jangan yang judes, yang kerjanya cepat dan bersih (Tuhan, anggap aja sebagai hadiah ultah mami January nanti, bole ga??)

  9. Ngambil kue (jatah papi hari Minggu ajah)

  10. Beresin meja ama nata makanan. Adu.. yang ini kayanya mami nyerah deh. Gua paling kagak bisa deh kalo disuruh bebenah model gitu. Jatah Nai2 aja deh.

  11. uhm... belum ketahuan..

Oke deh. Tadinya sih mau upload video pembuatan kulit risoles, cuma internetnya kayanya kaga kuat nih, jadi besok2 aja deh kalo internetnya lagi normal. Terus, tahu donk kalo lagi weekend, belum tentu bisa posting2, so tunggu aja laporan lengkap hari Senin ya.

Semalam si papi bikin klip video untuk semua foto Axel. Dari kecil ampe gede. Buat yang mau beli, harganya 100 ribu, boleh langsung pesen ke mami. :p

30 Oktober 2008

Air cucuran atap jatuhnya ke pelimbahan jua

hihi.. bener ga sih tuh peribahasanya?? Adu.. ini pelajaran SD, udah tuaa... udah lupa semua. Terus nulis peribahasa tuh pake 'e' atau engga sih?? Peribahasa atau pribahasa ya??

Anyway, yang penting gue masih inget artinya. Artinya, tingkah2 anak2 pasti mirip ama mbok'e and bapak'e. Nah, sifat anak gue mirip sapa ya??

1. Makan ga pemilih. Ini jelas mirip papi mami. Secara kedua ortunya ini gembul, rakus dan pemakan segala.
2. Agak2 judes, ga mudah nyengir ama orang ga dikenal, kalo udah ketemu beberapa kali baru deh agak ramah. Ini jelas nurun maminya.

3. Kolokan banget ama mami. Ini nurun dari papi kayanya. Soalnya papinya kalo lagi kumat,bisa kolokan banget ama mami, secara.. papinya anak bontot dengan jarak usia ke kakak tertua 20 tahun.

4. Bobo daya tarzan. Ini jelas nurun papi. Bisa dibuktikan dengan foto di bawah.


5. Jalan mulu muter muter aktif banget ga bisa diem. Hoho.. ini pasti mami donk. Lha wong papinya lueelueettt banget gitu kok. haha.. (maap ya, Pi)
Segitu dulu. Nanti kalo inget, ditambahin lagi

29 Oktober 2008

4 days count down to THE PARTY

Special message for my youngest brother: Jangan ngiri yach.. hoho.. tunggu aja laporan lengkapnya hari Senin, and how's ur exam?? Jia You, Bro!!

4 hari ini nich, mami mulai kalang kabut. Hari minggu udah mulai telpon2, SMS, email. Udah ada 2 keluarga yang ternyata ga bisa dateng. Beberapa teman kantor yang mami undang juga belum tentu bisa datang. Okelah, no problem. Hoho.. Lagian juga memangnya udah rame banget kok.

Souvenir bag udah siap. Fotonya postingnya nanti ajah ya. Kalo diposting sekarang, ketahuan donk. hehe... ntar kagak seru lagi.

Kemarin udah beli bahan2 bikin puding susu buah. Terus terigu dan teman2nya juga udah dibeli. Badut juga udah dipesan. Hari Jumat baru beli sayur2an. Idihh.. memangnya menunya apa sih Mom??

Karena mami orangnya males, apalagi ga ada pembantu di rumah, jadi ini menunya:

1. Hoka Hoka Bento (hohoho...)
2. Mie Goreng Ulang Tahun (Ingredient: mie kuning, wortel, telor, bakso ikan, bakso sapi, udang, toge, caisim, bawang putih and daun bawang)
3. Sop Ayam buat anak2 (Ingredient: wortel, kentang, kacang polong, jagung, bakso sapi, bakso capit kepiting, kaldu ayam)
4. Rujak Pengantin (hihi.. ultah kok ada pengantinnya yach??)

Cemilan:
  1. Risoles
  2. Brownies
  3. Bolu kukus
  4. Pudding
  5. French Fries
  6. Es Krim
  7. Kerupuk (pake botol yang gede banget, setinggi 60 cm, biar puas)
  8. Kripik2 campur2 (obat batuk buat anak2..)

Udah gitu ajah. Simple.

Axel anak baik, bantuin mami bebenah mainannya sendiri.

video

28 Oktober 2008

Lika Liku Pernikahan

Udah hari Selasa yach. Hari ini cuacanya mendung mendung sembriwing. Agak macet soalnya di depan PTC ada perbaikan jalan. Semalam juga pulangnya lewat jalan lain menghidari PTC. Hasilnya.. GET LOST dengan sukses. Memang gue ini agak O'On sekarang. Kalo nyetir suka kagak konsen deh. Masa dari kantor Tebet sampe kantor Cakung, kudu nyasar dulu 3x berturut2 baru suskses. Dodol kan?? Padahal dulu nih, mata merem juga bisa nyampe dari Tebet-Cakung. Tapi memang jalanan Jakarta sekarang agak ribet sih. Banyak jalan layang, ampe ujung pecah 2 jalan layang lagi. Jadi bingung. Ampir aja nyasar keluar tol Cikampek. Kacauuu...

Ga tahu kenapa minggu ini banyak banget yang ngebahas masalah pernikahan. Ada beberapa teman yang mau nikah, terus nanya ama gue, gimana abis merit, enak apa engga. Uhm... Segala sesuatu kan pasti ada enak ga enaknya ya. Tergantung dari cara pandang kita. Contohnya makan bakso. Si A bilang baksonya enak soalnya kenyal dan gurih. Si B bilang baksonya kurang enak, karena terlalu keras (soale abis cabut gigi sihh..). Si C bilang baksonya enak banget tapi kayanya kurang asin. Nah.. keliatan kan?? It's all about the way you look at it.

Kaya laki gue, si Sony nih. Kadang2 gue sebeeeeelllll banget ama blio. Orangnya lelet. Aduh.. ga tahan deh. Mana cuek pisan orangnya. Bukannya dia ga sayang ya, cuma aja kayanya dia ga tahu cara menunjukkan kasih sayangnya. Dari masa pacaran, boro boro deh ada mesra2an, peluk2an, sayang2an. He is not that kind of person. Yang bisa mengumbar dan menunjukkan kemesraannya, apalagi di depan umum.

Tapi diliat dari sisi lain, kecuekannya ini juga membawa keberuntungan. Contohnya nih, kalo gue lagi ngoceh ngoceh ngedumel ga keruan, si papi tetep CUEK. haha.. good thing, huh?? Iyalah, coba kalo si papi ngeladenin mami, kan bisa jadi Perang Dunia. Iya ga?? Iya ga??

Uhm.. kalo lelet sih.. apa ada sisi baiknya ya?? Ntar.. gue pikir dulu.. Masalah lelet ini pasti ada sisi baiknya sih, cuma belum tahu apaan. Ntar ya, kalo udah ketemu, gue kasih tahu.

Anyway, apa yang harus kita pertimbangkan sebelum kita memutuskan untuk merit??

1. Agama. Apakah sudah seiman? Memang sih, banyak pasangan yang beda agama tapi tetap berhasil hidup rukun sampai aki nini. Kembali lagi, ini tergantung bagaimana kita memandang hal ini. Coba telaah lebih dalam, kalau kita dapat suami/ istri yang beda agama, apakah kita benar2 dapat menerima hal ini. Lalu bagaimana nantinya dengan pemilihan agama untuk anak2nya. Jangan sampai nanti pas anaknya mau ikut agama mami, papinya sirik. Atau sebaliknya.

2. Pekerjaan = penghasilan. hihihi... matre abizz.. bukan gitu maksudnya. Ekonomi memang bukan hal yang paling penting, tetapi tetap saja ini merupakan point utama. hehe.. Kalau cuma makan cinta, ga ada duit, pasti deh sebel... banyak berantemnya. Ya iyalah... anak mau minum susu, bokek, ga kebeli. Anak mau makan, bokek, ga kebeli. Mau nyicil rumah, bokek, jadinya hati keki sendiri, stress, jadi mudah tersinggung, lama2 berantem, terus cerai deh. Jadi sangat penting orang mau nikah itu harus mempunyai pekerjaan tetap/ penghasilan tetap (ini asli lho..menurut gue..), atau setidak2nya punya keahlian yang bisa diandalkan. Kasian kan, nanti udah merit, terus ada anak, ternyata ga sanggup, akhirnya cerai atau anaknya terlantar.

3. Apakah sudah benar2 bisa menerima sifat2 pasangan? Coba selami dulu sifat pasangan masing2. Setelah itu tanya ke diri sendiri, apakah benar2 BERSEDIA HIDUP BERDUA SEUMUR HIDUP dengan sifatnya yang seperti itu. Contoh paling jelas adalah, kalo mami kadang2 curhat ama Nai2 kalo si papi itu ga mesra dan cuek banget. Nai Nai pasti jawabnya gini,

"Waktu jaman pacaran, memangnya dia mesra??"
"Engga"
"Waktu jaman pacaran, memangnya dia ga cuek?"
"Cuek"
"Ya udah. Begonya lu sendiri masih mau. Berarti sekarang ga boleh complain donk. Lha wong dia dari dulu ampe sekarang tetap sama kok, kaga berubah"
"Huaaaa........"

4. Apakah kita bisa benar2 percaya sama pasangan hidup kita?? Dalam segala hal?? Yakin?? Kepercayaan itu hal yang sangat penting lho. Kalo ada rasa curiga sedikit aja, atau meragukan kesetiaan pasangannya sedikit aja, wadu.. mending pikir2 dulu deh, jangan nikah dulu. Observasi lagi. Seorang sepupu papi, cerai setelah 6 bulan menikah. Can U imagine that?? Only 6 months boww.. Gara gara suaminya cemburu setelah istrinya menerima SMS dari seorang teman berjenis kelamin laki laki. Ga ada apa2, cuma salah paham aja, tapi jadinya..CERAI..Kalo si papi nih, ini sisi bagusnya. Biar kata bekas cowok mami datang main ke rumah, dia ga bakalan jealous. Why?? Karena dia percaya sama mami, mami ga bakalan curang di belakangnya.

5. Bicarakan dahulu bagaimana pengaturan rumah tangga. Misalnya nanti bagaimana mengatur pengeluaran? Nanti untuk sehari2 bagaimana pembagiannya?? Kalau Lakinya gajian, Mami dapet berapa persen?? (Duit lagi.. Duit lagi... ). Lho.. jangan salah paham. Bukannya matre (padahal iya..). Ini juga penting banget lho. Mami punya temen yang cerai setelah 2 tahun menikah. Gara-gara apa?? 2 tahun ga pernah dikasih duit. Sekali kali dikasih 500 ribu, tapi kalo abis diomelin. Lhah hari gini, 500 ribu bisa bertahan buat berapa lama?? Susu anak aja udah berapa duit. Kalo gue ama Sony sih flexible (karena kita berdua kadang2 bokek, jadi ganti2an). Karena kita berdua punya penghasilan, untuk urusan dapur itu jatah mami. Untuk listrik, air, dll gantian (kebanyakan sih Sony, kecuali lagi bokek banget). Kalo cicilan mobil, udah pasti Sony (abisnya kan gue kudu nyicil utang kartu, hehe..)

6. Coba ketemu dulu sama keluarganya. Jangan sampai setelah nikah, ternyata sama keluarganya ga cocok. Bukannya harus sampai klop banget sih, tapi at least kita bisa menerima semua kekurangan keluarganya. Jangan sampai nanti setelah merit, berantem tiap hari gara2 kakak ipar kita atau gara2 mertua yang menyebalkan. Memang sih kita kan merit ama pacar kita, bukannya sama ortunya atau kakaknya, tapi it comes in one package, ga bisa dipisahkan. Ga usah cari keluarga yang perfect 100%, yang penting asal kita bisa menerima keluarganya dengan rela hati, terus ada saling pengertian, udah okelah. Kalo gue, kadang2 ada tingkah atau sikap atau gaya bicaranya kakak2 ipar gue yang gue ga suka, tapi karena masih bisa gue tolerir, okelah.. no problem.

So, menurut gue pribadi, itu beberapa hal yang patut dipertimbangkan kalo mau merit. Ga usah diturutin kalo ga sreg di hati. Itu cuma pendapat ajah berdasarkan pengalaman pribadi.

27 Oktober 2008

AXEL 1'st B'DAY








Thank you Lord
For giving me this child
the one who always cheer up my days
the one who always brighten up my days

Hepi B'Day, AXEL

May the oncoming days
bring to you wonderful moment
and great surprise

We loves you



Baby's First Birthday
By Joanna Fuchs

It's your first birthday, baby
One candle on your cake
Proud parents stare in wonder
At each new move you make

We join in celebration
As this special date arrives
For baby has brought pleasure
Into all our lives

We look forward now to seeing
How you progress and grow
From the cute and tiny infant
You were one year ago

So dig into your icing
Enjoy your presents, too
The reason for this day
Is a special person--you!

hoorrayyy.... Axel harii ni genap 1 tahun. fiuh... ga nyangka ya. Cepet banget waktu berlalu. Waktu baru pulang dari RSIA, kecil mungil lucu ngegemesin. Selama 1 tahun ini, ma'acih ya Nak, udah bikin hati mami senang tiap hari, bikin mami ketawa dan ngomel2 tiap hari. Terima kasih karena being here for mami. Terima Kasih sudah menghibur mami dengan segala tingkah polahmu yang menyebalkan, yang lucu, yang jail, yang polos. Terima Kasih for teaching me menjadi orang yang lebih sabar. Terima kasih karena jadi anak baik yang doyan gosok gigi dan makannya ga rewel. Terima Kasih buat gigitanmu semalam di lengan dan paha mami (ha???).

Ma'acih Tuhan, udah percaya dan nitipin Axel di keluarga kecil kami. Terima Kasih Tuhan, karena Engkau selalu menyediakan segala keperluan dan kebutuhan Axel. Kami janji akan menjaga Axel dengan sebaik baiknya.

Pestanya akan diadakan hari Minggu depan. Tunggu laporan lengkapnya yah. Wadu.. mami sih udah kepikiran aja nih. Tuh rumah bisa pecah kali ya saking ramenya. Abisnya, namanya keluarga besar. Udah gitu ngundang temen2 baik mami yang udah punya anak. Uhm.. Padahal yang diundang cuma kira2 25 keluarga. Nah, tante2, nenek2 kan ga mungkin ga diajak ya. Diprediksi, akan hadir 25 toodler and baby plus 60-70 orang gede. Waduu.... muat ga ya???

Banyak orang bilang, adu... ngapain sih repot2 bikin ultah pertama. Lha wong anaknya masih kecil kok, belum ngerti apa2. Dulu kalo anak orang lain bikin pesta ultah, mami juga mengatakan hal yang sama. Tetapi sekarang ternyata pas Axel yang ultah, mami punya pemikiran lain. Memang Axel saat ini belum mengerti mengenai pesta ultah. Tapi mami bikin pesta ini untuk BERSYUKUR dan mami mau membagi kebahagiaan mami dengan sodara2 dan orang2 yang mami kenal, karena Axel udah umur 1 tahun. :-)

Tadinya sih udah DP di KFC. Cuma at the end baru ketahuan kalo kue ultahnya kagak boleh dipotong dan dimakan di sana. Lhah kue segede bagong, kalo dibawa pulang, siapa yang makan. Ada-ada aja. Bikin b'day party kok kuenya ga boleh dimakan di sono. Gimana sih?? Aneh!! Sebenarnya dari awal memang mau bikin di rumah, lebih santai. Tapi markirnya dimana?? Kalo di rumah, diitung itung cuma bisa paling2 8 mobil. Itu juga jempet2an. Akhirnya mami tanya Pak RT, eh katanya bisa numpang parkir di sekolahan depan gang. Puji Tuhan deh. Ya udah, bikin di rumah aja. Biar sesak, yang penting heppi, puassss.....

Berikut cuplikan kembarannya Axel, si Fachri yang juga merayakan ultah pertamanya hari ini. Adu.. anak gue kecil amat yach??

video

Birthday Boy


24 Oktober 2008

Dilema: give or keep

At first, I thought susah juga ya, mau cerita apa ya, tapi ternyata ya, udah 4 hari ngisi blog, ada aja ya bahan ceritaan. Memang kalo di majalah2, katanya orang Capricorn plus shio ular tanah itu cocoknya jadi penulis. Waktu itu aku pikir, ah... menulis apaan?? Susah.. Ga tahunya.. Ternyata... hehe...

Semalam debt collector Carefour dateng lagi. Ceritanya mau ambil dokumen untuk melengkapi permohonan keringanan pembayaran a.k.a reschedule payment. Pas lagi di depan pintu, tahu2 ada Bapak2 kira2 umur 60an nyamperin kita. Terus dengan ga sopannya langsung nyela di tengah2 pembicaraan kita. Mau apa ya dia??

Permisi ya Ci. Ini saya mau nebus obat di Windu Mukti (apotik deket rumah gue), anak saya juga udah saya bawa ke dokter Kusno. Mau nebus obat cuma bawa duit 30 ribu, ternyata obatnya 40. Jadi saya maksudnya mau minjem nih ama enci. Ga lama, paling juga sebentaran saya balikkin.

Lhah?? Ini orang dari manaaaaaa?? Gue kagak kenal. Ngaku2 orang belakang, gue ga pernah liat mukanya tuw. Maksudnya mau minta sedekahan atau apa ya??

Terus terang saya, saya sih langsung under estimate deh. Mau balikkin?? Adu.. ga usah harap deh. Tapi karena pake alasan anak sakit, gue tinggalin tuh orang berdua di depan pagar, terus gue naik ambil 10 ribu (untung ada!! setelah bongkar2 tas! soalnya di dompet duitnya seribuan 8 lembar. sedangkan di dompet uang petty cash kantor, semuanya uang seratusribuan). Pas gue kasih ke dia, dia ga bahas lagi soal kapan mau bayar balik atau apa (gue juga ga mengharapkan sih), langsung aja cabut.

Dilema ya. Coba kita liat hal ini dari sisi si Bapak. Kalau anaknya benar2 sakit, mungkin dia juga amat sangat malu dan terpaksa melakukan hal ini. Tapi harus dilakukan. Terpaksa. Namanya anaknya sakit dan membutuhkan obat saat itu juga.

Mungkin juga memang kerjaan dia kaya gitu (adu.. jahat banget ya gue). Mudah2an sih beneran ya, dia memang butuh banget duit itu. Asli, gue rela kok. Ga ngarap dia balikkin.

Setiap hari gue pulang lewatin lampu merah Kelapa Gading. Banyak banget gembel2 bawa anak minta cepe-an. Kadang malah anak2 kecil ngamen ngotot maksa berdiri terus di depan jendela mobil ga mau pergi sebelum dikasih. Anaknya bener2 masih kecil sekitar umur 3-5 tahun. Mungil pendek imut. Kepalanya aja ga sampe tinggi jendela mobil. Jadi kalo dari jendela cuma keliatan tangan mungilnya doank ngetok2.

Hari gini sih duit cepe-an udah ngak laku ya. Seratus perak buat apa?? Permen aja sebiji harganya lebih dari 100 perak. Kalo kaya gini, itu pengamen mau dikasih atau engga ya??

pengemis anak
coba perhatikan, itu yang digendong anak beneran lhoo... lagi tidur!!!




yang ini mah udah biasa. terutama di dareah Cempaka Putih, lampu merah depan ITC Cempaka Mas. Setiap lampu merah ada yang kaya ginian.


pic courtessy tempointeraktif.com


Untuk gue pribadi, kalo yang ngamen anak muda nenteng kecrekan cuma buka mulut ala kadarnya, ga usah harap deh gue kasih. Cuma 25 perak juga gue ga rela. Lha wong masih sehat kok, masih kuat. Kalo dia bawa gitar atau kecrekan, tapi nyanyinya semangat, bener2 niat cari duit dengan jualan suara, gue kasih. Kalo nenek2, udah pasti gue kasih. Di depan rumah kadang2, 1 bulan 2-3 kali ada nenek nenek gembel suka duduk di depan rumah. Kadang2 gue kasih 3000, kadang 5000, kadang ceban.

Nah kalo yang ibu2 bawa anak sama anak2 kecil. Dilemaaaa....

Kalo anak2 kecil ya, gue sih pasti kasih karena kasian. Kalo liat mereka sliweran di jalanan, adu... mami suka mikir, gimana kalo Axel yang kaya gitu. Air mata pengen netes deh rasanya. Anak2 yang lagi lucu2nya disuruh ngemis, gimana masa depannya?? Apa mereka minum susu?? Apa makannya cukup? Orang tuanya kemana?? What had happened to them in the past?? Kok bisa ya di jalanan?? What will happened then in the future?? Do they still have a future?? Belum lagi kalo baca di koran, setelah mereka mulai bertumbuh ke usia remaja, duitnya dibuat beli aica aibon buat mabok. fiuh... what will be will be deh. Pokoknya sekarang ini, kalo cuma ngasih duit receh. selama gue mampu and (maybe) bisa bantu mereka dikit, gue rela. Kadang2 kalo makan siang gue makan diluar, makanan jatah dari kantor gue bungkus, gue kasih mereka.

Kalo yang ibu2, lain lagi dilemanya. Ibu2nya sih masih kuat. Gendong anak. Anaknya lagi bobo dengan mulut mangap (terbuka). Polos. Ga merasa terganggu bisingnya kendaraan bermotor dan debu. Ibunya bawa kemoceng, bersih2in kaca mobil. Kasih apa kagak?? Kalo liat muka ibunya doank sih, kagak bakalan gue kasih. Kan dia bisa jadi tukang cuci kek, atau pembantu kek, atau jualan nasih uduk kek, apaa aja kalo ada niat. Bisa kan?? Lhah ini malah bawa2 anak kelilingan di lampu merah. Tapi gue pasti luluh begitu menatap mata anaknya. Keingetan Axel lagi. Hiks.. jadi pengen nangis lagi. Ya udah deh. Kasih aja.

Kadang bingung juga ya. Ada lho yang gayanya seperti bukan pengemis bener2. Soalnya ya, anaknya didandanin rapi jali. Cakep. Keliatan abis mandi, masih ada bedak di mukanya, dipakein topi, pake jaket dan sepatu. Kain gendongannya juga ditarik2 sampai hampir menutupi anaknya secara keseluruhan. Keliatan banget kalo dia sayang banget ama anaknya, takut anaknya kedinginan, jam 7 pagi udah keluar bawa kemoceng di lampu merah. Uhm.. jadi bingung mau MIKIR apa kao liat yang kaya gitu.


So, I thanks You God. Puji syukur hamba panjatkan. Biar kata utang setumpuk (hoho.. salah sendiri!!!), tapi at this time, I have a job. I have a son that always cheer up my day. Dan keluarga kami selalu dibukakan jalan oleh Tuhan, sehingga dalam setiap kesusahan kesulitan; at the end, pada saat benar2 sudah buntu, Tuhan selalu membukakan jalan. Dari lahir hingga saat ini, hamba tidak pernah perlu kuatir dalam menjalani hidup, karena hamba meng-iman-i bahwa Tuhan selalu mempunyai rencana yang baik. Bahkan dalam kejadian yang paling burukpun, ternyata itu adalah rencana Tuhan untuk mengajar kita menjadi lebih baik.

Axel udah bener bener bener bener bisa jalan sendiri. Hoorayyy!! Tadi pagi dia jalan sendiri bolak balik dari meja TV di kamar ke pintu. It's more than 10 steps lho. Hahaha... anakku yang jail bin usil udah bisa jalan sendiri. Hepi..hepi..hepi..

Si Axel mah orangnya bener2 jail. Kadang2 dia ngemutin kertas sambil ngeliatin muka mami. Ntar kalo mami bilang "eh... ga boleh" sambil pasang muka kaget, dia bakalan ketawa ketiwi haha hehe. Terus dia ambil lagi kertas yang lain sambil ngeliatin muka mami lagi, kalo mami bilang 'ga boleh', dia ketawa ketiwi lagi. Begitu terus ampe semua kertas di laci habis. Sebenarnya Axel tahu kalo ga boleh gigitin kertas, cuma dia suka sengaja. Ngarepin maminya mendelik sambil cengegesan. Seneng tuh dia.

Semalam bikin brownies kukus. Adu.. dompet bisa jebol nih bikin kue mulu. hoho.. Memang sih modalnya ga seberapa. Mungkin sekitar 15 ribuan aja. Paling gas juga kepake dikit doank. Tapi kalo tiap hari?? Hehe.. abisnya kan lagi bikin tester buat ultah Axel. Ga berasa ya, udah hari Jumat. Tinggal 9 hari lagi ke pesta ultah Axel. Ultah aslinya sih hari Senin ini. Tapi pestanya minggu depan ajah. Tunggu mami gajian. hehehe..



Ini juga gaya baru Axel kalo mau ngasih tahu mami bahwa dia melihat sesuatu yang dia suka atau dia kenal.

video

Another Hobby...

video

23 Oktober 2008

terjebak utang kartu kredit

Haiii.... Selamat pagi. Hari ini cuacanya enak ya. Agak mendung, tapi belum hujan. Mudah2an sih ntar siangan ujan. Soalnya di Cakung sini udah berbulan bulan kaga ujan. Mana tempat kerja kita kaya lahan terbuka gitu.. haduh.. panas ga ketolongan. Jalanan juga kagak macet. Enak banget deh hari ini.

Bener kan mami bilang apa kemaren. Pasti hari yang kusut tuh yesterday. Balada si babysitter terus berlanjut. Kebetulan kemaren pulang cepet. Jam 5.45 udah nyampe rumah. Buru2 beresin kamar tidur, mandi, jam 6 jemput Axel di rumah Nai2. Pas nyampe, si suster udah posisi siap bawa tas mau pulang.

Jam 7.15 baru mami pulang ama Axel. Naik ke lantai 2, sepi2 aja. Mami pikir si mbak masih di atas, belum selesai bebenah atau mandi kali. Jam 7.30 belum keliatan juga batang idungnya. Ya udah, mami mandiin Axel sendiri deh. Lhah itu anak nakalnya auzubillah. Daster mami sampe basah kuyup ga keruan. Memang agak susah nyemprot Axel pake shower kalo sendirian. Kudunya ada yang megangin alias berdua, baru mantep.

Abis mandi kita main2 di kamar. Berdua aja. Si suster masih juga kagak keliatan, kagak ada suaranya. Waduu... jangan2 dia sakitnya parah ya. Ampe ga turun2 ga bisa bangun. Atau mungkin dia ngambek nih ama mami?? Cuma gara2 apa?? Perasaan gue kagak bikin dosa apa2 ke dia. hiks.. memang sodara2, suster yang satu ini agak special. Memang ga begitu sopan. Orangnya cuek dan agak judes. Contoh nih, kalo dikasih gaji ya, ga pernah tuh bilang terima kasih atau basa basi apa. Yang ada mami yang bilang, "makasih ya mbak udah jaga Axel, ini gaji bulan ini."

Setahu mami, namanya kita kerja itu kan simbiose mutualisme. Kita perlu tenaga, dia perlu duit. Sama kaya mami kerja, mami perlu duit gajinya untuk beli susu Axel, bayar gaji Suster, belanja gas air listrik dll, sedangkan perusahaan perlu keahlian mami. Gitu kan?? Heran tuh pembantu.

Jam 8 lewat, saking asiknya main ama Axel, ga denger ada orang gedor2 pintu. Sampai2 si Yeye telpon mami, bilang kalo ada orang gedor2 pintu. Pas turun, ga tahunya debt collector yang mukanya syerem. Ada 2 orang.

Nah.. ini ceritanya juga panjang nih. Sebenarnya agak malu nulis mengenai masalah ini. Tetapi ini bisa menjadi pengalaman berharga, dan patut dishare. Dulu pas pertama kali buka toko HP, mami jual mobil genio buat modal. Teman2 lain di ITC Cempaka, waktu itu banyak yang muterin duit dari kartu kredit untuk modal. Karena kepengen buka 2 toko, akhirnya kita apply kartu kredit. Ternyata banyak yang tembus. BII, Manhattan, Permata, BCA, Carefour. Semua tembus dengan limit 5-8 juta. Hm... lumayan nih...

Jadilah kita berusaha dengan muterin dana kartu kredit itu. Ini kejadiannya sebelum mami papi merit. One day, kita main ke rumah temen yang ultah. Kebetulan kakaknya itu biksu dan di lantai 2 rumahnya ada kaya kelenteng kecil gitu. Karena lantai 1 panas, kita naik ke lantai 2 ngadem. Mulai deh tuh anak2 ngumpul2 terus tanya2 tentang hari baik. Kebetulan saat itu yang hadir 4 pasang muda mudi yang lagi dimabok asmara. Sebenarnya mami paling ga demen nih ramal meramal. Soalnya dalam Kristen, semua hari adalah hari baik. Nai2 Yeye juga udah Kristen, dan mereka juga anti tuh soal ramal meramal hari baik.

Si papi sih nih, isenggg.... nanyain.. shio ular (mami) sama shio ayam (papi) cocok apa engga. Terus bagusnya merit tahun berapa.. Dijawab, bagus, cocok tapi harus merit tahun ini. Kalo engga, 4 tahun yang akan datang baru boleh merit ceweknya. Wadu.. mami donk?? Empat taon lagi baru boleh merit?? Yah... udah jadi nenek donk gueeeee?????

Ya udah, gara-gara ramal meramal ga jelas itu, papi ngebet deh tuh ngajak merit. Itu kejadian bulan February. Kita langsung cari2 tempat, pesan ini itu untuk merit bulan Desember. Padahalll.... duitnya kagak ada bow... ya ampun. Ini nih produksi masa kini. Duit kaga ada, nekad mau kawin. Mana pas toko juga lagi sepi. Memang tahun2 ini, usaha makin lama makih susah ya. Padahal dulu ya pas baru buka toko yang pertama, sebulan kita bisa dapet net profit 10-15 juta. Pas mau merit itu net profit kita paling2 cuma 2-3 juta/ bulan. Akhirnya dipakailah kartu2 itu.

Abis resepsi sederhana (yg ternyata ga sederhana), pasti donk kita ngitung2 yang namanya angpao. hehe... seneng ya rasanya liat duit banyak bertebaran gitu. Waktu itu meritnya di Grand Brilliant Palace (jl. Juanda), bridal JJ Bride, limo Golden Bird, jas pake apa ya (lupa), kue pake produksi rumahan (ga ada nama).Total abis sekitar 100 jutaan (termasuk bulan madu di hotel Sunlake). Dapet angpao-nya cuma sekitar 50 jutaan. hohoho... nombok.com

Nah, disinilah mulai keribetan. Berarti kita harus nyediain dana 50 juta untuk bayar tagihan kartu, belum lagi untuk biaya hidup sehari2. ukh... pusink..pusink... mana toko lagi ga begitu menghasilkan. Dan puji Tuhan, 2 bulan kemudian mami udah hamil Axel. Pusinknya nambah, biaya buat melahirkan, uang susu, dll. So, every month kita berdua berusaha bertahan hidup ala kadarnya, padahal rumahnya gede (kan dikasih Nai2. Nai2 sih duitnya banyak, tapi kan kaga bisa dimintain), bayar kartu dengan minimum payment dan penderitaan terus berlanjut.

Kalau bayar cuma minimum doank, bunganya ampun deh. Contoh ya. Tagihan 12 juta, bayar minimum 1,5 juta. Utang pokok yang terbayar cuma 800an, sisanya bunga. Parah kan. Kapan lunasnya utang gue. Mana udah harus bayar sewa toko untuk 1 tahun. Finally, mami decided to close 1 shop. Lagipula juga perut udah 8 bulan. Akhirnya cuma buka 1 toko. Saat ini harga sewa toko di ITC udah gila2an. Untuk toko baris depan selasar, itu bisa 90 juta/ tahun. Buset, bisa dapet Xenia second tuw.

And penderitaan terus berlanjut lagi. Maminya ga ada penghasilan. hiks.. sedihhh... Pas mau pulang dari RSIA aja, duitnya kurang 1 juta. Minjem dulu bow buat nebus anak. haha..

So pas Axel umur 3 bulan, mami kerja lagi. Balik ke perusahaan lama tempat mami kerja duluuu.. Untungnya, keterima. hohoo... mulai deh kehidupan-nya ditata lagi. Setelah 8 bulan kerja, uang susu oke, gaji suster oke, belanja sayur oke. Reschedule utang. Yang BII beres, utang 12 juta, dicicil 2 tahun @ 600 ribu. Yang BCA 8 juta, dicicil 4x @ 2 juta. Terus untuk DP BII, pinjem 5 juta ama temen, dicicil 12x @ 500 ribu. BII udah jalan 4x, BCA udah jalan 1x, temen udah jalan 5x.

Yang semalam dateng, itu dari Carefour. 8 juta neng. Kalau mereka ada program reschedule sih oke. Sayangnya, itu debt collector dateng2 minta disogok pake HP. Terus kagak ada rasa simpati atau apa gitu. Memang sih kita yang salah, udah pake ya kudu bayar donk. Cuma kan kita juga buat usaha, bukan foya2. Lagipula ga sopan banget sih. Ini mau bayar utang aja udah setengah mati, masa mau ditodong juga. Lu kira jualan HP enak, untungnya besar?? Mana masih punya anak bayi kan?? Tuh orang emang ya, otaknya di P*NT*T kali ye??

Ya sutralah. What's the lesson??

1. Jangan belanja kalo ga punya duit. Ga usah sok gaya deh. Biar kata pake kartu kredit, tetap aja itu utang yang kudu dibayar.
2. Gunakan kartu kredit hanya sebagai sarana mempermudah pembayaran. Jadi kalo duitnya ada, cuma susah kan bawa2 uang cash 3 juta, baru deh gesek tuh kartu.
3. Modal pas2an, ga usah sok struggle nekad buka usaha pake modal kartu deh. Kalo tahu2nya usaha kaga jalan atau mandeg atau sepi, mati dah lu. Kejebak kaya gue. Muter2 aja tuh utang. Udah dibayar 1 juta, terus 2 bulan ga bayar, utangnya malah nambah 1,5 juta. Bunga berbunga tuh (cuma bunganya kagak indah bener)
4. Kalo memang ga ada duit bayar, tahan badan aja, kagak usah bayar ampe tuh bunga brenti. Mendingan duitnya tabungin buat nanti langsung pelunasan kalo di bank tersebut kagak ada program reschedule. Kalo ada duit bayar, bulan depan bokek ga bayar, malah merugikan diri sendiri. Info dari seorang teman yang bekerja di bank, setelah 8 bulan ga bayar, automatically bunga akan di stop. Kalo kita bayar kagak bayar kagak bayar kagak, bunganya ga stop2, karena itungannya masih ada pembayaran.

(noted: 12 Dec-08 Baca nih reschedule payment gue disini. Sukses lho hai. Mulai bulan September 2009, gue BEBAS HUTANG. Total hutang 50 juta lebih lho. :p Not a good sample. Jangan dicontoh yaaaaa)

Balik lagi ke balada si suster. Abis ngeladenin debt collector, mami naik ke lantai 3. Takutnya si mbak sakit ampe ga bisa bangun kan kasian juga. Ga tahunya sodara sodara.. KAGAK ADA ORANG!!!! Langsung deh darah naik ke kepala. Langsung aja mami telpon orang yayasan. Kebetulan memang rumahnya deketan. And si suster emang demen main ke sana. Ternyata bener aja kan, dia baru pulang katanya.

Basiclly, gue sih kagak masalah ye dia mau kemana. Mau ke pasar kek, mau ke zoo kek, mau ke laut kek, emang gue pikirin. Yang bikin mami sebel, kok kagak bilang bilang??? Gak sopan kan?? Adu.. mami males udah ngomong ama dia. Biarin aja deh. Udah sering dibilangin, kalo mau pergi tuh bilang2 dulu. Lu kira rumah gue hotel????

Ehem.. Axel semalam belajar manjat sofa. Buset dah. Anak mami tersayang badung amat ya?? Nai2 ampe ketawaaaa terus ngeliatin Axel. NaiNai ini paling demen godain Axel ampe nangis. Abis Axel ngegemesin sih.

video


Axel juga udah pinter joget

video



Terus... today's menu. Nasi pake oseng PETE kentang kol buncis.




And... risoles...



Habis gelap terbitlah terang. Kemarin suntuk hari ini udah hepi lagi. Memang sih sekarang ga punya duit, cuma mami yakin, tahun 2010 semua utang udah lunas. Dan dengan gaji mami sekarang, tahun 2010 mami bisa manjain Axel. Beliin apa yang Axel mau, ajak Axel jalan2, dan pastinya wisata kuliner, soalnya kayanya Axel bakat gembul gembil kaya papi maminya.

I love U, my son.

22 Oktober 2008

Dilema babysitter

Pagi pagi udah kesel. waduu... ampe malem bisa kusut nih. Axel dari umur 4 bulan dijaga babysitter, karena kan maminya kerja lagi. Dari semalam si mbak ga tahu kenapa ngeselinnnnnnnn banget. Mukanya cemberut ajah. Jelek banget. Padahal aslinya lumayan cantik lho. Tau deh kenapa?? Kalo tebakan mami sih, mungkin dia kesel yah liat mami lagi hobi bikin kue. Kalo lagi bikin kue kan ga bisa jagain Axel, kalo mami ga jagain Axel kan dia jadi ga bisa istirahat.

Kemarin di kantor banyak pisang sisa. Udah mateng banget. Jadi sama anak2 kantor didaulat bikin bolu pisang. Lhah.. ovennya kagak ada. Jadi cari2 di internet bolu kukus pisang. hohoho... Pulang jemput Axel jam 7.15, belum mandi kan, pikiran mixed telur sama gula dulu ajah. Ya udah, mami ribet dah tuh di dapur. Jam 7.30an udah kelar ngocok telor (memangnya paling males ngocok telor, 15 menit aje), mami tanya ke mbak, mau mandiin Axel apa engga. Oalah... maminya dijawab "entar!!!" dengan judesnya.. Secaraa.. kita kan mau bikin kue. Maksudnya mandiin Axel dulu, terus Axel dikasih minum susu gitchu, jadi kan mami ada waktu 20 menit buat kelarin bikin kue.

Lha wong bikin bolu itu paling cepat. Paling 30-40 menit juga beres. Ya sud, akhirnya dipaksa mandiin Axel, kelar, langsung balik ke dapur. Cuma mukanya asli dah.. kagak enak diliat. Heran ya... kenapa sih mbak?? Apa karena ga pernah diomelin mami ya, jadi sembarangan gitu sikapnya?? Mami ini aslinya galak bin judes lho.. Jangan memancing emosi donk.

Anyway by the way bus way, taraaaa.... bolu kukus pisang. Jangan diliat tampangnya. Rasanya yummi lho (tapi gue sih kagak doyan dah... pisang kok dibuat bolu.. tapi enak kok.. bener...).




Kirain mah yang namanya bolu ngembang yah. Makanya pas diisi cuma 1/2 ajah. Ga tahunya berkembangnya cuma sedikit. Jadi deh bolunya kecil banget. haha.. kalo adikku ini ngeliat... waduuu... bisa complaint nih..

Balik lagi ke si mbak. Pagi ini rupanya blio masih bete... Masa jam 6.30 masih belum keliatan batang idungnya. Sedangkan mami sambil gendong Axel jam 6 udah sibuk masak nasi buat dibawa ke kantor, masak bubur buat Axel. Jam 5.30 ajah udah sibuk bikin susu buat Axel. Seharusnya yang namanya baby sitter, begitu anaknya bangun, turun donk, samperin anak asuhannya. Cari tahu apakah mau minum, mau nyusu, mau makan atau apa. !@#$!@$!! emosiiiiiiiii....... grhgrhgrhrghr..

Sebenarnya mami sih udah pengen marah. Pengen tereak tereak bentak bentak ngomel ngomel. CUMA... ini dia nih dilemanya... pas akhirnya si mbak turun, mami cuma bisa nanya dengan lemah lembut..

"Mbak, lagi sakit?? Ga enak badan??"
"Engga, ga apa-apa" (dengan muka ngajak perang)
"Kok jam segini baru turun. Itu juga karena saya panggil"
(singggg..... dicuekin...!!! kagak dijawab!!)

Buset dah. Bukan apa-apa, mami cuma takut, nanti kalo mami marah2in, ntar pas mami ga ada, Axel dijahatin ama si mbak. Bukannya negative thinking sih, cuma kan bisa aja lho. Karena kesal, nanti blio pelampiasannya ke anak asuhnya. Abis di rumah kan kagak ada orang. Papinya mah kalo jam 8 pagi, belum bisa diharapkan dan diandalkan. Masih jalan-jalan di Pulau Kapuk (papinya juga payah sih nih... doyan amat sih tidur jam 3 pagi.. herannnnn).

Fiuh... Susah ya memang bersosialisasi sama orang lain. Terutama PEMBANTU atau BABYSITTER. Kalo di rumah kami, memang sudah terbiasa diajarkan dari kecil. Kalo sama pembantu ga boleh kurang ajar, harus yang sopan. Kalo di rumah Nai Nai, banyak tukang angkut. Sama mereka juga harus sopan. Karena kan kita kerja dibantuin ama mereka. Kalo ga ada mereka, matilah kita angkut2 barang berat sendirian. Tapi kalo ini??? Huh... jadi pengen emosi lagi nih.

Uhm..Mendingan telpon ke rumah deh. Ngecek dulu ada kabar kabur apa.


hihihi.. si axel mukanya kocak yahhhh....



21 Oktober 2008

Kisah si Axel (2)

Axel is my singing bee.



video

Check out fenomena yang satu ini. Mami punya tetangga, namanya Ita. Kita merit di hari yang sama, tgl 3 December 2006, punya baby lahirnya juga di hari yang sama. Baby-nya sama2 cowok dengan berat dan panjang yang exactly the same. Jadi Axel punya kembaran, namanya Fachri.


Tiap Sabtu siang, kita pasti main ke rumah Fachri. Biasa... cek perkembangan anak masing2. Fachri cepet banget udah bisa merangkak. Axel mah ga mau merangkak. Maunya merayap kaya kura-kura. Jadi dadanya nempel di lantai, terus kakinya ditarik oleh badan. Kagak nungging gitu. Tapi Axel punya gigi duluan. Sampai saat ini aja, Fachri giginya baru satu, Axel udah punya 8. Dari umur 8 bulan, giginya udah 8. Repot kan. Anak umur 8 bulan, bagaimana disuruh kumur2. pusink...pusink....


Tapi Axel ternyata hobi tuh gosok gigi. Begitu liat sikat gigi, langsung aja deh senyumnya terkembang, terus dia bersenandung... hmhhm...hmhmhm...

video

Axel jalan lebih dulu daripada Fachri. 11 bulan udah bisa jalan 5-6 langkah. Sekarang ini udah lebih mantap lagi. Cuma memang anaknya agak takut sakit. Jadi kalo pas lagi jongkok mau bangun, pasti deh langsung tengok kiri kanan nyariin tangan maminya, takut jatuh kali ya. Padahal mah sebenarnya dia udah bisa jalan. Cuma digandeng satu tangan aja ga jatuh kok. Memangnya aja anaknya takut sakit. hahaa...


Axel juga hobi berenang.

Cerita hari ini... hiksss.... semalam bikin bolu kukus GATOT KACA.... hikss..... gagal total gara2 iseng dan males... hiks.... Ceritanya males ke Alfa beli Sprite. Abisnya beli sebotol, cuma kepake seteguk. Akhirnya nekad.. pake baking soda aja. Abisnya kan judulnya sama-sama soda. Jadinya bolunya pecah tapi berantakan. Ga pecah empat, cuma meletek meletek doank pinggirnya.

Axel mulai belajar ngomong Nai Nai. Kemaren siang pas dia minta diajak keluar sama Nai2, dia bisa manggil tuw. Terus diajak ke Alfa, malah nunjuk nunjuk terus minta-minta. Dasar ya...

20 Oktober 2008

Kisah si AXEL (1)

Si Axel lahirnya di RSIA Hermina Sunter. Tgl 27 Oktober 2008 jam 1 dini hari. Berat 3,5 Kg. Panjang 48 cm.



Proses kelahirannya mudah sekali. Hehe... Pake sakit2 dikit sih.. tapi oke kok. Masih bisa ditahan. Axel anak baik, jarang nyusahin dari kecil. Ini juga pastinya karena pertolongan Tuhan ya. Aku sih ngerasa banget.



Dari tgl 25 sebenarnya udah ada lendir sedikit, kirain keputihan, aku cuekin aja. Tgl 26 pas Nai2 ke rumah (mamiku nih... Axel manggilnya Nai2), aku cerita..



"Aneh ya Ma, kok aku keputihan"

"Ya ampun... Lu O'on ye.. Itu mah udah tanda-tanda mau lahiran. Buruan sana periksa ke dokter. "



Hihihi... ini kan yang pertama.. mana kita tahu yeee?? Ya udah, tungguin Papi pulang dari toko, jam 8an kita ke RSIA deh. Pas di cek ternyata udah bukaan 2. Jam 10 pas dokternya dateng, langsung aja kita ditahan kagak boleh pulang. Terus jam 11an dikasih infus biar mules. Jam 12 udah bukaan 5 tapi maminya masih ga berasa mules. Malah asik baca buku Sydney Sheldon (hoho.. reading maniac). Akhirnya.. jam 1 lewat dikit.... Keluar deh tuh si Casper..



Seneng banget. Rasanya gimanaaaaa gitu. Aneh, seneng, bahagia, semuanya deh. Jam 4 pagi masih belum bisa bobo, malah berduaan ketawa2 di kamar bersalin ama si Papi. Kalo di buku2 cerita, pas lahiran anak pertama, biasanya si Mami dikasih hadiah sama si Papi.



"Mami, ini aku belikan berlian untukmu sebagai tanda terima kasih karena telah memberikan anak yang ganteng untukku"



Kalo Mami mah cuma disogok pake Ovaltine, beli di warung pinggir jalan depan RSIA. hahaa... secara.. jam 4 pagi bow.. Tapi Papi sih hebat juga lho. Nungguin lahiran Axel di dalam. Ngeliatin dari awal ampe kelar sambil megangin tangan Mami. Sayang, camera-nya ketinggalan. Terus blio juga panik karena pertama kali, jadi ga kepikiran moto pake HP, jadi ga ada kenang2annya deh.



Dari kecil Axel udah keliatan kemauannya yang keras and ga bisa dilawan. Kalau abis minum susu, harusnya kan dikasih air putih 1-2 sendok buat cuci mulut biar lidhanya ga putih. Lha ini anak mah ogah. Pokoknya ga mau, kalo dipaksa dia belaga muntah. Uek..uekkk gitcu. Dari kecil tuh begitu. Heran. Untungnya sekarang mah udah doyan. Udah mau ultah ke-1.



Axel jarang nyusahin mami. Dari umur 2 minggu udah ga pernah nangis kalo bobo malem. Asal tengah malem ama dini hari siapin susu 1 botol. Pas dia ngek.. (bunyi) langsung deh jejelin susu, udahannya langsung bobo lagi. Umur 6 bulan udah ga minum susu lagi pas malem. Dari jam 8 malem bobo terus sampe pagi jam 6 teng. Tau kali ya kalo maminya capek, kan pagi harus kerja.



Ini rekaman si Casper satu ini dari kecil.






video





video





video



Sekian cerita Axel hari ini. Besok dilanjutkan dengan kisah Axel si pemakan segala.


Akhir-akhir ini mami lagi doyan bikin kue. Persiapan untuk ultah Axel. Ceritanya mau bikin cemilan sendiri, biar murah. hoho... maminya paket hemat nih ceritanya.


Nih, hasil percobaan hari Minggu kemaren.


17 Oktober 2008

life is hard but the show must go on

Gue orang yang percaya akan yin dan yang. Ada baik, pasti ada buruk. Ada yang kere pasti banyak juga yang tajir. Ada sengsara, pasti ada kebaikan di baliknya (cuma kita kagak tahu aja rencana Tuhan). As a human, gue bukan orang yang saleh-saleh amat sih. Cuma tetap aja gue yakin, Tuhan pasti memberikan yang terbaik buat kita. Dibalik segala kesengsaraan dan kesedihan, pasti ada berkat Tuhan at the end.

Jadi kalo misalnya gue lagi sedih atau lagi ada kesusahan, biasanya sih walaupun gue berkeluh kesah bersedih, tetap aja dalam hari gue yakin, one day, badai pasti berlalu. Pasti ada kebahagiaan di akhirnya. hehe..

Hari ini out of topic nih. Bingung mau nulis apa. Mendingan posting gambar Axel aja kali ya. Dari lahir soalnya dia udah cute sih (kata bapaknya). Kalo kata emaknya sih, aduu.. namanya bayi ya... Pas baru lahir, masih basah kuyup gitchu... kaya tikus kecebur... (hihi.. maap ya nak.... biar tikus, tapi mami tetap sayang kok)



Itu semua fotomu, Nak. Baru umur 1 hari, belum mandi. hihihi... Peraturan dari RSIA, kagak boleh kena air selama 24 jam.

Yang aku paling inget. Waktu hari kedua disuruh nete-in (sorry) Axel, dia nyedot selama 2,5 jam. hohoho... ampe lumayan perih tuh pentil. Kalo ampe lepas, langsung deh dia demonstrasi. Keliatan banget kan dari kecil udah doyan ngisi perut. Ampe sekarang, kalo urusan makan nomor satu deh. Persis kaya papi maminya, doyannya mam mam. hehe....

Tapi at that time, gue sih heppi heppi ajah. Maklum, anak pertama. Kesannya sih seneng, lucu, aneh. Kok dari ga ada jadi ada ya? Tuh anak datengnya dari mana ya? wakakakawww

16 Oktober 2008

new comer


uhm... udah lama bikin blog ini, tapi belum diisi isi. abissss.... rasanya aneh ngisi2 nulis2 gini.

awalnya, gara2 cari kue ultah untuk Axel di internet. Keterusan jadi blog walk ke blog2nya tukang2 kue, terus setelah kisak hidup para tukang kue selesai dibaca, lanjut blog walk ke link temen2nya tukang kue.

BUT, ada 1 cerita mengagumkan tukang kue that inspired me to start up this blog. Mbak Inong - Dapur Bunda. Her story about her children is very amazing. Btw, Bunda Inong ini rupanya jago bikin kue. Mudah mudahannnnn one day gue juga bisa membahagiakan n memanjakan Axel pake kue2 dan masakan bikinan gue. Bunda Inong-nya sih udah meninggal karena sakit asma. Untungnya, dia orang yang aktif dan rajin nulis blog. Kalo dari cerita2 yang gue baca, dia ramah banget dan temennya banyak banget. Pas tahu dia udah ga ada, gue berpikir.. uhm... untung dia rajin mendokumentasikan hasil2 masakannya, juga kehidupannya sehari2. One day, when her children grown up, mereka tetap bisa merasakan betapa bundanya amat amat amat sangat mencintai dan mengasihi mereka.

SO, gue bikin blog ini, that will tell and share to all of the readers my story of my life and untuk my lovely son, Axel; yang sekarang nakalnya lagi ampun2an, super duper aktif kagak bisa diem, yang berhasil dengan sukses bikin maminya bongkok encok ga bisa tegak. wakakakk....

CUMAAAA.... hiks... agak2 ga pede juga sih bikin blog begini ya. Kalo baca blog2 orang2 yang hidup di luar negeri, banyak cerita jalan2nya, banyak cerita gunung pantai mall.. lah... gue cerita apa yak?? Pagi ke kantor, malam pulang main ama si Axel... hihiyy... hiduo kok ga seru amat yak?? Tapi ga apaaa... jadi orang kudu pede... kudu optimis... hidup optimisme...