27 Februari 2009

How To SaTisFied MYselF??

Kemaren sore, pas lagi di mobil, mendadak gue kepikiran pengen nulis ini. Hari ini, karena ada waktu dan karena abis GAJIAN (huahahhaa..... ketawa bahagia, walaupun kena potongan seabreg abreg), gue sengaja meluangkan waktu untuk nulis ini. Bukan untuk nge judge orang lain, bukan untuk menjelekkan orang lain. TETAPI UNTUK MENGINGATKAN DIRI GUE SENDIRI. Soale, terakhiran ini, gue mendengar banyak sekali ketidakpuasan di sekitar gue. Termasuk, dari diri gue sendiri juga.

Antara Lain:

1. Gaji.
Ada temen gue yang lagi ribut soal gaji. Gue juga ribut soal gaji. hihi.. Padahal ya, gue udah naik gaji, tapi masih ada rasa ga puas. Kurang banyaaakk... hahaha...
Padahal ya, di sekeliling gue, masih banyak orang yang kerjanya lebih berat daripada gue, tapi gajinya ga ada sepertiganya gaji gue.
Coba bayangkan si Eny yang cuma bergaji 400 ribu. Yaoloohh, barusan gue belanja bulanan di C4 ajah abis 450 ribu, beli sabun, odol, baygon, susu, pampers dll dll. Belon lagi besok mau ke pasar buat masak seminggu, paling engga keluar lagi 200an. Haiyaa.. belanja sebulan bisa buat gaji Eny 2 bulan nih.
Apa artinya?? Artinya gue kurang bersyukur.

2. Bonus.
Huhu.. iyaaa nih. Kemungkinan besar, tahun ini kagak ada bonus.
Padahal ya, ada temen2 yang boro2 dapet bonus, THR ajah yang menjadi hak mereka, tahun ini kagak dapet. Ada juga yang boro2 dah THR, gaji ajah kagak dapet a.k.a DIPECAT karena lagi resesi.
Apa artinya?? Gue kurang ajar, kurang bersyukur, ga tahu terima kasih.

3. Fasilitas.
Gue sih sebenarnya bukan tipe yang sirikan. Cuma kadang2 kepengen juga dapet fasilitas kaya orang2 lain (apa bedanya yach??). Yahh, ada temen gue yang dapet mobil, uang bensin diganti, uang telpon diganti. Kok gue kagak ya?? (dapet sih, tapi cuma ala kadarnya, sedikitttt banget)
Padahal ya, hohoho... gue kan ga pernah ngisi bensin. Mobil gue pake dari hari Senin ampe Jumat selalu full bensinnya. Ntar hari Sabtu diisiin ama Sony. hehehe... kenapa juga gue mesti sirik ya?? Lagian juga lebih keren gue donk, BERMODAL, mobil milik pribadi (huehehehe....) Udah gitu, telpon juga gue jarang2 pake nomor kantor. Gue lebih demen pake Flexi, soalnya kalo telpon2an ama si Sonny, sesama Flexi kan gretong.
Apa artinya?? Artinya gue minta diketok palanya. Ga bisa bersyukur atas berkat yang udah didapet, malah kepengenin berkatnya orang lain.

Yah, itu sebagian kecil ketidakpuasan di sekeliling gue saat ini. Semua kurang lebih berkisar di duit duit and duit. Pusink banget. Soalnya ini lagi musim naik gaji ama bonus. Haiyaa.. lagi makan, ngebahas gaji. Lagi nongkrong, ngebahas bonus. Pusink. Bosen.

Kesimpulan:

1. Untuk memuaskan diri itu gampang banget. Selalu bersandar sama Tuhan. Selalu bersyukur atas apa yang diberikanNya. Jangan punya pikiran untuk minta lebih, karena Tuhan selalu mencukupkan kita. Ga usah takut kekurangan, karena Tuhan akan sediakan yang terbaik buat kita.

2. Sering sering deh liat ke bawah. Jangan ngebandingin ama yang diatas melulu. Jangan ngeliatin mobil BMWnya direktur, coba kali2 liatin deh sepedanya si tukang sapu atau motor bututnya si bapak sopir. Ada juga yang naik BMW (Bajaj Merah Warnanya dan BeMo MeWah)

Sekian aja deh. Ini sebenarnya lebih ditujukan buat diri gue sendiri sih, biar amit amitttt tok tok tok jangan ampe gue sirik ama orang lain.

Please help me GOD

26 Februari 2009

Hepi 16th month old


video

Dari kecil diajarin menabung, sedikit2 lama2 jadi bukit. :-)


Perjuangan seorang BS untuk mengeluarkan anak asuhannya dari bak mandi. hehe... Akhirnya berhasil dipancing keluar oleh mami dengannnnn... sebutir kacang mede.

video

And this, your smile, your laugh, your happines is mommy's precious.

video

24 Februari 2009

Macaroni Schotel, Sate Babi n SioMay

Yes, project minggu lalu berhasil lhoooo.. Cuma ajah kayanya overloaded nih. Jadinya hari Senin kemaren sakit flu parah banget ampe ga bisa napas. Terus hari ini sakit pinggang aka rhematic. Gila ya, masa baru 30 udah rematik sih. Gue juga ga tahu sih rematik atau bukan, yang jelas dimulai dengan pegel2 di tulang ekor, terus menyebar ke pinggang kiri kanan. Rasanya nyut2an ga tahan. Untung sekarang udah baik setelah minum Neo Rhemacyl.

Anyway, here they are. Enjoy the pics.

1. Macaroni Schotel



Percobaan bikin 2x. hihi.. Patokannya, telor 6 butir + bahan cair 500 ml (boleh susu cair ajah, atau dicampur ama kaldu). Isinya mah terserah. Boleh kornet, smoked beef, sosis, roti tawar, burger, sesuka hati. Dan pasti ya MACARONI duonkkzzz.... Namanya ajah macaroni schotel. Rahasia kelezatannya tentu saja di bawang bombay dan keju.

Kalo gue sih pake:
- macaroni 125 gr direbus pake air ama garam ama minyak seuprit, ditiriskan
- bawang bombay 2 + bawang putih 2 + daging giling/ cincang dioseng + minyak secukupnya- tambahin wortel, oseng ampe setengah layu + kaldu ayam 1 gelas (gue pake kaldu blok 2 biji + air 250 ml), disisihkan
- pake baskom, kocok telor, masukkin susu 250 ml, keju parut, osengan daging, smoked beef, macaroni- penyedapnya ya, garam (sedikitttt ajah), pala, merica, gula sedikit (kalo pake susu cair biasa, pake gula 2 sdm; kalo pake susu kental diencerin, ga usah pake gula)- Taro di pinggan tahan panas, oven 180 derajat selama 45-60 mnt

Pas percobaan pertama, gue taro keju Quick Melt (Kraft) di campuran adonan, terus keju cheddar parut diatas adonan, sebelum masuk oven. Jadinya seperti gambar di atas.Pas percobaan kedua, dalemnya tetap keju Quick Melt, diatas ga dipakein keju dulu, pas udah mau mateng baru ditabur keju diatasnya. Jadinya kaya kue keju gitu garing2 diatasnya. Cuma ya, kalo ga langsung dimakan, jadinya kagak enak, karena kejunya jadi lembek dan ga garing.

Kayana next time mau gue balik nih. Adonannya pake Cheddar, diatasnya yang gue pakein melt. Pengen tahu ajah jadinya bagaimana.

2. Siomay Ayam



Sekilas pas liat resep2 hasil browsing, kayanya sih adonannya gampang2. Bahannya tinggal cemplung2 doank. Ternyata kesulitannya adalah di saat bungkus. Hohoho... dan gue juga ga bisa browsing untuk cari cara bungkus siomay. Soalnya kalo di rumah, males banget harus bangunin papi untuk buka internet. Jadinya.. pake cara barbar deh. Ditaro di cup bolu kukus dan menghasilkan siomay segede bagong. Tapi ngeluarinnya dari cup susah banget, ampe kulitnya sobek sobek.

Ini juga sempet bikin 2x. Soalnya ueenaakk buangetzzzz. Jadi malemnya bikin lagi, dan kali ini setelah ngetest2, akhirnya bisa juga tuh bungkus siomaynya, jadi ga ditaro di cup bolkus lagi, tapi langsung di dandang dan jadinya bagus. Cumaaa... fotona lupaaa.... huhuhu....

Patokannya ya, daging 500 gr (boleh babi atau ayam campur udang), sagu 100 gr, telor 1 biji, bangkuang sedikit (sebiji yang kecil, iris dadu), wortel kecil 1 biji (iris dadu, sisain sedikit diparut untuk hiasan). Nah bumbunya mah campur2 ajah sesuka hati. Merica, daun bawang, garam, micin, gula, minyak wijen. Gue sih ada pake arak merah sedikit.

Untuk kulit, beli kulit jadi. Entah merek apa, isi 50 lembar ukuran 12 x 12. Taro adonan isi di tengah, terus tangan kita bentuk mangkok, terus kulitnya dicubit2 sambil ditempelin ke adonannya (ke arah tengah) kira2 pada ketinggian 2/3 dari dasar kulit. (aduu.. gue ga yakin pembaca mengerti apa yang gue maksud nih.. maap yak.. next time gue foto deh cara ngelipatnya)

3. Sate Babi



Haiyaaa... ini mah pesenan emak gue. si Nai2 tuh. Katanya waktu SinCia, makannya kagak puas. Jadi bikin lagi deh.

Resep:
- daging Babi 1 kg
- Blender jadi satu: air lengkuas, kemiri 5, bawang merah 10, bawang putih 5, gula jawa (dicairkan), kecap manis, cabe merah, gula pasir, garam, air jeruk
- rendam semalaman dagingnya
- tusuk2 deh
- pas mau bakar, sisa rendaman daging dituang di piring gede, pakein kecap manis ama air jeruk lagi, satenya celup dulu di rendaman itu baru dibakar. setengah mateng, celup lagi di rendaman, jadi nanti dagingnya ga alot. Kalo mau bikin sate ayam, bumbunya sama, cuma pakein kunyit sedikit.

4. Ayam bakar



Sekalian ngotorin panggangan, gue bikin ayam bakar. Bumbunya pake ayam bumbu Del Monte botolan, cuma gue tambahin kecap asin, bawang putih, dioseng bareng ama ayamnya. Jadi ayamnya dimasak ampe setengah mateng, baru dibakar.

Ada juga sih masakan2 lain buat konsumsi sehari2, cuma itu mah udah biasaaaa banget. Jadi malu kalo diposting. hehe...

SELAMAT MAKANNNN

note: next week project pangsit goreng ama swekiau (dengan catatan: gue kagak jadi ikutan training di kantor. kalo ternyata dengan amat sangat terpaksa gue diharuskan ikut, yah dengan amat sangat terpaksa juga, projectnya diundur ke minggu yang akan datang)

23 Februari 2009

Memanjakan Berlebihan

Note: Artikel ini gue ambil dari website Nestle

Kasih sayang orang tua terhadap anak merupakan insting alami. Namun, bagi sebagian ibu, kasih sayang mengalir terlalu deras dan sulit dihentikan. Berbahayakah?

Apakah rumah Anda terlihat seperti taman bermain? Di setiap ruang ada pojok bermain, penutup lantai dan tirai kamar mandi bermotif kartun kesayangan anak, dan dinding-dinding di dalam rumah penuh dengan hiasan hasil karya dan foto buah hati? Lebih dari itu, Anda kerap mengucapkan: "Seluruh hidup saya hanya untuk anak saya. Semua yang saya lakukan atas dasar pertimbangan anak." Jika Anda seperti itu, Anda perlu berhati-hati karena bisa jadi ini merupakan indikasi bahwa Anda memberikan kasih sayang berlebihan. Di kemudian hari, Anda akan tersadar bahwa si kecil tumbuh menjadi sosok yang suka memerintah, ingin menguasai, dan minim toleransi.

Perilaku orang tua seperti itu membuat banyak psikolog anak cemas. Dalam buku Too Much of a Good Thing, Dan Kindlon, PhD, menuliskan, "Dengan selalu melindungi anak dari kesulitan, tanpa sadar orang tua telah menutup kesempatan bagi anak untuk belajar mengatasi masalah. Dengan tidak membatasi perilaku anak, orang tua menghambat perkembangan karakter anak."

Pergeseran Pola Asuh
Perubahan zaman membawa dampak besar terhadap pola pengasuhan anak. Menurut sensus penduduk 2000, seorang wanita rata-rata memiliki 6 anak pada tahun 1960-an dan turun menjadi 2,3 anak pada tahun 2000. Data tersebut dilengkapi keterangan bahwa keluarga dengan tingkat ekonomi atas-menengah memiliki 2 anak, tingkat menengah 2-3 anak, dan tingkat bawah rata-rata 3 anak. Yang perlu digaris bawahi: Karena jumlah anggota keluarga semakin sedikit, orang tua bisa menaruh perhatian lebih kepada anak dan seluruh sumber dayanya dicurahkan kepada anak.

Perbaikan ekonomi dan ketersediaan perangkat teknologi juga ikut ambil peran. Kini, orang tua dari kelas ekonomi menengah-atas "melengkapi" anak dengan televisi, telepon seluler, dan perangkat elektronik pribadi. Dari sudut pandang anak, orang tua sudah menyediakan segala kebutuhan tanpa perlu balasan apapun. Beberapa alasan lain hal ini dapat terjadi pada orang tua yang sibuk bekerja, orang tua tunggal maupun orang tua yang mendapatkan buah ahti yang telah lama diidam-idamkan.

Apa Pengaruh Buruk Dari Sikap Ini?
Satu hal yang sulit dilakukan adalah memberi batasan jelas kepada anak, yang berarti menetapkan peraturan, larangan, dan memegang teguh kesepakatan bersama antara anak dan orang tua. Batasan tersebut bisa Anda terapkan ketika anak menginjak usia batita dan transisi itu bisa menjadi masa yang amat sulit. Jika Anda bisa memberi limpahan kasih sayang kepada si bayi, kini Anda perlu mencoba memberi larangan kepada si batita. Tentu pada awal pelatihan, anak akan tampak sangat sedih. Di sinilah keteguhan Anda sebagai orang tua diuji. Dalam kultur masyarakat perkotaan yang super sibuk, orang tua kerap menyerah terhadap rengekan anak karena cara itu dianggap paling mudah dan paling cepat. Padahal, anak menemukan rasa aman dalam pembatasan dan konsistensi.

Ada juga kasus orang tua yang selalu ingin ”melayani” anak. Ketika tiba saat belajar berjalan, orang tua masih menggendongnya kemanapun. Ibu selalu menyuapi meskipun anak ingin belajar makan sendiri. Seharusnya orang tua menangkap sinyal dan keinginan anak untuk mandiri, dan mendorong perilaku positif tersebut demi mengasah kemampuan dan kepercayaan diri anak. Para pakar berpendapat, hubungan orang tua-anak kini lebih dekat secara emosional dibandingkan dengan hubungan serupa empat atau lima dekade lalu. Anak menikmati kedekatan dengan orang tua. Yang menjadi masalah adalah orang tua terkadang tidak bisa menerapkan keakraban dan memberi batasan kepada anak dalam saat bersamaan.

Seimbangkan Disiplin dan Kasih Sayang
Kasih sayang dan disiplin sama penting dan dibutuhkan oleh anak. Yang terbaik adalah menyeimbangkan limpahan kasih sayang dengan penerapan disiplin sejak dini, sesuai usia dan fase perkembangan anak.

Pemberian barang atau uang perlu disesuaikan dengan usia dan kebutuhan anak. Jangan memberi mainan dalam jumlah banyak sekaligus karena dapat menurunkan arti penting mainan tersebut, selain dapat menyebabkan anak sulit berkonsentrasi. Ungkapan kasih sayang dapat pula diberikan dalam bentuk mendengarkan keluhan dan kesulitan anak dan berusaha mencari jalan keluar bersama,” jelas Dra. Miranda.

Melatih kedisiplinan dan memperkenalkan anak pada aturan sebaiknya dilakukan sejak dini. Secara konsisten, tunjukkan mana yang boleh dan mana yang tidak boleh, mana yang baik dan mana yang buruk, disertai penjelasan yang tepat dan disampaikan dalam bahasa yang dimengerti oleh anak. Sesekali, orang tua perlu bersikap tegas dan bila perlu memberi hukuman jika anak melakukan kesalahan atau kesengajaan. Pemberian hukuman harus disesuaikan dengan tingkat pemahaman anak disertai penjelasan alasan ia dihukum, perilaku apa yang salah, dan bagaimana memperbaikinya. Namun, hindari hukuman fisik dan jangan lupa memberikan perhatian serta penghargaan terhadap perilaku positif anak.

Memang tidak ada ukuran pasti mengenai besaran kasih sayang yang tepat bagi anak agar dia bisa tumbuh menjadi pribadi mandiri dan percaya diri.


Beri Batasan

Jika anak: Suka merengek minta dibelikan mainan model terbaru.
Lakukan: Ajak berdiskusi seputar keuntungan dan kerugian jika mainan itu benar-benar dibeli atau tidak. Anak perlu diajarkan bahwa tidak semua keinginan dapat selalu terpenuhi dalam kehidupannya kelak.


Jika anak: Selalu minta dipuji.
Lakukan: Pujian merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang berguna untuk meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri anak. Namun, pujian yang diberikan sebaiknya sesuai dengan perilaku atau sikap yang ditampilkannya. Jika anak melakukan sesuatu yang baik, misalnya mendapat nilai ujian tinggi, rajin belajar, membantu ibu atau ayah, maka dia perlu mendapat pujian. Tapi jika dia melakukan kesalahan, jangan sesekali memberi pujian. Anak yang selalu ingin dipuji biasanya memiliki kepercayaan diri yang rendah. Jadi, anak perlu diberi kesempatan untuk mengembangkannya dengan mengangkat aspek positif dari dalam diri.


Jika Anak: Selalu minta dibelikan barang baru yang dimiliki teman (tidak mau kalah).
Lakukan: Penuhi keinginan anak sesuai kebutuhan. Anak perlu diajarkan untuk mengerti bahwa tidak semua benda yang dimiliki orang lain harus dia miliki. Beri kesempatan kepada anak untuk mengelola uang saku.


Jika Anak: Tidak mau menerima kritik dari orang lain.
Lakukan: Hal ini biasanya terjadi pada anak yang jarang atau bahkan tidak pernah mendapatkan kritik. Jika sudah terbentuk demikian, latih anak untuk menerima kritik di lingkungan keluarga. Apabila dia tidak mau menerima, bahas bersama mengenai kritik itu, mulai dari substansinya, alasan dia mendapat kritik, dan keuntungan yang didapat dari kritik itu. Dengan "latihan" rutin seiring waktu, anak akan bisa menerima masukan orang lain.

(PT. Nestlé Indonesia bekerja sama dengan Parents Indonesia)

20 Februari 2009

Axel ganteng banget yah ;p

Lihatlah senyumnya si Axel, cakep banget yah. Muach.. muach.. muachh... Mommy sayanggggg banget ama Axel.

Video ini diambil pas ngetest HP baru. huehehe... harap maklum ya. Masih penyesuaian. Nge shoot nya pake acara jungkir balik. Ini ceritanya si Axel minta disetelin video Brainy Baby. Udah tahu ajah tuh, kalo lagi nonton, kudu duduk diem, kaga boleh lari2 jalan2 muter2. Harus duduk di kursi atau di lantai, baru mami mau nyetelin.


video


Kalo yang ini, si Axel suka iseng mencet remote TV. Kalo salurannya berhasil diganti, dia akan pura2 kaget sambil bilang, "hahhhh??!". Mungkin dia mau ngomong, "Hah? Kok salurannya ganti? Siapa yang mencet?? Ooo.. maap ya Mom, Axel ga sengaja kepencet". huehe... mamina mengarang bebas

video

Mami suka bertanya2 dalam hati, kenapa ya kalo main pesawat atau mobil2an yang pake baterei, kenapa Axel ga mau taro itu mainan di lantai. Biar mereka berjalan dengan bebas, nabrak tembok, balik lagi, muter2. Kenapa harus dipegangin gitu?? Sedangkan kalo main yang manual, Axel bisa taro lantai, terus didorong dorong sambil bilang, "Ngenggg... ngengggg". Uhm???


video

Yang ini, mami udah janji ama Tante Ike mau kasih liat meja mami. huehehe.. Ke, ini dalam keadaan setelah diberesin nih. U see paper2nya at the left side. Itu udah gue rapiin, masih berantakan juga. Emang ga bakat. At the right side u see ada kaleng cemilan?? Huahhaa... itu bikinan oma gue alias calon oma in law elo. wakaka... (senengnyaaaa bisa jailin orang lewat blog)



19 Februari 2009

Chicken Nugget dan Pudding Lapis

Udah lama nih kagak posting makanan. Tiap minggu sih tetap ajah ada project2 ngetest2, tapi males motonya, S-E-C-A-R-A beberapa minggu kemarin camera HP rusak. Akhirnya lama2 jadi males posting makanan deh.

Biasanya sih kalo lagi males, bikin kue dan cemilan hanya hari Sabtu doank. Kalo lagi rajin, tiap pulang kerja, pastiiii bikin cemilan aneh2, sampe si Ika angkat tangan dan ngomel2, "Heran nih si ibu, pulang kerja bukannya istirahat, malah kutak katik di dapur. Kaga cape yah??"

hihi...lha kitanya doyan. Padahal ya, kagak gue makan tuh. Udah keburu enek duluan. Yang jadi kelinci percobaan ya si Ika, si Eny, si Axel, si Papi, si Nai2, si Yeye dan si Athay, beserta semua anak2 kantor. So far sih, yang paling ramah adalah si Athay. Semuaaaaaaa makanan, dibilang enak. Kagak pernah complaint. Biar kata bantet, agak gosong, kurang manis, kurang empuk, tetap ajah buat si Athay mah uuenakkk.. Yang paling bawel, SI PAPI. Huh!!! Herannya, complaint kurang ini kurang itu, tapi tetaaapppp ajah makanannya paling banyak. hehee... terus besok2 minta bikinin lagi. yaelah Pi, kalo segini dibilang ga enak, tapi minta nambah mulu, besok2 kalo mami bikinnya enak, papi bisa langsung berubah jadi gentong donk.

Anyway, Sabtu kemaren nyobain bikin:

1. Rawon. Kata papi kagak enak, rasanya kayak jamu. Ho oh sih, gue juga kagak doyan. huekk.. tapi abis juga tuh setelah 2 hari. huehehhe...




2. Ayam Kari. Nah.. ini enak nih, cuma kata papi, kuahna terlalu kental. Katanya seharusnya kalo kari itu ada kuahnya. huhu.. tapi abis juga tuh. Sekali makan, ayamnya dua potong gede2. jadi complaint papi yang ini, gue cuekin, soalnya itu mah cuma asal bunyi ajah. Gue bikin dari ayam 1 ekor, santan 1000 perak, ama bumbu biasa, ditaro di 2 tempat, soale buat makan seminggu, jadi biar ga dipanasin semua.


3. Chicken Nugget. Nahhh.. ini enak banget. Si Axel kan doyan banget tuh. Cuma kan kalo beli yang di C4 kayanya kan pake micin, pengawet, dll dll. Resepnya juga gampang. Boleh searching di internet dan dimodif sendiri.


Pokoknya patokannya ya,
- daging ayam kurleb 500 gr (gue beli ayam di C4 yang 1 bungkus isi 2 buah dada ayam tanpa tulang)
- susu 175 ml (gue pake susu kental Bendera tambah air)
- sagu kira2 6 sdm munjung
- gula 1 sdm
- bawang bombay + bawang putih (masing2 sebutir aja, dicincang) gue kagak demen masak pake bawang putih banyak2, bauuuu
- telor 4 butir
- garam dan keju parut (garamnya dikittttttt ajah)
- garam, merica, royco (optional, sebaiknya sih kalo buat baby, kagak usah, soalnya ga pake juga udah manis dan gurih kok)
- Telor lagi buat pencelup ama tepung roti Mama Suka

Cara bikin:
- gabrug aja semuanya jadi satu. Taro di pyrex atau di baskom aluminium setengah adonan(kalo di aluminium atau di loyang buat bikin kue, pakein minyak dulu, terus dialas plastik biar kagak lengket, ngeluarinnya juga lebih gampang)
- Parut keju ampe banyak, terus tuang adonan sisa
- Kukus deh. Kalo ayamnya 1/2 kg, harus sekitar 40 menit deh kayanya. Soalnya kemaren bikin, kukus 30 menit, dalemnya kaya ga mateng gitu.
- Tunggu dingin dulu, baru dipotong2. Kalo belon dingin, kejunya kagak nempel ama dagingnya
- Celupin di kocokan telor (sebaiknya sih putih telor aja kalo ga pelit, soalnya sebenarnya kalo pake putih + kuning, pada saat digoreng, minyaknya jadi berbuih/ berbusa)
- Cemplungin deh di tepung roti. Pakenya Mama Suka soalnya wangi, garing. hihi..
- Masukkin ke lemari es dulu. Ntar mau makan baru goreng. Kemarin bikin dengan ukuran perpotong seukuran ebi katsu di HokBen, dapet sekitar 40 potong. Lumayan banget kan. Papi juga doyannnnnnn banget. Sekali makan bisa abis 5 potong. hoho..

4. Donut kentang. Percobaan pertama gagal total, kebanyakan mentega. Percobaan kedua, setengah berhasil, tapi jadinya gede2. Percobaan ketiga, berhasil, tapi lupa difoto.

5. Roti Goreng. Percobaan pertama, berhasil. Rotinya lembut. Tapi lupa foto. hoho.. udah keburu nafsu. Percobaan kedua dan ketiga, gagal total. Rotinya malah dalemnya kaya kagak mateng, masih lengket2 begitu, ga tahu kenapa. Masih lagi mencari jawaban nih. Nanti kalo sukses, diposting yaa...

6. Pudding lapis.
Sisa2 doank nih, difoto hari ini tgl 20/02
Resepnya boleh nyontek di Majalah Saji. Pake moccanya kebanyakan, jadi warnanya terlalu coklat. Terus ada lapisan yang kagak nempel sebagian, mungkin karena belum dingin bener, udah ditimpa ama lapisan berikutnya. Atau mungkin sebaliknya?? Hihi.. kagak tahu, maklum baru percobaan pertama.

Resepnya ya:
Lapisan putih + mocca:
- Agar 2 bungkus
- Susu 1,4 liter (gue: air + susu kental)
- Gula 1/2 kg
===> masak ampe mendidih, bagi dua. Yang satu ditetesin pasta mocca secukupnya (awas, jangan ampe kebanyakan, pokoknya asal warnanya jadi warna coklat muda ajah)

Lapisan Kopi:
- Agar 1 bungkus
- Gula 1/4 kg
- Kopi instant (gue: Indocafe Coffemix 1 sachet)
===> ya dimasak juga donk, masa dipelototin doank, ya ga jadi2 donk

Overall: Ditaro di loyang kue, 20x20x10cm. Selapis2 deh. Tapi cairan pas disiram ke loyang itu harus panas (katanya!!) supaya lapisan bisa menempel dengan baik.

7. Beef Teriyaki.
ini juga difoto tgl 20/02. pas kebetulan pagi2 masak sebelum ke kantor
Ini mah gampang pisannnn... Daging + SAORI saos teriyaki (huahhahaa...). Cuma ajah, gue tambahin, air gula jawa seuprit, ciu co (ini mah apa yah bahasa indonya, tapi yang jelas arak terbuat dari ketan putih), garam, ama bawang bombay yang banyak.

8. Ice Cream Durennnnn... ini mak nyoss.. endang gulindang gumilang trang tang tang. Ueenaaakkk banget.

ini motonya udah pake N73, jernih yee

Caranya, ngasal, boleh tebak2an, kira2 doank. hihi... Susu + gula + +garam seupil + whipped cream + kuning telor + duren.

Mari makannnnn
pssttt.... project Sabtu ini adalah macaroni schotel ama siomay. hoho.. kita liat ya, bisa sukses apa kagak.

17 Februari 2009

GOOD NEWS

1. HPna udah gantiii... yes! yes! yes! Mulai sekarang bisa punya foto Axel yang jernih dan bening. Kaga ada lagi deh foto yang burem2 bikin mata sakit.

2. Kemaren udah terima Surat Pengangkatan jadi Karyawan Tetap. huahaha... mulai sekarang, gue bisa bebas merajarela nyiksa orang2 di kantor ini dan ga bisa dipecat tanpa pesangon. wakaka... *ketawa bahagia sambil membayangkan enaknya ngerjain orang2 di kantor*

3. Karena udah diangkat jadi pegawai tetap, jelassss.. ada penyesuaian gaji. huahahaa... *ketawa lagi*. Yahh.. walaupun ga sampe 10%, puji Tuhan deh, masih naik, daripada orang2 lain yang gajinya malah di discount. Tetapi kebahagiaan gue akan lebih lengkap, seandainya bonus tahunan juga udah release ya, sayangnya kayanya sihhhhh.. kemungkinan besar tahun ini kagak di release nih, lha wong lagi jaman susye. Ga apa deh. Emang manusia itu sifat dasarnya SERAKAH, KAGA PERNAH PUAS. huehehe... *hari ini banyak ketawa, soalnya ya karena gue bahagia.. huehehehe*

4. Benjolnya Axel udah ilang. Cuma ada bekas biru sedikit banget. Puji Tuhan ya. Padahal kalo liat besarnya benjol pas hari Jumat, waduu.. mikirnya mah bisa 2 mingguan nih baru beres.

5. Waktu hari Jum'at malam, si Eny mendadakan mau cabut. Bilangnya sih mau berobat pulkam. Padahal mah gue rasa dia sebel krn gue omelin karena Axel kejedot, alasannya aja banyak. Atau mungkin dia memang pengen off aja tuh, mau pacaran. Tahu2 hari Senin kemaren dia balik lagi ke rumah, malem2. Entah ini good news atau bad news sih. Sebenarnya kalo mau jujur, gue sih udah ga begitu cocok ama si Eny, si Ika juga zupper dupper judes ama si Eny, ampe gue kesiannn banget ama Eny. Seminggu sekali pasti dia melukai dirinya sendiri. Di tangga aja udah jatoh 2x. Lagi jemur baju bisa njebur got. Belum lagi peristiwa mecahin kaca meja tamu sebelum malam SinCia. Terus sekalinya gue pulang cepet, dia lagi bobo di sofa. Jadi dia orangnya kayana kurang konsentrasi gitu. Ceroboh dan teledor. Cuma kok kalo mecat orang, di jaman sekarang ini, kayanya kurang manusiawi ya. Jadi gue pikir, selama masih bisa gue tolerir ya sutralah. Huh.. susah ya jadi majikan.

16 Februari 2009

KEJEDOT AGAIN!!! T_T

Belon juga benjol yang alis mata kelar urusannya, Axel kepentok lagi. Kali ini lebih parah lagi. Kalo udah kaya begini ya, hati mami rasanya kaya diiris sedikit2 pake piso terus ditetesin air jeruk nipis. Sekarang ajah sambil nulis, mata udah berkaca2 nih. Nyeseeelll banget. Kalo tahu orang2 serumah pada O'On, jaga anak satu aja ga becus, rasanya mami nyesel deh, keuangan belum siap, udah punya anak. Mungkin seharusnya nunggu ya ampe duitnya ada, jadi mami bisa jadi FTM, baru punya anak. Jadi bisa jaga sendiri. Maaf ya Nak. Mami ga bisa jadi FTM buat kamu.

Jum'at siang, menjelang jam istirahat, mami dapet telpon dari papi. Katanya Axel dijaga si Eny (pembantu), sementara si Ika (BS) lagi mau bikin susu. Terus tahu2 denger Axel udah nangis. Ditanya ama papi, kata Eni kepentok tembok di atas ranjang. Marah, sedih, sakit hati rasanya. Kasian. Axel ini udah sering banget jatuh, kepentok kepalanya. Kebanting sampai telentang aja udah 2x (kena kepala bagian belakang). Mana sering denger cerita, anak2 yang jadi agak terbelakang gara2 sering kepentok/ kebentur. Kalo diitung2, udah lebih dari 7x deh si Axel kepentok. Huhuhu......

Pas pulang, mami langsung interogasi donk. Benjolnya tuh ampe gede banget, terus tengahnya kalo dipegang kaya lembek begitu. Ampe jam 1 pagi, mami ga bisa bobo. Axel juga bobonya gelisah. Guling kiri guling kanan. Mami mah udah kaya orang stress, megangin Zambuk, terus dioles2 terus ke jidat Axel. Abisnya takutnya ya ada darah beku, dll, dll. Amit2 jabang bayi, tok3x.

Tuh liattt... Gede banget kan??


Puji Tuhan. Untungnya Tuhan masih menjaga Axel. Sampai hari ini, benjolnya udah kempes jauh, terus badan juga ga panas, ga muntah dan hal2 lain yang menakutkan lainnya. Cuma aja, Axel tetap diobservasi seminggu ini.

Tuhan, Tuhan tahu kan, hamba sudah menyerahkan anak hamba untuk Kau jaga. Tolong lindungi dia dalam setiap langkah kakinya Tuhan, sebab kemampuan hamba sangat terbatas. Hamba percaya, Tuhan adalah Tuhan yang Paling Baik, yang Sangat Baik. Kasihanilah hamba, Tuhan. Dengarkanlah doa hamba, Tuhan. Kasihanilah hamba. T_T

Nah, ini video terbaru hari Sabtu. Hihi.. Bener2 gaya boss dah..

video

Kalo yang ini mah, udah jelas, anak kecil banyak gaya. Abis minum, mulut kudu dilap yang kering pake lap atau tissue. Semalam, ga ada lap, ga ada tissue, Axel ngelap di bantal. hihi... mami ampe ngakak.

video

Yang bikin bahagia adalah walaupun ternyata si papi bukan orang yang romantis, tapi ternyata, mami dibeliin coklat tuh. Yahhh... bukan coklat yang dipesan khusus sih. Cuma coklat jadi yang beli di Carefour. Tapi teuteup aja surprise. hihi... sampe2 mami pikir, papi kejedot juga. (uhm.. jadi ingat lagi deh. Papi bilang kalo kemaren itu dia emang jedotin kepalanya ke tembok. Soalnya dia penasaran. Katanya si Axel jatuhnya bunyinya kenceng. Jadi dia pengen tahu, apa bener kalo nabrak tembok, bunyinya sekenceng itu. Fiuh... mami speechless, ga bisa berkata2)



Dan satu lagiiii nih. Tunggu aja ya. Mami beneran mau digantiin HP N73 lho ama si papi. Kemarin sih udah dibawa pulang, tapi ternyata kamera depannya ga begitu bagus. Mami bilang sih ga apa2, lha wong kamera depan juga jarang dipake kok. Tapi papi tetep aja mau benerin. ASIKKKKK.... 3,2 MP lhooo....

13 Februari 2009

Bisa buka sepatu sendiri lhoo...

Sebenarnya sih udah bisa dari dulu, cuma aja baru kemaren kepikiran di shoot. :p


video

12 Februari 2009

Akibat buruk tidak diberi ASI

Posting hari ini dibuka dengan huhuhu... tangisan.

Axel memang hanya merasakan ASI selama 40 hari. Waktu mami hamil, memang termasuk mami2 kurang gaul. Maklum, masa itu kan mami cuma buka toko HP di ITC. Ga pernah connect internet. Terus temen2 mami juga sebagian besar, belum punya anak. Yang punya anak, ternyata juga mami2 kurang gaul. hihi.. Jadi mami ga tahu kalo sebenarnya tuh ga ada istilah ASI GA KELUAR atau ASI SEDIKIT. ASI itu pasti keluar, dan pasti banyak, tapi perlu waktu. (Bener ga sih, tapi kok si mommy Yumi sekarang dikit yak?? Tapi kan udah ampir setahun ya, Mei?)

Anyway, jadi waktu Axel kecil, dicampur dengan S-26 karena takut ga kenyang. 30 hari kemudian, di sekitar lingkaran hitam p*ting, muncul bisul. Sebelah kiri ada 2, sebelah kanan ada 1. Besarnya kurleb sebesar kacang tanah deh. Lumayan gede lho. Kagak ada matanya alias kaga bisa dipencet. Pertamanya dipakein Kamilossan (resep dokter). Kagak mempan. Yang ada malah membesar, jadi merah2 tua gitu, terus ngiluuuu banget. Tadinya sih masih dicoba peres pake tangan (kagak bisa pake pompa, sakit euyy). Kadang2 bisa dapet 60-90 ml. Hari ke 40 udah ga kuat lagi. Kena gesekan dengan baju aja udah sakit banget. Udah mulai minum obat penahan sakit dan ASI langsung stop deh.

Si Nai2 juga sih. Katanya anaknya blio semua kagak ada yang ASI. Repot. Ya sutralah. Akhirnya Axel stop ASI deh. Bisulnya juga akhirnya nekad mami pecahin pake jarum yang dibakar dan dicelup alkohol supaya steril. Sakitnya.. huahh.. sutralah... ga usah dibicarakan lagi. Menjijikkan. Huekk..

Nah, kemaren nih mami pulang agak sore. Soalnya kebetulan ada kerjaan di luar kantor. Jadi nyampe rumah kira2 setengah jam lebih awal. Jadi mami iseng deh bikin kue. Sambil nunggu kue mateng, mami mandi. Axel kebetulan lagi main di kamar mami ama si Ika, tapi sambil NGEMPENG. huahh... mami ngoceh deh langsung. Soalnya sesuai perjanjian, empeng cuma bole disedot untuk bobo malam. Alasan pake empeng adalah, karena menurut mami, anak kecil pake empeng amat sangat lucu dan menggemaskan. hehe... Padahal tadinya Axel ga doyan ngempeng lho, mami paksa ampe akhirnya sekarang doyan benerrr (hihi... inilah contoh mami geblek, jangan ditiru yak sodara sodara).

Kembali ke cerita semula, mami langsung minta ke Axel, "Xel, sini net cut-nya. Kasih mami. Kalo mau ngempeng, nih nenen aje", sambil nunjuk p*ting (ceritanya agak jorse nih, harap maklum yak). Hihi.. ternyata... beneran tuh empeng dikasih ke mami, terus dia mendekat dan dengan santainya p*ting maminya digigit. Huaaaaaa.... Senjata makan tuan. Padahal tadinya maksudnya mami cuma iseng doank, ngomong sembarangan.

Pas maminya tereak, dia malah cengengesan kesenengan dan gigit lagi. huhuhu.. sakittt... Malemnya pas lagi main, kan mami ceritanya udah pake daster tuh, duduk di lantai. Tahu2 si Axel keingetan lagi kali ya, mungkin nenen maminya ini gurih kali ya, Axel ngedeketin mami, terus dia jongkok, daster mami diangkat sambil bilang, "Nenen". Oh, no. Ini sih nightmare namanya. Cuma yah... gara2 mami sendiri yak. Huhuhu.... *nangis lagi sambil nahan ketawa*

11 Februari 2009

tek dung ... hoaaheemmm

Semalam si botak ternyata bisa nyanyi Burung Kakatua, tapi cuma bagian tek dung tek dung doank. hihii.... Udah gitu lama2, nyanyinya mulai ngaco, cuma Tek Tek Tek Tek doank dengan suara makin kenceng.

Si Ika nguap, langsung deh diikutin, hoahemmm hoahemmm....


video

Kemaren sore pulang kantor, langsung dapet laporan. Axel kejeduk pinggiran ranjang. Huhuhu... ampe benjol gede. Pas di tulang alis. Huhu.. sakit banget tuh pastinya. Mana itu ranjang kayu jati warisan leluhur. Udah pasti keras banget. Benjolnya ampe warna warni, ada merah ijo ama ungu. Kasian... kasian... anak mami tersayang. Udah pasti, Mbak Ika dapet tegoran dan complaint dari mami. Cuma ya.. mau gimana lagi. Namanya juga anak kecil, pasti kali2 kejedut atau jato. Kita yang jagain cuma bisa berusaha meminimalisasi, amit2 tok 3x jangan ampe parah. huhuhu... kayanya kalo kepegang masih sakit, jadi mami nunggu ampe Axel pules bobo (walaupun maminya juga udah 5 watt), baru digosok pelan2 pake Zambuk. Untung ya ada obat itu, pagi ini mami liat ga begitu bengkak lagi.

09 Februari 2009

Kungfu Baby

Uhm.. heran ya. Ga tau ini nurun dari siapa. Perasaan emak bapaknya kalo tidur, ya udah di situ ajah, kagak bergerak2 muter2 kaya begini.

ini posisi jam 10 malem

ini posisi jam 12 malem (hihi.. mami ampe bela2in bangun demi foto ini)

lhah pas jam 6 pagi mami bangun, posisi udah jadi begini

ini foto udah lama, pas lagi bobo siang

ini mah... review... hihi.. ini asli lho, bukan rekayasa.

video

Udah dua hari ini, si Axel lagi doyan main botol bekas terus dimasukkin button ama sendok kecil. Mau mandi, ini harus dibawa. Kalo diambil, langsung nangis jerit2 histeris. Mau jalan2, harus bawa ini juga. Untung semalam bisa dibujuk, jadi akhirnya ditinggal di rumah. Kalo engga, lucu banget kan, ke ITC nenteng2 botol gituan. hihi...

06 Februari 2009

Lagunya si 15 bulan lebih dikit

Keingetan nih.

Kalo ditanya, "Axel oi moh?" (Axel mau ga?). Pasti dijawab, "oeeeiiiii", sambil badannya maju mundur depan belakang (harusnya kan palanya doank yah??)

Kalo ditanya, "Udah belum?". Pasti dijawab, "Daahhh", sambil botol minum dikeplak sampai tutupnya tertutup, terus ditaro rapi di atas meja atau di ranjang.

Mami baru sadar kalo Axel bisa mijit mami lho. Mungkin gara2 liat papi mijit mami. Kalo mami bilang, "Axel, nien kut" (Axel, pijit). Maminya tengkurap, Axel akan letakkin dua tangannya di punggung mami sambil dorong2. Terus seolah2 nanya enak apa engga pijitannya, dia bakalan menelengkan kepalanya ke muka mami sambil nyengir.

Kalo liat mami nuang obat, Axel langsung lari ke kamar, belaga sibuk sama mainannya. Begitu liat mami masuk kamar, langsung deh nangis. Kalo digendong, nangisnya tambah kenceng. Begitu digendong sambil duduk di sofa, siap mau nyuapin obat, langsung berontak, ga mau duduk dan nangis tambah kenceng. Heeehhh....

Curhat ajah

Walaupun sudah berkali kali wara wiri di Alun, tetap aja sesuai peraturan, selama 1 tahun ini gue adalah karyawan kontrak yang sudah habis masa kontraknya tgl 3 Feb kemaren. Uhm... untill today, belum ada kabar tuh either kontraknya diperpanjang atau kagak. Terus gaji naik apa kagak. hihi....

Biasanya sih, katanyaaaaa.... seharusnya sekitar bulan 2 atau bulan 3 harusnya ada kenaikan. Terus, kadang2 ada juga bonus tahunan. Tapi bonus sih memang bukan kewajiban perusahaan, cuma kebijaksanaan doank. Jadi sekarang gue lagi harap2 cemas nih. Naik gaji ga?? Hihi.. Kalo kontrak sih, gue rasa diperpanjang ya. Soalnya kan setahun ini, perasaan gue kagak bikin dosa apa2 tuh. Paling nakal2 dikit doank. Berisik. Tukang marah2 (tapi kan marahnya bukan ke atasan). Tukang jailin orang (tapi kan orang2 lain juga banyak yang tukang iseng).

huhu... Gue pengen naik gaji duonkkkkkkk..... Yang banyak.... Yang gedeeeeeeee....... Terus diangkat jadi karyawan tetap dehhhhhh......... Kalo bisaaaaa... sekalian aja naik pangkat (cuma yang ini kayana mission impossible deh). Ga apa deh kerjaan yang banyak. Tumpukkin ajah semua kerjaan ke gue. Gue ga bakalan ngedumel2 lagi deh (asal sebelum dikasih kerjaan, diajarin dulu donkkkkk). Kerjaan apa juga gue terima deh, tapii gajinya yang gggeeeddeeeee.

fiuhh.... cape ya.. abis tereak2.

05 Februari 2009

New HP

Waktu Axel baru lahir, gue pake N73, ini mah cuma pake 5 hari, barang jualan di toko si Sonny. Waktu itu gue mohon2 ngemis2 melas2 supaya anak gue punya foto yang bagusan. Dikasihlah pake 5 hari doank. Hari ke-6, Sonnya telpon, bilang kalo itu HP ada yang mau dan customernya nungguin di toko, jadi dia pas nelpon itu lagi on the way balik ke rumah untuk ambil N73 yang lagi gue pake itu. huhuhu....


Terus gue dikasih N6131, barang kaga laku, walaupun featuresnya bagus, and kebetulan modelnya gue demen. Ini barang kaga laku karena ga beredar di Indo, jadi mau cari casingnya juga kaga ada. Jadi deh gue pake tuh HP butut selama 1 tahun. Ga ada complaint sih, cuma terakhiran, jadi ga bisa MMS. Ga tahunya apa yang salah sama settingnya. Terus sering dimainin ama Axel. HP ini merupakan mainan Axel yang termahal. 600 ribu bow. Paling demen megangin HP sambil minum susu, dengerin lagu. Dia bisa setel sendiri lho. Udh tahu harus pencet tombol yang mana supaya bisa puter lagu, terus bisa pencet naik turun untuk pilih lagu yang dia demen. (anak jaman sekarang, mengerikan ya. Bayangkan, 15 bulan udh ngerti HP. Apa yang terjadi pada saat dia mulai bisa baca tulis 2-3 tahun lagi, bisa2 mintanya Blackberry)


Karena kebanyakan dimainin ama Axel, kebanyakan kebanting juga, akhirnya HPnya nyerah deh. Cameranya ga bisa nyala. Udh digantiin flexibel camera, masih kaga bisa juga.



So, setelah 2 bulan merengek2 ngemis2 melas2, semalam papi bawa HP baru buat mami. Modelnya gue demen, tapi features standard banget. Mana kagak ada radio pulak. Mana ngakunya belinya dari orang Arab pulak. Tipenya 3610 fold. Udh gitu, slot untuk mmc-nya bikin repot. Harus matiin HP dan buka baterei. Kalo 6131, ga ush buka baterei, cukup buka tutup belakang, slotnya ada di samping. Jadi kalo mau upload foto, kagak repot.




Cameranya 1,3 MP, tapi menurut gue sih ga begitu jelas, agak gelap kalo dalam cahaya ruangan. Kecuali di bawah cahaya matahari deh tuh, lumayan jelas. Sampai saat ini sih gue belum bisa memutuskan whether gue demen ama HP ini atau engga. Kemaren2 udh sempet bawa pulang E51 yang model candybar, aduu.. gue kagak demen banget. K800 juga kagak demen. Ada yang gue demen, K790, tapi ternyata setelah ditest, agak bolot ya. Tangannya gue kan mencet SMS ngebut gigi 5, lha ini tut tut tut, pelan banget mikirnya. Mana joysticknya yang ke arah kanan rusak, jadi harus dimasukkin ke garansi dulu. So far sih memang 3610 ini yang paling lumayan, cuma masih belum sesuai harapan gue. hihihi...

Lagian yah si papi ini, masa HP seri 6, digantiin ama seri 3 sih?? Anyway by the way busway, makasih ya Pi. Masih mending digantiin, daripada kagak. huehehee....

04 Februari 2009

Si 15 bulan lewat dikit



Makin besar, makin banyak ajah gayanya anak mami

Sekarang kalo makan, duduk di kursi kecil, nonton Brainy Baby. Kadang2 sambil tangannya dua2 diangkat ditaro di belakang kepala, atau sambil kaki diangkat dan disilangkan. Macam gaya anak bos besar.


Demen main pulpen, corat coret



Demen baca buku, walopun belon ngerti



Tambah manja sih udah pasti. Kalo mau apa2, masih seperti teko mendidih, bikin suara meringis dengan nada tinggi sambil nunjuk barang yang diminta. Bisa pura2 nangis, tapi kagak ada air mata. Paling seneng kalo liat maminya pulang (narcis.com), begitu liat mami buka jendela mobil, langsung ketawa terkikik2 sambil nunjuk mami dan minta gendong.

Mulai bisa main sandiwara. Misalnya semalam, boneka2nya dikasih cucut, dikasih minum, sambil bibirnya dikatupkan terus dibuka dengan bunyi, "mbap..mbapp.." begitu.

Lebih ngerti kalo dibilangin. Contoh, malem2 mami kebelet pengen pipis, mami bilang, "Axel min thiam2 ya, mami mau nyau2" (Axel tiduran diem2, mami mau pipis). Dia akan duduk atau tiduran ajah di ranjang, ga berani bergerak, sampai maminya balik dari kamar mandi. hihi.. pinter kan. Sayangnya, kalo maminya juga ada di atas ranjang, dia akan bolak balik lompatin badan maminya ampe puas (huhu... maminya kan sakit, kadang2 perut ga sengaja keinjek). Atau lari2an keliling ranjang, sampai maminya serak tereak2 suruh hati2, jangan lari, awas jato, etc etc.

Uhm.. enaknya ya, punya anak yang udh mulai gede, bisa disuruh2. Contoh, minta tolong taro baju kotor di washing machine. hihi... Atau minta tolong ambilin tissue. Axel bisa lho.

Terus kalo dibilangin, abis minum taro di meja, gelasnya tutup, Axel juga udh ngerti, baik dalam bahasa Indo maupun dalam bahasa khek.

Sayangnya, belum bisa bicara ya. Beberapa malam yang lalu, mami iseng ngumpetin cucutnya (empeng). Axel langusng sibuk angkat bantal guling sambil cari2, sedangkan maminya belaga pilon. Axel ga bisa nanya sih, cuma sambil angkat bantal, dia bilang, "O'oww..", terus angkat guling bilang, "O'Oww..". hihihi... mungkin dia mikirnya, "O'owww, where's my cucut nih??".

Bisanya manggil Pak, Mbak, Bu. Kalo jurus teko mendidih keluar, terus mami bilang, ayo bilang minta, dia akan ngulurin tangan sambil bilang "Ta". Bisa meneruskan 1 suku kata terakhir dari angka satu sampai lima. Bisa bilang balon (tapi tanpa huruf N), bisa bilang abisssss kalo makanannya udh abis sambil telapak tangan dibuka menghadap ke atas.

Makanannya, teuteup bubur biasa. Walaupun udh bisa makan ayam goreng ama nasi beneran, tapi kalo disendokkin beneran untuk meal time, Axel masih males ngunyah. Padahal gigi kayanya udh banyak banget (mami kagak bisa ngitungin, soalnya kalo tangan masuk mulut langsung di gigit sih). Yang jelas sih udh lebih dari 12 ya, soalnya gigi taring atas bawa juga lagi dalam proses tumbuh (udh separo).

Paling hobby makan emping (heran kan, makan nasi ga mau ngunyah, tapi makan emping yang keras dan pait gitu bisa habis). Untungnya, di rumah, Mami ama Nai2 ga membatasi makanan Axel. Boleh makan apa aja, sekalipun itu gorengan atau junk food, dengan catatan kagak boleh banyak2. Kasian kan. Anak kecil itu kan memang hobbynya makan junk food. (hihi... mami kayanya berlawanan ya cara berpikirnya sama mami2 yang lain) Jadi kadang2 Mami beli SMAX atau Chitato, dan Axel dibagi kalo Smax maksimum 2 batang kecil, kalo Chitato maksimum 1 lembar doank. hehe.. Paling sering sih beli Twister dan sodara2nya, tapi makannya juga cuma 1 batang kok.

Tiap hari minum juice sunkist + pear atau sunkist + strawberry atau makan pisang. Pernah dibikinin juice tomat, huekk... ga demen. Kadang2 kalo lagi mau, minta semangka sepotong, digigitin sendiri sampe habis.

Dan masih sama, demen jalan2 naik bajaj. Kalo di mobil, puji Tuhan, teuteup anteng duduk sendiri ataupun dipangku, ga nangis, ga nakal, ga berdiri2, duduk ajah liatin jalanan.

Begitulah tingkah anak semata wayangku di usianya yang udh 15 bulan ini. Cepet gede ya, Nak. Ntar kita jalan2 keliling dunia.

02 Februari 2009

That Old Guy

Dulu banget gue pernah posting tentang seorang bapak tua yang datengin gue untuk minta sumbangan sebesar Rp 10.000. hihi... Ceban sih bukan jumlah yang besar ya. Tapi kalo beli bakso, bisa dapet 2 mangkok lho. Terus kalo emang kita ngasih ke pengamen di jalan, paling juga cuma 500 perak, kagak 10 ribu ya.

Hari Jumat malam minggu lalu, si Bapak ini nongol lagi. Terus terang ya, malam itu emosi gue benar2 tersulut. Untung ajah, Tuhan masih baik ya. Mungkin kepala gue malam itu ditepok2 ama Tuhan, sambil dibisikkin, sabarrrr..... sabarrrr....

Hari itu gue ada training di kantor pusat. Pulang nyampe rumah udh cape banget, karena macet. Pulangnya juga udah hampir jam 7 malam. Begitu sampai rumah, disambut dengan berita si Eny mecahin kaca ruang tamu. Mana tinggal 2 hari menjelang SinCia. Itu aja udh cukup bikin emosi. Tapi untunggggg sekali lagi, malam itu, gue udh ga punya tenaga untuk ngambek. Karena selain udh laper dan cape, gue lagi sibuk mikir, waduu... mau ngomong apa nih ama nyokap. Alamat dikepret nih. Lagi mau SinCia, ada kaca pecah. Katanya kan kalo menurut kepercayaan orang lama, kagak bagus (TAPI GUE SIH KAGAK PERCAYA. SEMUA REJEKI KAN DARI TUHAN)

Terus jam 9 kurang, gue udh siap masuk kamar, mau bobo ama si Axel. Si Ika manggil2, katanya ada orang nyari gue. Bapak2, item. Katanya ada perlu, anaknya abis dijait. Gue langsung aja connect tuh. Pasti si Bapak2 itu lagi. Gue bilang ama Ika, bilangin aja Ibu udh tidur. Ini kasih duit aja 20ribu. Ika ga mau, takut. Ya udah, gue turun ke bawah deh.

Begitu ngeliat gue, langsung aja si Bapak ngoceh2 ga jelas. Modusnya excatly the same kaya waktu itu. Sebelah tangan megangin duit beberapa lembar, terus bilang kalo dia abis bla bla bla tapi duitnya kurang sekian. Kali ini dia bilang kalo duitnya kurang 15 ribu. Dia tukang ojek, rumahnya di belakang, anaknya ada di Kusno (dokter dekat rumah) dan lagi dijait dagunya karena kena pompa.

Gue yang udh agak2 lupa diri langsung aja nyaut, "Pak, buat saya 10-15 ribu bukan hal besar. Tapi saya ga suka Bapak bohong2 kaya gini. Kalo anak Bapak amit2 perlu dijait beneran gimana?? Bapak ga usah bohong, mau minta ya minta aja. Lagian ini bukan pertama kalinya Bapak kesini kan?? Saya inget muka Bapak. Bapak bisa saya laporin ke RW. Bapak kaya gini mengganggu ketenangan saya. Ini udh jam berapa. Orang dibilang udh tidur, masih ngotot juga."

Dia sumpah2 dengan entengnya, pake bawa bawa segala macam dah buat meyakinkan sumpahnya. Untung saat itu gue dibisikkin, ya udahlah, udh malem, jangan cari ribut, kasih aja. Takutnya besok2 kalo dia lagi iseng, gue diincer, kan repot juga. Akhirnya gue kasih juga sih 15 ribu.

Tapi kalo sekali lagi kejadian kaya begini, bakalan gue bawa ke RT RW deh. Lha wong ini orang gue belon pernah liat mukanya. Beraninya ngaku2 orang belakang. Terus kenapa juga rumah gue yang diketokkin mulu. Huh!