28 November 2008

Three Holes


Take a look very very carefully, then guess.. what's the strange side of the picture above?

Yes!! Papi's nose has three holes. hahaha....

rencana mendidik anak vs kenyataan

1. Rencana: beli flash card, mau ngajarin Axel membaca.
Kenyataan: 3 hari pertama, Axel suka, bisa duduk diam. Setiap 1 kata, dia nyengir hiiiihhh gitu. Hari ke empat, bosan, lari2 lagi ga mau diem. Now, udah 7 hari brenti, kagak ada kabar beritanya karena maminya juga males.com

2. Rencana: beli mainan yang mendidik, contohnya ring triangle (itu lho, bentuk kerucut yang bisa dimasukkin pake gelang2an untuk melatih motorik), block pake kotak untuk nyimpan, mobil2an (biar bisa dikejar2 sambil belajar jalan), dll dll dll
Kenyataan: ring-nya buat diemut dibuang2, dibuat mainan buat mandi. Kerucutnya dicuekin. Block dibuat bahan cemilan kalo lagi iseng, tapi kadang2 kalo lagi baek, blocknya bisa dimasukkin2 ke kotaknya untuk kemudian dibuang ditebalikkin di kasur byurrrr gitu kaya orang buang air bekas cuci baju. Mobil2an yang gede pake baterei sudah almarhum karena digunakan sebagai obyek kekerasan (dibanting2 sambil ketawa cekikikan); yang kecil masih bertahan buat mainan kalo lagi minum susu.

3. Rencana: bikin Axel jadi orang yang murah senyum dan ramah terhadap sesama dengan cara, setiap ajak dia ngomong, gue kasih senyum.
Kenyataan: sukses berat. Sekarang jadi lebih murah senyum walaupun senyumnya meringis (soalnya kan mami agak judes, jadi pas senyum, senyumnya meringis, hidungnya ngernyit)

4. Rencana: bikin Axel ga akut ama orang. Tiap hari diajak jalan2 ke Alfa. Main ke rumah tetangga. Kalo pagi pas bangun, selalu diajarin "Halooo... selamat pagi. Salam donk"
Kenyataan: Sukses berat juga. Mau diajak salaman, mau diajak high five, mau disuruh sun (yang ini khusus buat orang yang udah pernah diliat lebih dari 3x).

5. Rencana: pengen bikin Axel jadi orang suka musik, karena menurut mami, mereka yang suka musik itu, orang2nya lebih asik. Mereka yang bisa main alat musik juga biasanya emosinya lebih stabil karena mereka punya lahan untuk menyalurkan perasaan mereka (contoh: lagi bete, curhat ama piano lebih menenangkan daripada curhat di telpon)
Kenyataan: sukses berat juga. Sekarang kalo denger lagu dikit, langsung goyan dompret. Kalo dinyanyiin, Axel mulutnya langsung bentuk cucut sambil bersuara huhuhuhu... Demen main drum. :p

6. Rencana: Ngajarin Axel minum pake gelas cucut bebek ama sedotan.
Kenyataan: Susah. Soalnya gelas cucutnya pake yang Pigeon, yang ujungnya bahan karet kaya silicon gitu. Bisa sih, tapi kalo lagi ga mau minum, ujungnya digigit kaya lagi ngemut teether. Diganti pake merek ga jelas yang ujungnya keras, Axel malah keselek uhuk uhuk. Susternya juga males ngasih minum pake gelas ginian. Katanya minumnya jadi lama.
Kalo pake sedotan sih, so so ajah. Belum bisa deh disuruh minum susu pake gelas ama sedotan. Soalnya dia kaga doyan susu sih. Kalo air sih oke, apalagi dikasih aqua gelas, bisa abis 1/4 gelas, tapi lamaaa... Teuteup paling goyan pake botol susu. Mungkin mau coba kasih juice, liat dia doyan apa engga.

7. Rencana: Ngajarin Axel bisa mengungkapkan rasa sayang
Kenyataan: Bisa meluk Poki sambil disun (mami agak ga setuju sih cara sun-nya, abisnya mulut mangap, lidah keluar, pipi dijilat). Kalo lagi kangen, langsung meluk mami dan nyender ga mau disentuh manusia lain.

8. Rencana: Ngajarin Axel jadi anak yang beriman, takut akan Tuhan
Kenyataan: Suster lama demennya nidurin Axel pas acara kebaktian Sunday School mulai. Laporan dari suster baru, minggu lalu disuruh keluar kelas karena tereak2 pas Kebaktian. hihihi... ga apa ya Nak, kan masih kecil, belum ngerti. Nanti kalau udah besar, harus berubah dikit ya, jangan nakal kalo di gereja.

9. Rencana: Bikin Axel jadi orang yang PeDe.
Kenyataan: Belum tahu. Mami sih berusaha ga nge bego2in Axel kalo salah. Udah belajar berusaha dengan keras ga bilang "Ini salah", tapi langsung aja kasih tahu cara yang bener. Masalahnya, Nai2 kadang2 suka bilang "O'on sihhhh". heehh.... nasibbb...

10. Rencana: Katanya harus kasih pikiran positif ke anak. Ga boleh ngomong kalimat yang negatif misalnya kata "Tidak boleh" dll dll
Kenyataan: Perasaan mami paling sering denger dan mengeluarkan kata "Jangan", "Ga Boleh" dll dll. Apalagi di rumah Nai2, megang apa juga ga boleh. Fiuh... Gagal total nih kayanya. Lhah kalo anaknya mau main yang engga2, gimana cara melarangnya selain dengan kata "Ga boleh" ya?? Ada saran?? Ada saran?

NGALOR NGIDUL GA JELAS

Gue bersyukur banget dikasih suami yang kagak romantis. Soalnya, kalo misalnya suami gue tipe romantis, then one day, dia cuek2 n cool2 aje, wadu.. i bisa jadi pusink. Kalo dari pertamanya dia memang kagak romantic, gue tahu itulah aslinya sifat dasarnya dia.

Unlike my friend. This morning dia cerita kalo dia sebel ama lakinya. Ceritanya hubby-nya ini kerja di luar kota. Temen gue ini tipe yang ga bisa jauh dari hubby. Last week dia ultah, and hubby-nya pulang, cuma ngucapin hepi b'day, sun pipi kiri kanan, terus pergi keluar main badminton. For her, this is not enough. Dan dia merasa sakit hati dan heart broken.

Kalo ini kejadian ama gue, wadu.. i bisa bikin tumpeng. Know why?? Soalnya tuh ya, kalo hubby gue, paling cuma cengengesan terus bilang, "ultah ya yang??. mau makan apa??" Gitu doank. Boro2 dah ada cipika cipiki. boro2 deh ucapan ultah. wehehe... kita memang bukan tipe pasangan mesra, and karena ga terbiasa, dia malu ngucapin hepi b'day (jangan complaint ya, gue sangat mengerti dia, dia memang susah banget ngungkapin perasaan). Dari pacaran juga begitu. Mana ada tuh yang namanya gandengan tangan pergi nonton atau dinner berdua. 2 tahun pacaran, kagak pernah pergi berduaan doank. Kita berdua kan buka toko. Di toko kita punya temen banyak, tapi ada beberapa yang lumayan akrab. Mereka sebagian besar adalah temen2 sekolah hubby. Jadi setiap tutup toko hari Sabtu malam aka malam minggu, kita pasti pergi nonton rame2. Ga pusink filmnya bagus atau jelek, yang penting hari itu HARUS keluar jalan2 sama2, rame2, terus pulang nonton kita semua pergi makan. Jadi kalo pergi, hubby ngumpul ama temen2 cowoknya, kita yang cewek menggerombol ngegossip sendiri. 1 tahun terakhir ini sih, udh ga pernah keluar lagi, soalnya kan gue udah ada Axel, mereka semua juga udah merit, dan ada yang lagi hamil tua. Tapi kita tetap akrab kok. Kalo ada kesempatan, misalnya ultah, tetap ngumpul.

Anyway, karena sebab diatas, gue bersyukur punya laki yang kagak mesra. Cukup asal kita berdua saling mengerti, ga main curang di belakang pasangan masing2 aka selingkuh, dan kita masing2 tahu kalo kita saling menyayangi walaupun ga bisa mengungkapkannya. Hubby gue memang susah nunjukkin rasa sayang, karena mungkin gara2 background-nya, which is yang membawa gue jadi memikirkan masalah pengungkapan kasih sayang. Nanti ya, gue bahas di postingan lain, mengenai niat kita ngajarin anak tentang kasih sayang.

Gue lagi pusing nih. Kira2 suster yang lama mau dikasih gaji berapa ya. Aslinya gaji si Asih ini adalah 900 ribu. Terus gue tambahin 200 ribu, karena kalo hari Sabtu Minggu, gue pegang Axel, dia yang gosok, nyapu, ngepel. Awal bulan ini, dia bilang mau keluar. Jadi dari 3 minggu yang lalu, gue udah ngambil suster baru, si Ika, yang gajinya 700 ribu. Nah, selama 3 minggu ini, si Asih jadi PRT deh. Megang Axel cuma sekali2 doank, soalnya kan kalo siang ampe sore, Axel ama Ika di rumah Nai. Gue udah bilang ama si Asih kalo gue gaji dia cuma untuk kerja sampai 30 ini. Kalo dia mau tetap tinggal di rumah gue ampe tgl 5 Des, silahkan aja, tapi ga gue gaji. Sekarang gue bingung, gue kasih di 900 atau 1100 ya?? Lumayan kan tuw, beda 200 ribu.

Buat pemegang kartu kredit Carefour BCA, hari ini dan besok (tgl 28-29 Nov)(DISCOUNT 10% untuk semua pembelian produk kebutuhan sehari hari kecuali produk segar dan susu di bawah 1 tahun.

Kira2 3 hari yang lalu, gue complaint masalah kartu kredit GE Finance ex KBC. Soalnya gue udah pusing sama kartu kredit. Kepala pusink. Tidur ga tenang karena mikirin masih punya utang yang kena bunga aujubilleh gedenya. Liat deh postingannya disini. At the end gue bayar 700 ribu, terus diurusin reschedule. Masalahnya, ini udah ampir 1 bulan, ga ada kabar beritanya. Mau nunggu ampe print tagihan berikut?? Bunganya lumayan bow. Ampir 400 ribu.

Memang gue salah sih, udah pake tuh kartu. Tapi gue kan juga udah bayar bunganya banyak banget. Masa udah 1,5 tahun, tagihannya teuteuuppp ajah kurang lebih segitu nominalnya. Ga berkurang2. Jadi kan gue bayar udah cukup banyak yah. Jadi sekarang, gue mau bayar, tapi reschedule, bunga tetap atau bunga berhenti sama sekali. Lhah ini prosesnya lama banget. Orang mau bayar ajah dipersulit. Akhirnya, gue masukkin ajah ke sini. hihi.. ternyata ya, emang kudu masukkin gituan dulu baru ditanggapin.

Besok sorenya, langsung deh gue ditelponin ama orang GE (cewek, namanya Shinta). Walaupun pada awalnya nada suaranya judes sarides warides, terus ngotot bilang kalo ada yang pernah telpon gue, minta slip gaji bulan terbaru dll dll, gue tetep ngotot juga bilang, belum pernah sama sekali terima telpon dari orang GE yang manapun juga. Lha wong kalo misalnya memang karena data kurang, masa sih gue selama 2 minggu, rajin banget telponin si Ali (collector-nya) untuk tanya udah ada putusan reschedule atau belum. Dan si Ali ini juga kalo ditanyain, ada apa belum, selalu jawabnya "Belum ada putusan". Terus kalo karena data kurang, kenapa juga si Ali kagak tahu dan kagak bilangin gue??

Yang namanya Eka, ngomong ama gue ditelpon, katanya pernah nelpon gue minta kekurangan data. Gue jawab, "Pak, kalau memang Bapak pernah telpon saya, mana??!!!! Saya minta bukti rekaman bukti pembicaraan kita di telpon!". Langsung diem dia. Ga tahu karena memang kalo bagian collection, pembicaraan ga pernah direkam. Atau memangnya mungkin dia yang ragu2 udh pernah telpon gue atau belum, soalnya kan pastinya nasabahnya yang macet dan harus ditelponin juga banyak banget.

So, gue masih nungguin nih untuk yang GE ini. Semua alasan dia yang katanya kekurangan dokumen udah gue kirim via fax.

Hari Minggu (bayangin, hari Minggu!!!), ada lagi nih yang dari Bank Permata. Tapi Puji Tuhan yah, udah beres. Orangnya kooperatif banget. Ga galak, ga marah2. Gue minta blio ninggalin nomor telpon. Hari Senin gue telpon. Langsung ajah gue tegaskan, gue ga mau bayar kalo di reschedule. Dia bilang bisa, tapi harus DP dulu. Gue bilang KAGAK MAU. Harus ada surat resechedule dulu, ada keterangan pasti DP berapa, cicilan berapa, bunga berapa, baru gue mau bayar. Dia bilang akan diusahakan.

Hari Selasa, dia telpon bilang mau ke rumah. Katanya surat resechedule udah ada. Jadi harus langsung dibayar. hiy.. ogah la yau. Udah bosen ditipu ama collector. Gue suruh dateng Jumat ajah kalo memang mau minta pembayaran, karena gajiannya kan Jumat. Terus gue minta blio fax dulu surat reschedulenya untuk gue pelajarin. Kamis siang gue telpon ke Bank Permata bagian Collection, dilayani dengan baik juga. Setelah cross check, gue malah dijanjikan akan dikirimkan surat reschedule resmi asli dari Bank Permata. Jadi bukan surat reschedule dari Agency Collector, tapi dari Bank Permata. Puji Tuhan ya.

Hari ini gue DP 2,3 juta, terus sisanya dicicil tiap bulan 1 juta sampai September 2009. After that, BEBAS, GA ADA UTANG LAGI. Tinggal deg2an nih nungguin yang Carefour.

Ehem.. Kenapa ya, gue ini orangnya rendah diri banget. Terakhiran ini, karena sering blogwalking dan ngebaca kisah hidup orang, kadang2 ada yang gue berasa wah.. nih orang bisa cocok nih ama gue, tapi pas mau nyapa kenalan,, adu.. gue kok ga PeDe ya. Mereka kayanya semuanya punya penghidupan yang baik banget. Ada yang hidup diluar negeri. Ada yang di Indo, tapi suaminya berpenghasilan besar. Sedangkan gue, kudu kerja, itu juga masih morat marit. Tuhan, ampuni aku karena aku kurang bersyukur.

Mungkin ini juga karena dulu nyokap gue kalo ngomong suka sembarangan yah. Jadi seolah kaya nyumpahin. Terus kalo ngomel juga suka keterlaluan. Maaf ya, Ma. Aku maklumin mama kok. Aku bukannya buka aib. Aku terima kok keadaan aku sekarang. Dan sifat setiap orang kan juga memang berbeda2. Mama juga baik banget kok. Udah bantu aku banyak. Cuma ajah kalo lagi marah, mulutnya suka ngaco. Gue juga jadi merasa, gue ini ga berharga, ga berguna. Cuma sampah doank di keluarga. Bisanya bikin susah ortu doank.

Padahal yah, mestinya gue juga ngerti, nyokap marah juga karena gue nakal. Suka dugem (hehe.. jaman baheula). Suka jalan2 ga jelas gitchu. Tapi balik lagi, gue liar gara2 terlalu dikekang ama nyokap. Jadinya, begitu gue bisa cari duit sendiri pas kuliah, wah.. lepas bebas deh tuh burung. Waktu gue SMA, dimana ada sebagian anak yang udah belajar dandan, pacaran, dll; gue mah masih culun abiezzz. Pake rok panjang, gendut, rambut panjang, dan pake kacamata. Culun deh. Biar kata diobral juga, kagak laku, ga ada yang mau. Mulai nakalnya bener2 pas kuliah semester 2, terus gue gabung ama IMMANTA. One day kita mau cari duit tambahan, kita bikin party di Imperium Club. Tiketnya dijual bebas. Nah, itu pertama kalinya ngerasain clubbing dan akhirnya berlanjut deh.

Kadang2 gue kalo marah juga suka jahat mulutnya. Hiiiyyy.. Tuhan, tolong jaga mulutku. Jangan sampai aku berucap hal2 yang menyedihkan hati anakku. Jangan sampai Tuhan, aku melukai hati Axel. Tuhan, bantu aku supaya aku bisa mengajarkan kepadanya, kebebasan bertanggung jawab. Tolong aku, Tuhan, supaya komunikasi aku dan Axel bisa terjalin dengan baik. Tolong tutup mulutku, biarkan aku mendengarkan cerita anakku sampai selesai, sebelum aku menuduhnya dengan tuduhan sembarangan atau mulai ngomel2 ga jelas. Asli, gue takut banget kalo akhirnya hubungan gue ama anak2 gue berakhir sama dengan hubungan gue dengan nyokap. Please Tuhan.. Tolong akuu..

Masih dalam rangka ngalor ngidul ga jelas, gue baru kepikiran satu lagi rencana Tuhan buat gue yang ternyata indah pada akhirnya. Waktu baru merit dan pindah rumah baru (a.k.a rumah Nai2 yang dipinjemin untuk kita tinggalin), gue sempet sebel. Disini kamarnya ada 3. Satu kamar kecil (3x4), kamar gue (4x4) sama satu kamar yang ada gazebo (3x5). Gue sih naksirnya ama kamar yang ada gazebo ini. Lucu kan, terus juga lebih adem. Dari kecil gue terbiasa bobo di kamar yang ada jendela-nya ke arah alam terbuka, jadi ada sirkulasi udara. Kamar gue yang sekarang, cuma jendela kecil di atas pintu dan di tembok samping sebelah atas. Tapi kata Nai2, kagak boleh. Kamar ini udah di booking ama Hinz (adek gue yang paling kecil) dari waktu masih dibangun. Jadi berhubung Hinz udah buka suara, Nai2 ga bolehin kamarnya ditempatin siapapun juga. Waktu itu pernah temen gue dari luar kota dateng n nginep, abiz dah gue diomelin ama emak gue. :(

Setelah gue tinggalin, ternyata yang paling adem itu justru kamar gue yang sekarang. Soalnya, lantai 3 itu terbuka, ga ada atapnya. Dibawahnya adalah kamar gazebo ini. Jadi panas matahari siang dari atas, langsung nembus ke lantai 2. Udah gitu, pas udha punya anak, lebih seneng lagi. Anak kecil kan peka sama suara. Kalo di kamar gazebo, lebih berisik. Suara dari jalanan kedengeran. Belum lagi kalo ada petasan, bedug azan, bajaj, motor Vespa, dll dll. Kalo di kamar gue, ademmm... tenanggg... suara dari jalanan walaupun kedengeran, tapi sayup sayup...

So, you see?? God always have a good plan for us. Cuma aja, sebelum sampai pada waktunya, kita ga tahu apa rencana blio. :P

God Bless U.

27 November 2008

Dilema wanita karier


Ngomongin soal anak emang ga ada habisnya yah. Di mata kita, the mom's, anak kita always the best, always paling cakep, always paling pinter. Setiap hari adaaaaa aja kepinteran baru dan tingkah2 yang makinnnn lucu.

Hari ini dari pagi, Axel ngikutin mami terus kemana2. Minta gendong. Begitu mami bilang, "sama suster dulu yak. mami mau mandi", langsung aja Axel merengek2 sambil nyenderin kepalanya di bahu mami. Waduu... luluh dah hati maminya. Ga tega.

Semalam juga. Lagi main berdua sama mami di kamar sambil nungguin kue mateng. Pas udah jamnya mau mateng, mami panggil suster donk. "Sus, sini bentar, mami mau liat kue". Ya ampiiun, susternya belom nongol, Axel udah nangis duluan. Dari ujung ranjang yang satu lari ke ujung yang lain, langsung meluk leher mami, ga mau lepas. Rupanya dia kangen kali ya ama maminya. Pokoknya mau ikut! ikut! ikut! ga mau ditinggal.

Ini mungkin juga yang jadi dilema-nya orangtua yang bekerja. Kalo papi yang kerja sih memang kodratnya. Tapi sekarang juga memang jamannya wanita bekerja. Soalnya sekarang ini, semua kebutuhan harganya mahal. Kalo istri ga bantu suami bekerja, wadu.. bisa keteteran. Jujur ajah, pertama kali mami kerja lain setelah melahirkan, mami merasa terpaksaaaaa banget. Waktu itu Axel baru masuk umur 4 bulan.

Mau gimana lagi. Toko HP papi tutup karena harga sewa tokonya mahallll banget. Di depan selasar sih, jadi harganya sewanya/ tahun bisa mencapai 100 juta. BAYANGKAN!!! Bisa dapet mobil Avanza second. Jadi papi pindah ke toko mami yang letaknya agak di belakang. Untung Tuhan masih baik ya. Jaman lagi susah begini, sewa toko bisa dibayar per bulan. 6,5 juta/ bulan. Fiuh... berat yah. Total modal untuk sewa dan karyawan plus maintenance dan listrik ajah mencapai sekitar 9 juta/ bulan.

Waktu mami baru lahiran Axel, toko lagi sepi2nya. Sebulan, gross profit paling cuma 11 juta, jadi lebihnya cuma 2 jutaan sebulan. Wadaoo... So, mami mutusin kerja lagi. Tapi awal2 pas mutusin mau kerja, hati sakittt banget rasanya. Mikirin mau ninggalin si botax. Apalagi 2 minggu pertama pas abis lahiran. Baby blues juga kali ye.

Kalo sekarang sih, uhm..udah bisa terima kenyataan. Apalagi Nai2 suka bilang, semua orang juga begitu. Jaman sekarang, kalo ga suami istri kerja, ga sanggup nanggung biaya rumah tangga. Ternyata memang mungkin basicnya mami orang yang demen kerja juga kali yah. :p

Kadang2 kepikiran juga sih. Takut Axel perkembangannya terhambat gara2 mami kerja. Soalnya, yang namanya BS itu, kan bukan anaknya dia. Jadi dia cuma tahunya jagain ajah, ga bisa ngajarinnya. Tapi Tuhan memang baik. Ada Nai2 yang hobi banget ngajarin Axel. Katanya Axel pinter sih, diajarin bentar udah bisa. Narsis.com. Nai2 juga paling hobi nyuapin Axel makan ama nidurin Axel. Soalnya makannya gampang dan lahap, bikin orang nafsu pengen nyuapin makanan terus. Kalo bobo juga gitu. Dari kecil, asal digendong Nai2 di kursi goyang, pasti dia langsung nyender, ga berani bergerak. Karena kebiasaan kali yah.

Belum lagi mami juga takut Axel diculik. Sekarang kan lagi marak tuh penculikan anak. Takut juga Axel disakitin, dicubit ama BS (amit2 tok..tok..tok...). Belum lagi takut Axel kurang terawat. Minum susu atau makan ga teratur atau kurang. Wuah.. banyak banget pikiran2 jelek yang berkelebat di kepala. Sekali lagi, Tuhan itu baik ya. Kita ga tahu apa rencana Tuhan untuk kita. Waktu merit, kita disuruh Nai2 tinggal di rumah belakang. Waktu itu Papi ga mau, gengsi coyy... Maunya di Grogol ajah, di rumah Opa (papinya papi, soalnya kan sendirian, ga ada orang). Ternyata, pada kenyataannya, untuk saat sekarang ini, ini menjadi berkat tersendiri. Kalo pagi ada papi di rumah. Siang, BS ama Axel di rumah Nai2 sampai mami pulang. Jadinya tenanggg... ada Nai2 ama Athay yang ngawasin BS. Jadi ga bisa sembarangan.

Balik lagi nih ke permasalahan wanita karier. Mami lagi bingung nih. Kalo next year Axel sekolah, gimana yah? Kasian amat. Mestinya kan ditungguin maminya ya. Adu, Nak. Mami harus kerja. Mami pengen sih nungguin Axel, cuma masa mami brenti kerja. Nanti ga cukup buat bayar uang sekolah. Uhm.. paling dianterin papi yah. Tahu ga, Yeye dari pas Axe baru lahir, udah claim duluan sih, bahwa blio yang akan nganterin Axel sekolah. Yeye baik yah.

Kamu ingat ya Nak, mami kerja bukan sengaja mau ninggalin kamu. Mami terpaksa, supaya kamu bisa hidup berkecukupan. Mami janji, mami akan nyediain waktu SELALU buat kamu. Kalo wiken, mami milik kamu 24 jam. Cepet gede ya, cepet bisa ngomong, nanti mami beliin HP, biar kamu bisa nelpon mami, cerita semua kegiatan kamu, curhat masalah2 kamu. Mommy loves you.

Wahai para full time mother (apalagi yang ga pake BS), berbahagialah kamu karena kamu punya kesempatan untuk menikmati setiap detik perkembangan buah hatimu. I am sooooo jealous on you.



Maybe one day i will be bolkus specialist ya. Ini dibuat semalam. Resepnya nanti deh kalo udah berhasil bikin yang bener2 bagus. :p

26 November 2008

Blog Walking

Lagi pengen nulis, tapi bingung mau nulis apa. Axel juga lagi susah difoto. Kalo liat gue pengen HP, langsung deh kumat. Tereak2 merengek2 sepenuh hati mau... mau... HP mami. Fiuh... Kalo ada temen kantor atau Nai2 telpon, ga usah harap deh bisa ngomong normal di HP. HP bunyi, buru2 pick up terus switch ke Loudspeaker, HP kasih ke si Unyil, gue ama nyokap ngobrol tereak2 dengan posisi HP teteup di tangan si Axel. Baguzzzz.......

Akhir2 ini gue lagi gila blog walking. Tiap hari bacaan jeritan hati dan curhat hidup orang lain. :p Gue sih seneng2 aja ngebacain cerita orang lain. Seru sih abisnya. Abisnya gue berasa-nya hidup gue monoton2 aje. hehee.... Pagi kerja, pulang, mandi, ke rumah Nai2, pulang, bikin kue atau langsung masuk kamar main ama si Unyil ampe dia bobo, nonton TV, bobo.

Sebelnya, gue ini orangnya agak gaptek juga. Ampe sekarang gue masih penasaran. Di blog orang, foto semua keren. Bisa di modified. Ada yang pake bingkai. Ada yang empat gambar jejer2 atau 4 jendela tumpuk2 dalam satu field. Ada yang ditambah2in bunga, tulisan, dll. Untuk yang tulisan, gue baru dapet ilham kemaren. Pake irfan view, ternyata bisa ditambahin tulisan yang miring2, dikasihlogo hak cipta, ditambahin tanggal, dll. Yang pake bingkai nih gue masih bingung. Pake program apa yah?? Seharusnya sih bisa ya pake irfan view, cuma mungkin belum ketemu caranya ajah kali yah. Heeeehhh... gue agak O'On sih.

Tapi blog walking ini ternyata juga banyak sisi baiknya. Bisa nambah temen. Sebelum say hi ke calon temen baru kita itu, kita bisa tahu terlebih dahulu, kira2 nih orang modelnya kaya apa, kira2 bisa cocok ga ama kita, hobby-nya sama ga ama kita, bisa diajak ngobrol seru atau tidak. Contoh nih. Ada tipe orang yang seriusssss banget, atau ada orang yang religiussss banget, waduu.. berat tuh, alamat kaga nyambung dah. Ada juga blog yang ngebahas soal program komputer, linux, coding, dll; wah..ini juga salah sambung.com. Nah... kalo blog yang ngebahas soal baby, masak2, bikin kue... nyambung dahhh.

Tapi gue masih ga ngerti nih istilan n program untuk PM. Tahunya PM itu adalah Personal Message, tapi ga tahu caranya. Apa itu program khusus kaya YM gitu? Ataukah maksudnya bisa kirim email khusus langsung ke email gue?? hhiihii.. O'on ya gue. Sok2an gaya bikin blog, tapi ga ngerti apa2.

Heehhh....

25 November 2008

ngenggggg...ngennggg....

Yo'i. Last night Axel belajar ngomong "ngengg.. ngeng..." Sukses bow. :p

Gigi juga udah tambah 1 jadi 9. :p mantappp.....


Mami dodol masih juga penasaran sama yang namanya BOLU KUKUS. :p

Kali ini cobain pake keju. Modalnya gede. Telor 2, abis keju Kraft sebatang, tetap aja kejunya rasanya kurang nendang. Maybe next time harus pake cream cheese kali ya. Tapi bikinan kali ini, benar2 sesuai dengan yang mami mau. Lembut banget.

Resepnya, hihi.. agak malu nih. Resep bolkus 200-nya Mbak Fatmah NCC terus untuk bahan cairnya, seharusnya kan 200 ml tuw, mami campur2 semua bahan yang ada. Sisa santan soto ada 1/2 coffee cup (mungkin sekitar 80 ml), terus ada sisa susu UHT Indomilk Axel kagak abis, terus pake coca cola. Jadi kali ini pake lengkap susu, santan, soda. hehe..

Kesimpulan: mami abis gaya, ga tahu mau bikin apa lagi karena ga ada oven. Jadi terus aja berkreasi nyobain segala cara untuk bikin bolkus, terus nyobain campur2 segala rasa. :p

24 November 2008

Cillukkkkkkkk "bbbbbbbbbba"

Yes. Axel bisa bilang "bhhhah". haha... Ketahuannya semalam pas ada Athay Pademangan dateng ama Cece Erin ama Cece Ervia. Si Axel main di ranjang, terus pamer deh semua kebisaan dan kehebatannya dia dengan sukses. hehe.. Kaya lagi nonton show, tau ga? Ada acara dance (topi Axel bundarrrr), ada acara lawak (Axel niruin suara ngorok), ada acara nyanyi (mulut cucut bersuara huhu..), ada akrobat (axel jungkir balik di ranjang), ada show boneka (si Poki ama si Dopi), terakhir... Acara Puncak nihh ceritanya, si Axel tahu2 depan si Athay bilang "ba" sambil nutupin muka pake bantal.

Pas malamnya papi pulang, si Axel ngumpet di pinggir ranjang, terus ngintip papinya yang lagi nonton TV di lantai. Pas papi nengok, si botak ngomong "bhhhaaaah". Ga tau kenapa, pas ada papinya, ngomongnya "BA", tapi huruf "b"nya panjang banget. Kaya orang susah buka mulut gitu.

Ocreh deh, dis wiken projek adalah BOLU ZEBRA (keplok..keplok..). Waktu itu bikin, tingkat kekentalan adonannya beda. Sowww... this time, cara bikinnya dimodified.. sekalian juga nyobain campur2 warna, ama rasa. Hari Sabtu, bikin rasa duren ama mocca (kuning ama coklat), hari Minggu bikin strawberry ama mocca (merah ama coklat). Hampir aja gagal. Dikukus cuma 10 menit (kagak sabar). Tampak depan, tampak atas.. owkeehhh. Pas dikeluarin dari loyang, dibalik di atas talenan, hiy.... masih banyak cairan di dalamnya. Buru2 masukkin dandang lagi deh.

Proses hari Minggu juga hampir gagal. Soalnya adonan coklat ditambahin kopi instant + 2 sdm air panas + pasta mocca. Yang merah, pake selai strawberry + 2 sdm air + pasta strawberry. Tapi lupaaaa ditambahin susu bubuk. Jadi adonan agak encer. Udah gitu, selainya kan agak kasar, masih ada daging strawberrynya, 5 menit pertama setelah dikukus, di tengah2 kue melesak ke dalam kaya kawah. huaaa.... syeremm.... untungnya setelah 20 menit, mengembang lagi, tapi ga mulus, ditengah banyak bisulnya. hihi...

Nah, ini pesenannya neng Nella ya.. Sorry fotona jelek, abis pake HP doank. Selamat berkarya.

Bolu ZEBRA

Telur 4 + gula 125 gr + + Vanilli + SP 1/2 sdm

Kocok dulu gula + telor + vanilli 5 menit, tambahin SP, kocok lagi ampe kental dan mengembang (kira kira 10 menit lagi deh)

Tuh liat.. ampe putihh.. Terus tambahin terigu 125 gr + susu bubuk full cream 50 gr (kalo ga pake susu bubuk, terigu-nya tambahin 50 gr ya, biar ga terlalu encer)

Mentega leleh 100 gram

Adonan dibagi 2, masing2 pake pewarna sesuka hati

Mestinya sih pake kertas roti. Berhubung gue mah ogahribet.com jadi pake mentega leleh tuh, olesin di loyang (actually bukan loyang juga sih, itu tempat panasin sayur kuah), terus ditaburin pake terigu.

Tuang 1/4 bagian adonan 1 di titik tengah, terus tuang 1/4 adonan 2 di titik tengah, tuang lagi 1/4 adonan 1 di titik tengah, lanjjutttttt ampe abis.

kepanasan setelah 30 menit sauna di kukusan.

Potong potong potong..

Ini yang mamam kue mami paling banyak


video

Dan ini si orang jail

video

Ada lagi nih. Hari Sabtu belajar masak Bistik Ayam.


Tampangnya ga gitu nafsuin yah. Abisnya udah bekas dikobok2 dicomot si papi. Udah gitu, mami males ngatur2in lagi. Cameranya juga cuma pake HP. hiks..

Wish List:
1. Camera Digital (milikku pribadi, ga ada yang boleh minjem. selama ini kadang2 pake punya Nai2)
2. Oven (tangkring juga ga apa deh, daripada ga ada. cuma sebelum beli oven, kumpulin duit dulu buat beli bahan2 kue yang banyak. kalo beli oven duluan, pasti tangannya gatal ga tahan pengen bikin2, beli bahan kue ampe dompet bolong. kusut.com)

Ada yang mau nyumbang??

Note: Papi, kalo kamu kebetulan iseng dan baca blog ini (which is i doubt it), beliin gue camera donkkkkk buat hadiah ultah gue. :p

21 November 2008

I MADE IT, finally.. (fiuh!!)

Yes! Yes! YES!
I made it. Akhirnya berhasil juga bikin bolu kukus yang mekar megar merekah. Kalo sampe semalam bikin, kagak jadi juga, gue bisa depresi beneran dah. Lha wong seharian di kantor, mikirinnya cuma.. kenapa bolu gue jadi kagak bisa megar, kan beberapa kali bikin juga bisa mekar. Kenapa 4x terakhir kagak mekar2.

Sekarang gue rasa nih, ngocoknya kelamaan. Udah pake SP, pake baking powder, ngocoknya kelamaan kali ya. Dulu gue pernah baca, kalo kue yang dipanggang, memang harus dikocok ampe lama, tapi kalo terlalu lama juga bisa bikin bantet. Maybe ini yang terjadi pada bolu gue.

Waktu pertama kali bikin, suster kan cuma 1, jadi bikinnya ngebut. Sekarang suster ada 2, jadi ngocoknya lebih lama, dengan harapan lebih ngembang, ternyata kelamaan. hehe.. kadang2 si suster yang lama suka bantuin sih. Jadi dia yang ngocok, gue makan dulu atau nyiapin peralatan.

Di Dandang

Di Piring. Fufufu.... Hepi.. Hepi.. Hepi...
Ini resepnya yah.
Dimodified dikit. Basicnya resep Mbak Inong.
1 butir telor kampung (lebih lembut daripada telor negeri)
125 gr tepung terigu
1 sdm baking powder
100 ml santan/ soda/ susu UTH (aslinya sih santan/ UHT. Cuma gue pake santan campur coca cola, pas kebetulan adanya coke. Pake santan doank atau susu doank juga boleh)
100 gr gula pasir
1 sdt SP
1 sdt Vanili
1/4 sdt Garam
Bikinnya:
1. Kalo Mbak Inong, semuanya digabruk jadi satu, dikocok ampe kental.
Kalo cara gue, telor ama gula kocok dulu 3 menit, baru tambah bahan cair, aduk2, tambahin lagi terigu dan kawan2 sisanya, kocok kira2 10 menit aja dengan kecepatan tinggi. Kayanya kalo pake susu, hasilnya lebih lembut, kaya makan permen kapas. Kalo pake coke, hasilnya padat. Makan satu juga kenyang.
2. Taro deh di cup bolkus yang udah dialasin kertas roti. Yang belum pernah liat cup bolkus, cup-nya dari bahan kaya seng gitu, banyak bolong2nya.
3. Dandangnya udah dipanasin dulu sebelumnya ampe uapnya banyak. Tatakan di dalam dandang untuk taro cup juga harus bolong2. Keliatan ga tuh di gambar di atas? Iya, harus bolong2 juga supaya uap yang naik banyak dan menekan adonan bolu ke atas. hihi.. ngomongnya gaya kaya yang udah expert aja yah...
Selamat mencoba deh. Ini resep murah meriah. Dengan modal 5000, bisa dapet sekitar 6-8 biji tergantung adonan. Kalo gagal, gue juga ga bisa nolong. Abisnya kemaren juga gagal tuw. Tapi anyway by the way busway, kalo mau curhat kalo kuenya gagal, PM aja disini. Gue mah kayanya lebih senang berkreasi di pudding yah. Cuma 2 macam jelly dicampur dihiasin pake buah atau nata de coco ajah udah enak banget dan warnanya indah. Yang penting tampangnya harus nafsuin dulu, rasa nomor dua (hohoho... merry X'Mas).
Mami lagi heran yah. Suster Ika (yg baru), udah seminggu lebih di rumah. Tapi Axel masih belum akrab2 banget ya ama blio. Teteeeep ajah demen banget ama Mami n suster Asih. Mana kemaren seharian cengeng banget. Maunya banyak dan harus diturutin. Kalo ga kesampaian, wahhh... jerit2 nangis bercucuran air mata.
Semalam, HP mami dibanting. Sengaja tuw. Dijatohin ke lantai ampe baterei berhamburan. Mami marahin. Nakal. Eh, kagak diapa2in, cuma diomelin doank, dibilang nakal doank, si Axel nangis jerit2 dengan bibir dower begitu. Jelek banget. Sambil mulutnya cucut, "huhuhu". Oalahhhh......

20 November 2008

Last Night

Axel : e'ek..eeeerggkk... (e-nya kaya huruf 'e' pada 'embun', bukan 'e' pada 'enak' ya)
Mom: oh, mau e'e ya Nak. Tatur yah.

Baru 1 menit di WC

Axel : Dah
Mom: hah? Udah?? Belum keluar? Boongin mami ya...

30 menit kemudian

Axel : e'ek (dengan nada tegas banget)
Mom: ah, boongan.
Axel : e'errggkkkk (sambil nunjuk WC)
Mom: ya udah.

Baru buka pampers

Axel : Dah
Mom: @#$@$@#$!!!

5 minutes later, ada Nai sama Yeye baru pulang belanja dari Golden (beli baju nih Hin buat elo, asik ya luuuu). Axel lagi dorong mobil2an.

Axel : e'ek
Mom: Mau e'ek? Yang benerrr???!!! E'ek ya?
Nai2 : Engga kali
Mom: Kayanya sih iya. Bengong-bengong tuw (gejala awal kalo mau pup). Tatur yah.
Axel : e'eggghhkkkkkk (sambil narik mami minta gendong plus nunjuk kamar mandi)
Mom: Iya, e'ek

Di toilet.

Plung.. plung... (hihi.. jorse abiz ye)

Mom: Udah belum?
Axel : Dah

Ya udah, mami cebokin donk. Kelar, dibungkus pake handuk warna hijau ada bordiran nama Axel (hadiah ultah, means BARU bowww)

Pas nyampe kamar, taro di ranjang, handuk dibuka... omaigad!! Mami dapet kado di atas handuk. Ijo ijo campur kuning gitu.... Oh, Nooooooo!!!!!!!! Belom kelar toh rupanya???


Report from the kitchen.

Udah eneg bikin bolkus, kemaren rencananya pengen bikin bolu tumpuk aja yang warna warni. Pengennya sih bikin 4 tumpuk, terus coklatnya pake cocoa powder, kuningnya pake rasa durian, merahnya pake rasa strawberry, ijonya pake pandan. Cuma ga tahu kenapa, akhirnya jadinya bikin bolu zebra pake resep NCC. Hasilnya, waktu Yeye dateng, langsung abis 2 potong gede. Berarti rasanya enak. hehe.. cuma hasilnya ga sempet difoto karena keburu bete duluan. Adonan putihnya terlalu encer, jadi galakkan adonan moccanya. Bolunya jadi warna coklat.

Malamnya, masih ada tenaga dikit, ditambah rasa penasaran. Cobain bikin bolu kukus lagi pake resepnya si Shinta, gagal lagi, bantet dengan suksesnya. Aneh. Apa kena air?? Enggak kok. Ini udah pake dandang yang lama lagi. Dulu2 bikin sukses kok. Sebal yah. :(

19 November 2008

Color checking

Color Checking Result! by uranai
elsiey17/01/1978
You are Black Koala who has purity and sweetness of a girl. And no matter how old you get, you can stay youthful.

Your attitude is very straight forward and bald. You have quick mind, and a sharp instinct to read the other person's mind.

You are an active woman.

Nevertheless, you also possess a motherly character. You are kind and can show consideration to others.

You tend to be rather argumentative, and will not accept something that is unreasonable.

It takes time to gain your consent.

You are independent, and has a challenging spirit to achieve your objectives and ideals.

Once you start on something, you will not give up half way, or show weakness.

You know how to get on in life, and are a calculative woman. Economic wise, you've got your feet steadily on the ground.

You are rather suspicious type of person.

You don't tend to take every word of other person straightly.

You try to read behind the lines, very carefully.

You tend to get lost in your thought.You think high of sports and training.

Nevertheless, you also think a lot about art, and are a romantic sort of person.

Even after you get married, you can be successful as a professional.

gagal lagi!! gagal lagi!!

Hari ini bete. Actually from last night juga udah sih. Heran yah. Orang2 mah nyobain bikin bolu kukus, pertama gagal, lama2 jadi bagus dan berhasil. Lhah ini terbalik.

Pertama kali bikin, berhasil, pake resepnya Bogasari. Belakangan nyobain resepnya Teh Inong, berhasil juga walaupun kelembekan. Terus ini belakangan kok gagal mulu. Atasnya mekar, tapi bawahnya bantet. Fiuh... What's wrong. Gue curiga sih dandangnya nih. Ntar malam pengen bikin lagi, tapi kasian sama mereka mereka yang jadi tong sampah bolkus. Hihihi... Si suster sih seneng2 ajah. Biar bantet tapi kan rasanya mantep. Di kantor juga banyak tong sampah sih, cuma kayanya kok ga enak hati ya. Gagal mulu. Hiks..

Tuh liat, atasnya mekar kan?? Tapi bagian bawahnya yang ada kertas, keras ga ngembang. Padahal ga kena air karena pake dandang tinggi dan besar. Padahal dulu pake kuali yang pendek dan bawahnya kena kecipratan air yang bergolak mendidih, kagak bantet begitu. Aneh kan?? Kalo begini kan berarti adonannya udah bener, lha wong atasnya ngembang bagus kok. Apa yang salah ya? Depresiii.... depresiii

Untuk menghibur diri karena bete kuadrat pangkat lima, semalam dilanjut bikin Truffle. Secara kan ini gampang. Cuma coklat, gula, mentega di tim. Terus diaduk ama kacang tanah plus cornflakes. Ini baru namanya resep anti gagal. Hhohoho... yang seneng mah temen kantor gue yang namanya Andy Trilili... Si Coklat Maniak. Coklat putih, coklat, item, apa aja asal coklat, cinta mati deh ama coklat.

Si Truffle ini rasanya crunchy gitu deh. Model kaya coklat Ferero gitu. Gue sih masih penasaran yah. Pengen bikin cemilan pake cornflakes ama coklat doank, ga pake gula, terus cornflakes-nya semua tertutup ama coklat leleh. Kalo yang ini sih hasilnya kaya permen coklat, bukan cemilan yang gue maksud. hihihi....



Susahnya punya anak yang cerdik nan pandai. Udah bisa milih kalo mau makan. Kalo ga enak, langsung deh pas dikasih lagi, doski buang muka. Semalam dikasih Fung Sa Yen. Axel udah pernah liat kan, obatnya item dan pahit banget begitu. Begitu liat maminya pegang obat begitu, langsung aja dia tereak2 mau kabur, menggeliat kaya ulet bulu mau turun dari gendongan sambil nangis ampe bercucuran air mata. Huaaaa... mami juga sedih ngeliatnya. Cuma obatnya harus diminum, Nak. Nanti kamu ga sembuh2.

Hari ini sih Axel udah stop segala macam obat, tapi masih mam bubur putih aja susu LLM. Tapi pagi2 udah ngabisin Regal kecil 2 potong. Dari umur 8 bulanan, pas mulai bisa makan sendiri, si Botax satu ini emang paling menarik pada saat makan. Biasanya anak kecil kalo makan, semua dijejelin ke dalam mulutnya. Kalo si Axel, dari kecil tata cara makannya udah halus banget kaya orang gede. Makanan di tangan digigit sedikit sedikit sambil dikunyah pelan2, setelah di mulut abis, baru gigit lagi sedikit. Pinter yah. :p

18 November 2008

Bersyukur

Dari hari Minggu udah kepikiran pengen posting hal ini. :p Kadang2 kita kurang mensyukuri berkat Tuhan buat kita.

1. Terima Kasih Tuhan, sampai hari ini semua kebutuhan sehari2 keluarga kecil kami masih tercukupi.
2. Terima Kasih, karena mami dikasih suami kaya papi, yang walaupun kadang2 dodol, cuek, ga romantis, but dia adalah orang paling tepat buat mami yang bawel, judes, tukang merintah, tukang ngatur dan mau menang sendiri. hihi..
3. Terima Kasih Tuhan, karena mami dipinjemin Axel. Yang selalu bisa menghibur sekeluarga, dengan kenakalannya, dengan kelucuannya, dengan segala tingkah polahnya.
4. Thank you Lord, karena mami selalu dikasih pembantu/ suster yang oke banget. Setiap kali dapet pembantu baru selalu lebih baik dari yang sebelumnya. Sampai akhirnya sekarang ini, dapet suster baru buat Axel yang canggih banget. Bisa bahasa Inggris, hasil jadi TKW 2 tahun di Singapore. Keren ya?? Gajinya juga ga wah banget, standard gaji suster di Indo. Terus ngambil di yayasan juga ga tahu kenapa, dipotong 50% (hihi.. ini sih mungkin karena maminya SKSD ama pemilik yayasan kali ya)
5. Thank you Lord, karena setiap kali ada tukang tagih kartu kredit dateng, mami selalu ada dana (walaupun minjem) untuk menyelesaikan hutang2 tsb.
6.. Terima Kasih Tuhan, karena mami bisa masak dan bikin kue. hihi.. walaupun kadang2 gagal, tapi ternyata masih banyak orang lain yang lebih parah lagi gagalnya.
7. Terima Kasih, karena setiap kali masakan atau kue mami gagal, tetap aja banyak orang yang bantuin ngabisin.
8. Terima Kasih karena pada saat mami membutuhkan pekerjaan, Tuhan membuka jalan.
9. Terima Kasih, karena Axel hari ini udah lumayan sembuh. Masih nakal walaupun ga enak badan.
10. Terima Kasih, karena mami dikasih orang tua yang baik, yang masih mau dititipin Axel, merhatiin dan sayang banget ama Axel.
11. Terima Kasih juga, karena sampai saat ini mami masih bisa naik mobil (walaupun cicilannya belum lunas, hihi..), dibandingkan mereka yang naik kendaraan umum, aduh.. mami bersyukur banget masih ada mobil butut kecil mungil ini.
12. Terima Kasih, sampai saat ini toko papi masih bisa menghasilkan walaupun ga banyak, tapi tetap aja lumayan membantu untuk bayar cicilan mobil.
13. Terima Kasih Tuhan, karena di toko dikasih pegawai yang dodol, sembarangan, tukang telat, tapi money maker.
14. Terima Kasih karena mami dikasih adik yang suka ngajak mami berantem, ga bisa diajak ngomong, tapi ternyata dia sayang banget ama Axel. Juga seorang adik yang pinter banget, yang bisa sampe kuliah ke Jepang dengan beasiswa, sehingga bisa bikin Nai2 Yeye terhibur dan hepi (secara, anaknya yang dua lagi agak bloon, hihi..)
15. Hampir lupa, ma'kasih Tuhan, sampai saat ini dua orang neneknya mami masih sehat wal'afiat dan berkat Tuhan terus berlimpah atas mereka, memberi penghiburan di hari tua mereka.

Masih banyak banget. Semuanya hal2 yang ga penting gitu deh, tapi mami sadar, semuanya adalah campur tangan Tuhan adanya.

Now, report from the kitchen.

Hari Jum'at ceritanya mau bikin bolu kukus warna warni. Berhasil sih, tapi kelembekkan. hihi... Ampe hari Minggu pagi aja, rasanya masih enak dan empuk (saking kelembekkan)


Hari Minggu bikin bolu lagi buat Yi Nai. Mengembangnya lebih bagus lagi. Mantappppp.... Rasanya juga enak. Cuma... warnanya butek, soalnya pake susu UHT coklat, bukan yang putih. hoho...


Hari Senin setelah hampir mati kebosenan di rumah akibat bolos kerja dengan alasan Axel sakit, mami bikin bolu kukus lagi. Ceritanya penasaran, pengen bikin yang warnanya cerah. Ini penampakkan sebelum di kukus.


Ini penampakkan setelah dikukus. Jangan tertipu oleh warnanya yang cakep karena rasanya ternyata ga enak. huek.. ga begitu mekar, dan bawahnya tuw bantet tet tet keras kaga bisa dimakan huek... Ini gara2 nyobain dandang baru dari Nai2, yang ternyata jari2 tatakannya terlalu rapat, sehingga uap yang naik kurang banyak. Bantet deh. hiks....

Jadi kesimpulannya, project bolu kukus, gagal. wakakakaw.... Ntar siang mau beli kertasnya lagi. Ntar malem bikin lagi!!! Yes, maju terus pantang mundur. Mumpung sekarang di rumah ada suster 2 orang, ada yang bantuin nyuci perkakas. Lagipula juga mereka demen sih komentarin hasilnya. hihi.. Ceritanya ini nyobain resep adonan baru dari Bunda Inong . Katanya anti ga mekar. Lha buktinya memang seharusnya mekar dengan indahnya kok. Sayang aja pas ganti dandang jadi begitu. Dan ternyata ya sodara2, adonan bolkus itu kudu kental, baru dia bisa ngembang bagus. Tapi resikonya, kalo uapnya kurang naik, ya itu, bantet tet tet.


Axel naik sepeda, hadiah ultah Nai2. Pake baju baru tuwwww... Hadiah dari siapa ya?? Ga ketahuan lagi saking banyaknya. Maap yak, yang merasa memberi baju ini, ma'acihhh....


Ini si suster canggih mantapp yang bisa bahasa Inggris. Axel lagi berenang di lantai 3 tuh.


Foto maksa oleh papi. Muka Axel keliatan gendut banget ya, padahal ini foto diambil paginya setelah berenang tuw.


Nahh... ini yang dicurigai menjadi penyebab Axel diare. MASUK ANGIN. Axel ini ya, paling ga tahan kalo liat dot dari botol susu. Heran deh. Pernah suatu malam, 4-5 bulan yang lalu, mami bela2in beliin empeng beneran. Lhah dianya ogah. Huek.. Cuih.. Cuih... gitu. Doyannya ya dot yang dari botol susu. Kalo maminya lagi ambil botol buat bikin susu, langsung deh Axel heboh minta tutup botolnya ama dotnya. Aneh.

14 November 2008

My son's SMILE

Ehhh... ada mami

Mam, ini mainan nichh

Paling demen main air

Paling demen main ama mami gila.



Hari ini agak sedih. Pagi2 pas bangun, mami udah ngerasa ga enak, soalnya seluruh kepala Axel basah oleh keringat. Pas jidatnya dipegang, dingin banget. Keringat dingin kali ya?
Suster bikin susu 150 ml, cuma keminum 10 ml, terus nyembur muntah keluar. Itu mah lebih dari 10 ml kayanya. Langsung nangis dhe. Ga mau digendong ama suster, maunya mami. Udah dibersihin, tunggu bentar, dikasih lagi susunya. Pas ada Nai2 datang ke rumah (emergency called by mommy). Keluar lagi semuanya. Kali ini asli banyak banget.

Fiuh.. mami langsung keringat dingin juga. Takutnya gara2 kebentur pas ultah Axel, baru bereaksi sekarang. Adu Tuhan, tolong lindungi anakku. :(

Jam 7 mami kasih bubur panas sedikit. Axel mah doyan banget. Puji Tuhan. Ga dimuntahin. Jam 7.45 mami suruh suster boboin Axel ajah. Kalo kita orang gede, kalo masuk angin sih gampang ya. Tinggal minum Antangin, atau di kerok. Beres. Kalo anak kecil??
Jam 8 mami ganti baju, kerja. Niatnya sih nyetor muka, nanti abis makan siang langsung pulang. Mana kebetulan si Fembi yang biasa bantuin mami bikin PRPO di kantor kagak masuk. Fiuh.. Nanti kalo di site ada yang perlu barang urgent, ga ada yang handle, bisa kacau.
Jam 8.30 Nai2 telpon, katanya Axel mau dikasih Fung Sa Yen. Itu obat China buat masuk angin gitu deh. Bentuknya biji hitam segede upil, sebungkus mungkin isi 30an kali yah (ga pernah ngitung). Katanya ada direction-nya, untuk baby boleh minum 5 butir. Iya dah, mami bilang, kasih ajah.

Hope everything oke. Kasian banget kamu, Nak. Tahu ga, kalo kamu sakit, seluruh badan mami jadi gemeteran dan lemes. Nyetir juga kagak konsen. Cepet sembuh ya. Bentar lagi mami pulang. Love you. Muach..Muach..

13 November 2008

Marlina Look-alike Meter

MyHeritage: Family trees - Genealogy - Celebrities - Collage - Morph

anakku pinter anakku Te O Pe Be Ge Te





Ini another pudding, pake strawberry ama mangga. Actually sih ini agar2 plain biasa, dipakein pasta pandan. Sebel yah, fotonya jelek, abisnya pake HP sih. HP butut lagi. Papi sih udah nawarin ganti HP (secara, dia kan buka toko HP). Berbulan2 yang lalu, mami dibawain N76 warna merah. Cuma mami ga mau. Soalnya Axel doyannya main HP. Nontonin dirinya sendiri beraksi di video klip atau dengerin lagu (narsis.com). Kalo dikasih HP mainan, doski ga mau. HP mami ini udah jatuh terbanting dengan sukses ampe copot tutup baterei n batereinya mental keluar, udah lebih dari 10x. Kebayang ga kalo ganti N76, terus dibanting Axel. Hiks.. bisa nangis darah.


Back to the topic, sampai saat ini mami masih sering dibuat terbingung bingung dan terheran heran dengan apa yang bisa dipelajari oleh seorang anak kecil. Punya anak kecil, sekalipun baby umur 1 hari, harus benar2 hati2 dalam bersikap dan betutur kata. Jangan dipikir, ah masih kecil, masih bayi merah. Dia tahu!! Dan semuanya terekam dengan baik di dalam otaknya.

Semalam Athay minta cium. Axel lagi asik nyedot botol air minum sambil digendong mami. Pas Athay minta cium, Axel pake tangan kanan yang bebas nunjuk botol minumnya. Maksudnya Axel, kasih tahu si Athay 'gue lagi minum, kagak bisa cium elo'. haha... Amazing ya. Anak umur 12 bulan, bisa sok tahu banget gayanya kaya gitu.

Malemnya pas abis ganti baju tidur, Axel lagi main ama mami. Terus tahu2 dia nepok2 tangan mami sambil bilang "eerghhkk...eergghhkk". Mami pikir dia becanda. Mami cuekin aja. Ga lama dia jongkok lagi depan mami sambil ngomong lebih ngotot. Suaranya kedengerannya kaya ngomong "e'ekk, e'ekk" (e-nya dibaca kaya huruf e pada telur) hihihi... Tetap aja mami cuekin. Kirain bo'ongan. Mana kepikiran sih di otak maminya kalo anak belum genap 13 bulan bisa ngasih tahu kalo mau ke toilet. TERNYATA, BENERAN!!! Yah, mami feeling guilty banget deh. Ternyata si Axel udah beberapa hari ini kalo mau ke WC, udah bisa kasih tahu susternya atau Nai2. Cuma mami aja yang belum tahu (maminya payah ya). Hehe.. padahal ga pernah diajarin lho. Kalo kaya gini sih ga usah ribet toilet training dah. haha.. ntar kalo udah gedean, dia bisa kasih tahu kalo kebelet. Asik.. asik...

12 November 2008

Asiknya memodifikasi pudding

Akhir2 ini gue lagi doyan masuk dapur. Mulainya dari pas Lebaran. Waktu itu sih purpose-nya adalah belajar bikin cemilan buat ultah Axel. Sekarang... memangnya demen main masak2an. hahhaa....


Kali ini project-nya adalah ultahnya Linda (my friend yang nyebelin jutek tapi soulmate abis ama gue). Di kantor gue ada kebiasaan, kalo ultah, harus bawa kue untuk bagi2. Dulu sih di kantor isinya cuma paling 100 orang. Setelah 10 tahun, kantornya udah berkembang. Sekarang kalo di total ada 300 orang (Tebet 200, Cakung 100). huaaaaaaa.... bisa tongpes. So, diakalin. Karena kerjanya di Cakung, jadi yang dibagi orang2 Cakung ajah. Terus kalo bikin kue udah bosen. Jadi kasih usul ke Linda, bikin pudding ajah.

Semua resep pudding ini diambil dari internet. Hasil browsing and searching, terus di compare, terus ditambah2in dikurang2in sendiri. Semua resep ini mudah dibuat. Berdasarkan penelitian gue (ceileeeeee....) resep dasarnya semuanya kurang lebih sih sama. Pake agar2 (gue pake merek Swallow) ditambah air atau susu ama gula. Itu ajah.

Cuma untuk rasa, bisa ditambahin sirup atau buah yang diblender.

Untuk bentuk, misalnya pudding busa, ditambahin putih telor (JANGAN SAMPE LUPA PAKE VANILI kalo pake telor). Untuk pudding tahu, susunya agak banyak dan pake essense almond. Susunya juga bisa pake susu UHT (contohnya susu Ultra), susu kental manis yang dikasih air atau diganti Yoghurt.

Untuk hiasan, bisa ajah agarnya dikasih warna atau ditambahin buah atau selasih atau pacar cina, atau Nata de Coco atau apa aja deh (dikasih hiasan bando juga boleh).

Untuk ukuran air, susu, gula, agar2 berapa bungkus, semuanya pake kira2. Kalau ukuran di bungkus agar2, 1 bungkus pakai 900 cc. Nah, kalau demennya yang agak keras, kurangin ajah airnya. Kalau untuk pudding tahu, biasanya 1 bungkus agar2, pakai 1 liter susu ultra. Kalo mau ngirit ya, pake susu kental 1/2 kaleng campur air 1 liter, sama aja kan?? Gula juga gitu. kalo doyan manis ya pake banyakan, kalo ga doyan manis ya pake dikitan. Gampang kan??


Pudding Strawberry
Yang lapisan merah; agar putih/ plain + susu + santan Kara + gula + pewarna merah
Yang lapisan putih; sama ama lapisan merah, cuma aja kagak pake pewarna
Taro 2 sendok sayur lapisan merah, tunggu agak dingin, tata strawberry diatasnya, siram pake 1 sendok sayur lapisan putih




Pudding Mangga Cokelat
Yang ini, resepnya agak complicated, soalnya untuk pudding cokelatnya, gue pake vla cokelat sisa ultah Axel yang kagak abis, terus gue tambahin agar2, susu kental cokelat, air, gula, gue masak ampe jadi pudding. Untuk yg kuning, itu pudding busa. Agar2 putih, susu kental, air, gula, ama juice mangga, masak semua sampai matang. Kocok putih telur sampai kaku. Masukkan adonan agar2 sedikit2 sambil diaduk.
Project ini hampir gagal. Soalnya lupa dipakein vanili. Udah gitu pake telor negeri. Seharusnya pake telor kampung supaya rasanya ga terlalu amis. Kemaren udah beku di lemari es alias udah jadi pudding. Pas dimakan, huekkk... amisss.... Jadi dimasak lagi deh. Mungkin akan lebih enak kalo dipakein rum sedikit kali ya, atau brendi.




Jelly Lychee + Melon
Yeah.. this is is super duper very very eassssyyyy. Yang putih itu, jelly Leci masak biasa (jelly + air + gula). Dikasih hiasan selasih. Beli aja selasih di botol (bentuknya biji2an hitam kecil2), harganya sekitar 5000 perak/ botol. Ambil kira2 segenggam, terus rendam dalam air, ntar lama2 dia ngembang sendiri dan ada lapisan kaya selaput di bijinya. Setelah matang, taro di cup, tunggu agak dingin, kemudian ditaro Nata de Coco beberapa butir.
Yang ijo, jelly melon, ditambahin pasta pandan sedikit, karena aslinya warnanya terlalu soft. Siram aja langsung diatas lapisan putih. Warnanya jadi bagus ya, ijonya kaya ngambang gitu.




Pudding Tahu pake Buah
uhmm.. yang ini mah udah pernah bikin pas ultah Axel. Cuma proyek ini juga ampir gagal tuw.
Puddingnya sih cuma pake agar2 1 bungkus + susu Ultra 1 lt + gula. Ceritanya sok2an gaya mau dipakein essence almond. Cuma pas mau dimasukkin, tumpah.. hiks.. puddingnya jadi rasa Jack Daniel.
Udah dingin, mau ditaro buah diatasnya. Ceritanya beli buah kalengnya mau yang murah ajah biar ngirit, dicampur ama sisa Nata de Coco. Terus beli Cheery 1 ons (7000 perak), sebijinya dibagi 4, buat hiasan aja biar warnanya ga pucat. Eh, apa mau dikata, kuah buah kalengnya bukan yang manis, tapi rasanya yang asam. Huahaha... langsung deh gue lemes. :p




Yah.. gini deh. Ceritanya mami Axel ini bercita2 one day bisa jualan beginian. hehee... ini ceritanya lagi masa pelatihan. Doain ya biar sukses. Jadi kan bisa di rumah aje. haha.. wannabe banget ye?


Suster Axel mau mengundurkan diri nih. Bagus juga deh. Jadi masing2 bisa tetap temenan. Kalo ampe gue pecat kan, jadi musuhan. Kalo dia mengundurkan diri kan, in the future, dia bisa tetap dateng main ke rumah Axel. Penggantinya akan datang malam ini. Mudah2an cocok ya. Susternya sih pulangnya masih lama, masih 3 minggu lagi. Cuma takutnya Axel perlu waktu untuk adaptasi dengan yang baru. Ga apa deh, berkorban, bayar gaji double. Demi anakkk....

10 November 2008

Tingkah Polah Anakku

New hobby: JUNGKIR BALIK

Buat adikku, ini yah, kalo mau liat foto Nai2 ama Yeye, klik di sini

This wiken, duit mami abis buat kado ama angpao. hiks... Sabtu siang, temen kantor merit. Sabtu malam, anaknya temen papi ultah. Minggu malam, ada sodara yang merit. Fiuh...

Yang hari Sabtu siang sih, Axel ga ikut. Si suster cuti. Si papi ditanyain, mau ikut apa mau jaga anak ajah di rumah?? Papi milih di rumah ajah, males keluar. Hooraayyyy.... KESEMPATAN EMAS. Mami langsung kabur. hihi.. Mampir dulu ke ITC, jalan2, belanja bahan buat bikin pudding ultahnya Tante Linda. Terus baru deh kondangan.

Malamnya, tumben tuh si Axel 1,5 jam perjalanan ke Serpong, kalem and anteng banget di mobil. Anak mami udah gede ya. Anak baik. Pinter banget. Duduk ajah dipangku mami. Dulu si Axel, mukanya judes, ga murah senyum, terus penakut. Sekarang, setelah ditraining ama mami, malah jadinya TERLALU BERANI. huhahaa... Nekad, ga ada takutnya sama sekali. Pas nyampe rumah Edward, langsung aja heboh nunjuk2 balon sambil biasaaa... tereak "Aaahhhh". Terus nakalnya, ga mau diem, maunya ajak mami jalan keluar pintu pagar, jalan2 di depan ampe ujung gang, padahal kan udah malem banget, ampir jam 8 malem.

Terus hari Minggu, kita kondangan lagi di PIK. Wuah... tempatnya mewah. Dingin lagi. Asik banget. Axel sama sekali ga mau digendong. Mami sampe kesel sendiri. Pengen ngejitak rasanya. Lha secara, itu anak udah bocel, mini, kecil, mau jalan2 sendiri di area yang luas banget. Orang2 gede kan kaga liat. Biar kata orang kaya, banyak duit, begitu liat makanan, langsung deh kaya orang ga pernah makan. Lhah anak gue kesengkol2 keinjek2. Buset dah. Mami maksa gendong Axel. Wah, langsung Axel marah besar. Nangis kenceng banget. Ampun... Maminya pushinggggggg...

Pst... Axel bisa ngomong "O'Ow". Lucu lho. Videonya menyusul yah kalo udah berhasil direkam.

I'ie Tin kasih kolam renang. Langsung ajah Axel asik mainan air di lantai 3 ama papi. hohoho..

video

07 November 2008

Kapan sih anak harus mulai belajar membaca?

Dua hari yang lalu mami pesan buku di sini. Ceritanya waktu Axel umur 3 bulanan, mami baca2 internet. Ternyata ada yang namanya metode Glenn Doman untuk anak belajar membaca. Ini apa ya?? Metode ini adalah metode untuk mengajar anak membaca menggunakan flash card. Flash card pada dasarnya adalah kartu/ karton yang diisi dengan tulisan, kemudian ditunjukkan kepada anak secara bertahap, dengan waktu penunjukkan masing2 kartu tidak lebih dari 1 detik. Lengkapnya baca di sini.

Katanya sih mulai anak umur 6 bulan, sudah boleh mulai diajarkan membaca menggunakan metode ini. Adu.. tapi waktu Axel masih 6 bulan, masih doyannya main. Lha wong merangkak merayap aja belum bisa, duduk juga masih goyang2, kok udah diajarin membaca. Kasian kan ya, anak kecil itu kan masih jamannya bermain. Ntar stress.

Banyak sekali pro dan kontra mengenai metode ini. Ada yang setuju, ada yang ga setuju. Ada juga yang bilang metode ini bagus sekali, karena jaman sekarang, anak2 itu belajar membaca tidak dengan cara dieja melainkan dihapal. Katanya nih, anak2 yang belajar membacanya dieja, malah lebih lama berhasil membaca sebuah kalimat. Sedangkan mereka yang belajarnya dihapal, justru lebih cepat berhasil dalam membaca sebuah kalimat. Terlebih lagi buat mereka yang nenggunakan bahasa Inggris. Soalnya kalo bahasa Inggris kan tulisan bibi bukannya dibaca be-i-be-i=bibi tetapi bai-bai. Gitu kan?

Anyway, alasan kenapa mami akhirnya beli flash card ini adalah karena mami menyadari ternyata perkembangan otak anak itu sangat istimewa. Benar2 kaya spoons. Penyerapannya sangat pesat. Sesuatu yang kita ajarkan ke anak pada saat ia berumur 3 bulan, mungkin tidak langsung ditiru oleh si anak, tetapi pada saat anak berumur 8 bulan dan dia sudah mempunyai kemampuan untuk melakukannya, dia akan melakukannya.

Contoh nih ya. Dari umur 2 bulan, Axel suka ditidurin di ranjang, terus kedua tanggan diangkat ke atas, sambil kita bilang "Tangan keatassss". Waktu itu, karena masih kecil banget, dia belum ngerti dan belum punya kemampuan untuk melakukan hal itu sendiri. Tetapi umur 4 bulan, kalo pas digendong mau buka baju untuk mandi, kalo kita bilang "Tangan keatas", Axel sudah mampu mengangkat sendiri kedua tangannya ke atas.

Contoh lainnya, Nai2 suka bersiul2 lagu untuk manggil Axel (biasanya lagu Si Unyil). Umur 7 bulan, Axel juga bisa bersiul "huhuhu" gitu. Memang sih ga keluar suara siulan, tapi setidaknya dia mampu menirukan bentuk mulut orang bersiul. Suatu siang, mami ajarin merayap turun ranjang, ternyata malam sudah langsung bisa. Begitu juga yang baru2 ini terjadi, hari Minggu mami ajarin cara nyedot minuman, hari Senin sudah langsung bisa.

Ada lagi. Waktu umur 6 bulan, Axel tahu2 suka mengeluarkan suara kaya orang ngorok "Krokk....krokk...." gitu. Kita2 yang orang dewasa pada bingung, ini anak kenapa ya?? Ga tahunya, dia niruin suara ngorok papinya. huahaha.. padahal ga ada yang ngajarin lho. Papinya juga bukannya tukang ngorok, cuma kadang2 kalo lagi kecapean, pas bobo, napasnya bunyi ngorok halus. Rupanya si Axel kalo bangun tidur di sebelah papinya suka ngedengerin. Terus ditiruin deh.

Waktu itu sempet juga Axel ga bisa nunjuk. Sama Nai2 (Nai2 paling rajin kalo soal ajarin Axel), diajarin. Tangannya dipegangin, terus jari telunjuknya dikeluarin. Kira2 6 hari kemudia, Axel udah bisa. Ini membuktikan bahwa asal diajarin atau asal sering denger, anak itu pasti bisa.

Jadi menurut mami, ga ada salahnya deh Axel mulai diajari membaca. Mungkin untuk sekarang ini dia belum ngerti dan belum bisa ngomong, tapi mungkin nantinya kalo pas dia udah bisa bicara, dia akan bisa langsung membaca. Tahu sendiri pendidikan di Indonesia sekarang ini. Masuk SD ajah udah harus bisa lancar membaca.Kalo jaman mami dulu kan, waktu SD aja masih ada main2nya.

Dilain pihak, ada juga yang merasa bahwa mengajar anak membaca terlalu dini, akan membebani pikiran anak. Anak bisa jadi stress. Iya juga sih, kalo kita ngajarnya maksa. Atau kita insist pokoknya harus segera bisa membaca.

Kalo mami sih, cuma pengen nunjukkin tulisan aja ke Axel. Masalah dia nantinya bisa atau tidak, ga masalah. Soalnya menurut mami sih, kalo dia sering dengar, nantinya dia akan jadi hapal sendiri. Tapi kalo ternyata metode ini gagal, dan Axel tetap ga bisa membaca, ya ga apa, nanti biar diajarin pas dia sekolah aja. Lha wong waktu mami kecil, ga ada tuh pengajaran kaya gini. Tapi tetap aja kan mami bisa membaca dan menulis dengan baik.

:-P

06 November 2008

Risoles Isi Ragut

Kulit ama Ragut

Sebelum dipakein tepung panir

Sesudah dipakein tepung panir

Risoles yummie

Risoles isi Ragut

Kulit:
150 gr tepung terigu
425 ml air
3 butir telur
1/2 sdt garam
3 sdm minyak goreng/ margarin
Cara membuat kulit:
1. Taruh air dalam baskom, masukkan terigu sedikit demi sedikit
2. Kocok telur, masukkan dalam baskom
3. Masukkan garam, minyak goreng
4. Panaskan teflon diameter 20 cm.
5. Ambil 1 sendok sayur adonan, tuang ke teflon, putar2 sampai semua permukaan tertutup adonan. Matang. Angkat.
Isi:
4 sdm minyak goreng untuk menumis
125 gr daging sapi (sedikit aja, biar ngirit)
3 btg wortel (diiris panjang2 selebar benang wol)
2 btg daun bawang
10 siung bawang merah
50 gr terigu
1/4 klg susu kental
250 ml air
2sdm gula pasir
1 sdt garam
1 bks masako (bungkus kecil ajah, mungkin yang harga Rp 300)
pala secukupnya
merica secukupnya
ketumbar secukupnya
Cara membuat:
1. Campur air + terigu + susu kental + gula
2. Masukkan minyak goreng ke wajan, masukkan bawang, setelah wangi (jangan ampe gosong yak), masukkan daging sapi
3. Masukkan masako, garam, pala, merica, ketumbar
4. Setelah daging matang, masukkan wortel, oseng2 bentar
5. Masukkan daun bawang, barengan sama air terigu dll.
6. Pakai api sedang, aduk2 terus sampai masakan mengental.
Bahan Pelapis:
3 butir putih telur (kalau kurang ya beli lagi)
1 bks tepung roti (biasanya gue beli yang merek Mama Suka, terus diblender)
Cara melapis:
1. Ambil 1 lembar kulit
2. Taro di tengahnya 1 sdt adonan isi
3. Lipet deh
4. Celup 1/3 bagian ke dalam putih telur, terus pake tangan diratain ke seluruh risoles
5. Gulingkan di tepung panir
6. Masukkin lemari es kira2 1 jam, biar tepungnya pada nempel
Tips:
1. Biasanya untuk membuat kulit, gue kocok aja pake mixer semuanya. Pake kecepatan sedang. (anti ribet mode on)
2. Pas adonan kulit udah masuk ke teflon, ga usah dibalik. Kalau sudah matang, angkat teflon-nya, langsung dibalik aja di piring, adonannya langsung lepas sendiri. Jadi ga usah dicongkel2, ntar robek, soalnya kan tipis banget.
3. Pas air terigu dll udah dimasukkin, adonan harus diaduk terus supaya ga gosong.
4. Pas ngegoreng, pake minyak yang banyak dan api yang besar. Ini biar kulitnya kagak pecah. Kalau terlalu lama direndam minyak, biasanya kulitnya jadi menggelembung dan pecah. Kalo ampe menggelembung, tusuk ajah pake tusuk gigi. Ntar juga kempes lagi.
udahh... segini dulu ya. Selamat berkarya.

05 November 2008

safed by papi

Puji Tuhan. Memory card-nya berhasil diselamatkan papi


Kue Axel.. again.. masih dibox

Souvenir... souvenir...... siapa yang mau??

Nai Nai cooolll....

Dua orang Athay (mama dari Nai2 dan Yeye). Yang baju kembang2 itu umurnya udah 87 tahun lho. Tapi masih preman.. hohoho... Risolesnya tuw....

Cemilan yummie..

Yang lagi ngambil makanan itu, dedenya mami yang gede, lagi mikir mau ambil bakmi dulu atau rujak duluan . Liat magic jar warna merah, nah itu sop jagung slurppp..

makan nyokk..

asik nonton badut

badut dodol show

Axel ama badut (perasaan mami pesannya bear deh, kenapa yang dateng tiger yah??)
As a singing bee, my hobby is singing

Topiiiii

sayaaaaaaa

bundaaarrrrrr.....